30 Mei 2024

Presiden Guatemala berjanji akan melakukan transisi kekuasaan yang ‘tertib’ setelah pemilu

2 min read

Presiden Guatemala Alejandro Giammattei mengatakan pada hari Selasa bahwa jalan telah ditetapkan untuk “transisi kekuasaan yang tertib dan transparan” setelah pemilihan presiden, setelah upaya baru untuk menangguhkan partai pemenang menimbulkan keraguan baru.

Lire également : BYD berupaya sekuat tenaga di Eropa: menyiapkan gudang mobil listrik dan sub-merek baru dalam aliansi dengan Mercedes-Benz

Giammattei menambahkan bahwa ia akan bertemu dengan Presiden terpilih Bernardo Arevalo, yang meraih kemenangan dan bersumpah untuk memberantas korupsi, pada 4 September. “Pintu sekarang terbuka menuju transisi pemerintahan yang tertib, transparan, dan yang terpenting, transisi pemerintahan yang efisien,” kata Giammattei , berbicara dalam pesan video yang dipublikasikan secara online.

Pernyataan Giammattei muncul setelah dokumen dari daftar warga yang memerintahkan penghentian sementara pendaftaran resmi partai Semilla milik Arevalo menyebabkan kebingungan baru mengenai hasil pemilu. Arevalo, mantan diplomat berusia 64 tahun dan putra mantan presiden, memenangkan pemilu putaran kedua pada 20 Agustus dengan lebih dari 58% suara setelah jaksa sebelumnya mengancam akan melarang Semilla ikut pemilu, sehingga mendorong protes internasional.

Sujet a lire : Nazara Tech akan mengumpulkan Rs 100 cr dari Kamath Associates, NKSquared

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada hari Selasa bahwa Amerika Serikat berharap dapat bekerja sama dengan Arevalo dan “akan berdiri teguh melawan upaya untuk melemahkan demokrasi Guatemala.” Pada hari Senin, pengadilan pemilu di negara tersebut secara resmi menyatakan Arevalo sebagai pemenang pada konferensi pers, namun menghadapi pertanyaan tentang upaya penangguhan baru tersebut.

Arevalo mengatakan penangguhan itu ilegal. Organisasi Negara-negara Amerika (OAS), yang mengamati proses pemilu di negara tersebut dan menyebut upaya penangguhan tersebut tidak dapat dibenarkan, juga akan hadir hingga Arevalo dijadwalkan menjabat pada 14 Januari, kata Giammattei.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)