19 Juni 2024

Powell dari Fed: suku bunga yang lebih tinggi mungkin diperlukan, dan akan bertindak ‘hati-hati’

4 min read

Federal Reserve mungkin perlu menaikkan suku bunga lebih lanjut untuk meredam inflasi yang masih terlalu tinggi, kata Ketua Fed Jerome Powell pada hari Jumat, berjanji untuk mengambil tindakan dengan hati-hati pada pertemuan mendatang karena ia mencatat kemajuan yang dicapai dalam mengurangi tekanan harga serta risiko dari kekuatan mengejutkan dari perekonomian AS. Meskipun pesannya tidak terlalu hawkish seperti yang ia sampaikan tahun lalu di Simposium Kebijakan Ekonomi tahunan Jackson Hole, pernyataan Powell masih memberikan dampak yang besar, karena investor sekarang melihat kemungkinan besar akan ada satu kali kenaikan suku bunga lagi pada akhir tahun.

A lire en complément : SSLV, el avanzado cohete con el que India quiere ofrecer lanzamientos de satélites superbaratos

“Kami akan melanjutkan dengan hati-hati saat kami memutuskan apakah akan melakukan pengetatan lebih lanjut atau, sebaliknya, mempertahankan tingkat kebijakan tetap konstan dan menunggu data lebih lanjut,” kata Powell dalam pidato utamanya. “Adalah tugas The Fed untuk menurunkan inflasi ke sasaran kami sebesar 2%, dan kami akan melakukannya.” The Fed telah menaikkan suku bunga sebesar 5,25 poin persentase sejak Maret 2022, dan inflasi berdasarkan ukuran pilihan The Fed telah turun menjadi 3,3% dari puncaknya sebesar 7% pada musim panas lalu. Meskipun penurunan tersebut merupakan “perkembangan yang disambut baik,” kata Powell, inflasi “masih terlalu tinggi.”

“Kami siap untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut jika diperlukan, dan bermaksud untuk mempertahankan kebijakan pada tingkat yang ketat sampai kami yakin bahwa inflasi akan bergerak turun secara berkelanjutan menuju tujuan kami,” katanya. Namun dengan “tanda-tanda bahwa perekonomian mungkin tidak melambat seperti yang diharapkan,” termasuk belanja konsumen yang “sangat kuat” dan sektor perumahan yang “mungkin pulih”, Powell mengatakan bahwa pertumbuhan yang di atas tren “dapat menempatkan kemajuan lebih lanjut pada inflasi dalam risiko dan dapat menjamin pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut.”

A voir aussi : Monjour CBD Gummies CA - Gummies CBD Kontroversial Untuk Nyeri (Umpan Balik Konsumen 2023) Harus Membaca Ulasan Sebelum Membeli!

Pernyataannya menunjukkan bahwa The Fed sedang bergulat dengan sinyal-sinyal yang bertentangan dari perekonomian di mana inflasi telah melambat tanpa banyak merugikan perekonomian. Ini merupakan hasil yang baik, namun hal ini meningkatkan kemungkinan bahwa kebijakan Fed tidak cukup membatasi untuk menyelesaikan tugasnya. . Berbeda dengan pidatonya tahun lalu di konferensi yang diselenggarakan oleh Federal Reserve Bank of Kansas City – yang merupakan sebuah peringatan singkat akan adanya pengetatan lebih lanjut – Powell tidak menandai akan adanya “kepedihan” bagi rumah tangga akibat pengetatan kebijakan lebih lanjut.

