18 Juli 2024

Presiden Taiwan akan mengunjungi sekutu terakhirnya di Afrika, Eswatini

2 min read

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen akan mengunjungi Eswatini, sekutu terakhir Taiwan di Afrika, awal bulan depan, kata pemerintah pada hari Jumat, dalam upaya untuk memperkuat hubungan pada saat Tiongkok mengurangi jumlah negara yang masih bergantung pada Taipei.

A lire aussi : Kohli harus menggilingnya, lamarannya luar biasa: Pelatih lapangan Dilip

Taiwan, yang diklaim Tiongkok sebagai wilayahnya sendiri tanpa hak untuk menjalin hubungan antar negara, kini hanya memiliki hubungan formal dengan 13 negara, hampir semuanya merupakan negara kecil dan kurang berkembang di Amerika Latin, Karibia, dan Pasifik, seperti Belize dan Nauru. . Pada bulan Maret, Honduras mengakhiri hubungan selama beberapa dekade dengan Taiwan, dan presiden terpilih Guatemala minggu ini mengatakan bahwa ia ingin meningkatkan hubungan dengan Tiongkok dan pada saat yang sama tetap berpegang pada Taiwan.

Wakil Menteri Luar Negeri Taiwan Roy Lee mengatakan Tsai akan berada di Eswatini, yang sebelumnya dikenal sebagai Swaziland, pada tanggal 5-7 September untuk memperingati 55 tahun kemerdekaan negara tersebut, dan juga menandai 55 tahun hubungan bilateral. Eswatini hampir seluruhnya dikelilingi oleh Afrika Selatan.

Cela peut vous intéresser : Reli tim Hero Motorsports mencatatkan awal yang baik dalam tahap prolog di Desafio Ruta 40 di Argentina

Presiden Tiongkok Xi Jinping mengunjungi Afrika Selatan minggu ini untuk menghadiri KTT BRICS, namun Lee mengatakan perjalanan Tsai tidak ada kaitannya dengan hal tersebut karena hari nasional Eswatini selalu jatuh pada tanggal 6 September. murni kebetulan waktu,” kata Lee kepada wartawan.

Tsai terbang langsung ke Eswatini dan tidak perlu singgah di mana pun, berbeda dengan kunjungan ke Amerika Latin yang memerlukan transit melalui Amerika Serikat yang selalu membuat marah Tiongkok. Tsai terakhir kali mengunjungi Eswatini pada tahun 2018, dan kali ini ia didampingi oleh Menteri Ekonomi Wang Mei-hua, tambah Lee.

Taiwan telah memberikan bantuan dalam jumlah besar kepada negara kecil di Afrika bagian selatan, sebuah negara monarki absolut, termasuk pada tahun 2021 obat antivirus untuk membantu Raja Mswati III pulih dari COVID.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)