14 Juni 2024

Presiden Republik Afrika Tengah bertemu dengan pemimpin junta Gabon untuk melakukan pembicaraan

2 min read

Presiden Republik Afrika Tengah Faustin Touadera mengadakan pembicaraan tertutup dengan pemimpin junta Gabon di Libreville pada hari Selasa setelah blok regional utama tersebut mengecam kudeta 30 Agustus.

Cela peut vous intéresser : YouTube telah dipenuhi dengan video pendek bergaya TikTok. Masalahnya: hal itu merusak publisitas

Blok Afrika Tengah, ECCAS, telah menangguhkan keanggotaan Gabon, namun sejauh ini belum menjatuhkan sanksi sebagai respons terhadap penggulingan Presiden Ali Bongo secara militer tanpa kekerasan – kudeta kedelapan di Afrika Barat dan Tengah dalam tiga tahun. Tidak ada pernyataan yang dibuat kepada pers setelah audiensi pribadi Touadera dengan Jenderal junta Brice Oligui Nguema, yang dilantik sebagai presiden sementara pada hari Senin dan mendapat sorak sorai dari para pendukungnya yang menyambut berakhirnya 56 tahun kekuasaan keluarga Bongo.

Touadera berkunjung ke ibu kota Gabon, Libreville, sebagai mediator antara junta dan ECCAS, kata seorang sumber di istana kepresidenan Gabon. Nguema telah berjanji untuk menunjuk pemerintahan baru bagi negara penghasil minyak tersebut dalam beberapa hari mendatang dan mengawasi pemilu yang bebas dan adil, meskipun ia belum mengatakan berapa lama ia memperkirakan transisi menuju demokrasi akan berlangsung.

A découvrir également : No shooter, no injuries at US Capitol after 'bogus call,' police say

Pemimpin aliansi oposisi utama Gabon, Albert Ondo Ossa, mengatakan bahwa ia telah berbicara dengan Nguema pada hari Selasa sebagai tanda bahwa kekuatan politik dalam negeri sedang mendukung pemerintah baru. “Hari ini, di rumah saya, saya berkesempatan melakukan percakapan pribadi dan kolegial dengan Presiden Transisi,” katanya dalam postingan online, sambil membagikan foto dirinya, Nguema, dan lainnya yang berpegangan tangan ke arah kamera.

“Mari kita berani percaya akan masa depan yang lebih baik dan cerah bagi negara kita tercinta, Gabon.” Platform oposisi Ondo Ossa, Alternance 2023, mengklaim bahwa dia adalah pemenang sah pemilu baru-baru ini. Perwira militer merebut kekuasaan tak lama setelah Bongo diumumkan sebagai pemenangnya – sebuah hasil yang mereka batalkan dan katakan tidak dapat dipercaya.

Selain satu video permohonan dukungan internasional, hanya sedikit yang terdengar dari Bongo sejak ia dijadikan tahanan rumah selama kudeta. (Ditulis oleh Alessandra Prentice; Disunting oleh Leslie Adler)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)