Namun ia juga tidak memberikan sinyal bahwa penurunan suku bunga akan segera terjadi, atau menyetujui tindakan yang dilakukan beberapa pembuat kebijakan terhadap perlunya penyesuaian suku bunga ke bawah setelah inflasi mereda secara lebih berkelanjutan. ‘JARI PADA PEMICU’

Pada akhirnya, kontrak berjangka yang terkait dengan suku bunga kebijakan Fed memperkirakan peluang kenaikan suku bunga di bulan September hanya kurang dari 20%, namun peluang suku bunga kebijakan mengakhiri tahun ini lebih baik dari 5,5%- Kisaran 5,75%, seperempat poin lebih tinggi dari kisaran saat ini. Para pengambil kebijakan The Fed juga akan bertemu pada bulan November dan Desember. Imbal hasil obligasi Treasury dua tahun berakhir pada 5,08%, penutupan tertinggi sejak Juni 2007.

“Kesimpulan utama saya adalah ketika menyangkut kenaikan suku bunga lagi, ketua masih harus mengambil keputusan, meskipun tidak terlalu mengganggu dibandingkan tahun lalu,” kata Omair Sharif dari Inflation Insights. Sulit, kata Powell, untuk mengetahui dengan tepat seberapa tinggi tingkat suku bunga acuan saat ini di atas tingkat “netral”, dan oleh karena itu sulit untuk menilai seberapa besar pengekangan yang dilakukan The Fed terhadap pertumbuhan dan inflasi.

Powell mengulangi apa yang telah menjadi diagnosis standar The Fed mengenai kemajuan inflasi – dengan lonjakan inflasi barang di era pandemi yang mereda dan penurunan inflasi perumahan “yang akan terjadi,” namun kekhawatiran akan berlanjutnya belanja konsumen pada beragam layanan dan pembatasan yang ketat. pasar tenaga kerja mungkin mempersulit pengembalian sebesar 2%. Penurunan baru-baru ini dalam ukuran inflasi yang mendasarinya, tanpa memperhitungkan harga pangan dan energi, “diterima dengan baik, namun data yang baik selama dua bulan hanyalah permulaan dari apa yang diperlukan untuk membangun keyakinan bahwa inflasi bergerak turun secara berkelanjutan,” kata Powell.

“Mengingat besarnya” sektor jasa yang lebih luas, tidak termasuk perumahan, “beberapa kemajuan lebih lanjut akan sangat penting,” kata Ketua Fed, dan kemungkinan akan memerlukan perlambatan ekonomi untuk mewujudkannya. Kebijakan moneter yang ketat kemungkinan akan memainkan peran yang semakin penting. Menurunkan inflasi secara berkelanjutan hingga 2% diperkirakan memerlukan periode pertumbuhan ekonomi yang berada di bawah tren serta kondisi pasar tenaga kerja yang melemah, kata Powell.

Meskipun nada bicara Powell tidak sekeras tahun lalu, ketika dalam serangkaian pernyataannya yang sangat tiba-tiba, ia mengabaikan anggapan pasar bahwa The Fed mendekati akhir siklus kenaikan suku bunga dan akan menurunkan suku bunga sepanjang tahun ini. Meski begitu, jelas dia tidak ingin mengesampingkan pilihan apa pun. “Powell terus berada dalam kesulitan,” kata Michael Arone, kepala strategi investasi di State Street Global Advisors. “Tahun ini saya pikir dia menunjukkan bahwa dia senang dengan sejauh mana kebijakan moneter telah berjalan dan bagaimana inflasi telah diturunkan. Namun dia masih berpegang teguh pada anggapan bahwa mereka mengawasinya dengan hati-hati dan masih ada pekerjaan yang harus dilakukan. “

Dalam wawancara di sela-sela konferensi, para pengambil kebijakan The Fed lainnya mengungkapkan berbagai pandangan. “Kami mungkin memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan,” kata Presiden Fed Cleveland Loretta Mester. Presiden Fed Chicago, Austan Goolsbee, merasa fokusnya mungkin akan tertuju pada berapa lama suku bunga harus dipertahankan tetap tinggi, bukan pada seberapa tinggi suku bunga harus dinaikkan.

Powell mengakhiri pidatonya pada hari Jumat dengan kalimat yang hampir sama dengan pidatonya tahun lalu di Jackson Hole: “Kami akan terus melakukannya sampai pekerjaan selesai.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)