16 April 2024

Politik di Balik Bocornya Video Viral Manipur Sehari Sebelum Sidang DPR: Himanta

3 min read

Ketua Menteri Assam Himanta Biswa Sarma pada hari Jumat mempertanyakan waktu rilis video viral, menunjukkan dua wanita diarak telanjang di Manipur yang dilanda perselisihan, hanya sehari sebelum dimulainya sesi monsun Parlemen dan mengklaim bahwa politik berada di balik kebocoran tersebut.

A voir aussi : AS menyampaikan kekhawatiran mengenai tindakan yang 'merusak' demokrasi Guatemala

Berbicara pada konferensi pers di sini, Sarma mengklaim bahwa insiden pemerkosaan jauh lebih tinggi di beberapa negara bagian yang dikuasai oposisi seperti Benggala Barat, Rajasthan dan Chhattisgarh daripada Manipur yang dikuasai BJP atau provinsi timur laut lainnya.

”Kasusnya (terkait kejadian itu) sudah didaftarkan jauh-jauh hari, video sudah tersedia. Hal itu bocor sehari sebelum dimulainya sidang DPR. Jadi, ada semacam politik yang terlibat,” tambahnya.

Avez-vous vu cela : Biden dan Harris meminta AS untuk melawan supremasi kulit putih setelah penembakan di Florida

Sarma, bagaimanapun, mengatakan pada saat yang sama bahwa itu adalah insiden yang mengerikan dan tidak dapat dimaafkan terlepas dari waktu rilis video tersebut.

”Terlepas dari tanggal rilis video, insiden itu harus dikutuk, pelakunya harus dihukum – saya tidak punya masalah. Tetapi Anda tidak boleh mencemarkan nama baik seluruh Manipur atau Timur Laut,” tambahnya.

Sebuah rekaman video pada 4 Mei muncul pada hari Rabu menunjukkan dua wanita dari salah satu komunitas yang bertikai di Manipur diarak telanjang dan dianiaya oleh massa dari sisi lain.

Tersangka utama ditangkap pada hari Kamis. Insiden itu telah menuai kecaman luas di seluruh negeri. FIR atas insiden tersebut diajukan pada 21 Juni.

Sesi monsun Parlemen dimulai pada hari Kamis.

Dia mengklaim bahwa insiden pemerkosaan lebih jarang terjadi di Timur Laut, terutama di Manipur, Nagaland, dan Arunachal Pradesh.

”Ini adalah kejadian yang menyedihkan, tapi ada kesan bahwa hal itu terjadi setiap hari di Manipur. Jika Anda membandingkan insiden pemerkosaan di Benggala Barat, Rajasthan dan Chhattisgarh dengan Manipur, di Manipur lebih sedikit. Insiden pemerkosaan juga terjadi di Assam. Tapi jumlahnya lebih sedikit di Timur Laut,” katanya.

”Kami ingin pemerintah Manipur mengajukan tuntutan sedemikian rupa sehingga pengadilan memberikan hukuman seberat mungkin kepada para pelaku,” katanya.

Saat disinggung tentang kritik dari Ketua Menteri Benggala Barat Mamata Banerjee, Sarma mengatakan dia harus mengeluarkan data NCRB dan melihat berapa banyak pemerkosaan yang terjadi di negara bagiannya setiap hari.

”Saya salut padanya jika tidak ada pemerkosaan yang terjadi di Benggala Barat. Saya tidak ingin bersaing dengan pemerintah Benggala Barat, tapi Didi sudah lama menjadi menteri utama. Apakah pemerkosaan berhenti di Bengal selama masa jabatannya? ”Semua insiden ini, di mana perempuan dan harga dirinya terlibat, sangat menyakitkan. Jangan gunakan sebagai senjata politik, itu tidak benar. Tidak ada orang BJP yang terlibat, tidak ada orang TMC yang terlibat. Mengapa Anda memberinya warna politik?” tanya ketua Aliansi Demokratik Timur Laut (NEDA).

Dia juga keberatan menyebut insiden itu dengan nama negara karena “membawa nama buruk ke seluruh Manipur”.

”Kami merasa tidak enak karena seluruh negara bagian difitnah. Kecaman harus dibatasi hanya pada insiden itu. Seharusnya tidak disebut insiden Manipur.

”Mengapa Anda mengambil nama negara berulang kali? Seolah-olah tidak ada pemerkosaan yang terjadi di negara bagian yang dikuasai Kongres! Ini salah. Orang-orang mengutuk insiden itu dan pelakunya telah ditangkap, tetapi negara tidak boleh difitnah,” kata Sarma.

Membanting Pemimpin Kongres Rahul Gandhi, dia berkata, ” Apa hubungan kejadian tersebut dengan orang Manipuri lainnya? Anda mencemarkan nama baik Manipur seolah-olah insiden seperti itu terjadi di setiap rumah, setiap jalur negara.” Lebih dari 160 orang telah kehilangan nyawa mereka dan beberapa terluka sejak kekerasan etnis pecah di negara bagian pada tanggal 3 Mei, ketika ‘Tribal Solidarity March’ diselenggarakan di distrik perbukitan untuk memprotes tuntutan komunitas Meitei untuk status Scheduled Tribe (ST).

Meiteis berjumlah sekitar 53 persen dari populasi Manipur dan sebagian besar tinggal di Lembah Imphal, sementara suku, termasuk Naga dan Kukis, merupakan 40 persen dan sebagian besar tinggal di distrik perbukitan.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)