19 Juni 2024

Pria asal India dipenjara karena melanggar langkah-langkah keamanan Covid Singapura, mengemudi dalam keadaan mabuk

3 min read

Seorang pria asal India dijatuhi hukuman lebih dari 21 bulan penjara dan denda SGD 5.000 karena melanggar tindakan ketat COVID-19 dengan minum alkohol bersama teman-temannya dan mengendarai truk, menyeret salah satu temannya di sepanjang jalan.

A voir aussi : AS menuntut dua pendiri pencampur mata uang virtual Tornado Cash dengan tuduhan pencucian uang

K Pradeep Ram, 41, juga telah menuntut seorang petugas polisi sambil mengucapkan kata-kata yang mengancam dan kasar kepada petugas lain, lapor The Straits Times.

Insiden itu terjadi pada tahun 2020. Dengan kadar alkohol dalam darahnya lebih dari dua kali lipat dari batas yang ditentukan untuk mengemudikan kendaraan, Ram juga didiskualifikasi dari mengemudi selama 10 tahun.

A lire en complément : Petenis Amerika Pegula, Keys melaju ke putaran kedua AS Terbuka

Dia mengaku bersalah atas empat dakwaan, termasuk satu dakwaan mengemudi berbahaya yang menyebabkan luka parah dan dakwaan lain menggunakan kata-kata kasar terhadap petugas polisi.

Wakil Jaksa Penuntut Umum Timotheus Koh mengatakan pada 24 Mei 2020, sekitar pukul 21.00, Ram dan temannya Pravin bertemu di rumah teman lain untuk makan malam dan minum.

Koh mengatakan ketiganya bertemu untuk tujuan sosial ketika mereka tidak diizinkan melakukannya di bawah langkah-langkah yang diberlakukan untuk mengekang penyebaran COVID-19 saat itu.

Sekitar pukul 04.45, Ram dan Pravin meninggalkan rumah. Ram menawarkan untuk membawa pulang Pravin menggunakan truk perusahaannya, yang diparkir di tempat parkir mobil di perumahan Choa Chu Kang.

Di tempat parkir, Ram dan Pravin mulai bergulat satu sama lain dalam keadaan mabuk. Mereka mendorong, bergulat dan menggunakan kerucut lalu lintas jalan untuk saling memukul. Hampir satu jam kemudian, Pravin berbaring di punuk jalan di tempat parkir mobil. Ram kemudian mulai mengemudikan truknya dengan cara yang berbahaya, lapor surat kabar itu.

“Dia pertama kali menabrak penghalang konstruksi di sisi jalan dan terus berjalan dan truknya bergoyang dari satu sisi jalan ke sisi lainnya,” kata DPP Koh.

Ram kemudian melaju ke punuk tempat Pravin berbaring dan tanpa mengurangi kecepatan atau berhenti melaju melewatinya.

Pakaian Pravin tersangkut di bagian bawah truk dan terseret di sepanjang jalan. Truk tersebut memutari tempat parkir mobil dan berhenti di pintu keluar gantry.

Menanggapi permintaan bantuan, petugas polisi datang dan memanggil ambulans untuk Pravin.

Dia kemudian ditemukan menderita banyak luka, termasuk laserasi telinga dan luka lecet besar di paha, lengan dan dadanya. Dia juga membutuhkan cangkok kulit sebagai akibat dari luka-lukanya.

Tes breathalyser dilakukan pada Ram, yang ditemukan memiliki 79 mikrogram alkohol dalam 100 ml napas, lebih dari dua kali lipat batas yang ditentukan yaitu 35 mikrogram per 100 ml napas, menurut laporan media.

Ketika salah satu petugas polisi melihat Ram terguling saat duduk di tepi jalan, dia diminta untuk bersandar pada struktur di gantry agar tidak jatuh.

Tapi Ram tiba-tiba berdiri dan menyerbu ke arah petugas itu. Dia kemudian ditahan dan diborgol ke pagar.

Ram kemudian menggunakan kata-kata yang mengancam dan kasar terhadap petugas polisi lainnya, mengucapkan kata-kata kasar dalam bahasa Hokkien (dialek Cina yang umum).

Mencari hukuman penjara 21 bulan dan satu minggu hingga 24 bulan dan dua minggu, DPP Koh mengatakan truk itu didorong langsung ke korban, menambahkan bahwa kebetulan dia tidak terluka lebih serius.

Dia mencatat bahwa Ram secara sukarela mabuk pada saat melakukan pelanggaran.

“Pelaku berperilaku agresif ketika polisi melibatkannya setelah insiden itu, menunjukkan kurangnya penyesalan,” kata harian Singapura mengutip DPP Koh. Ram dijatuhi hukuman 21 bulan dan dua minggu penjara.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)