20 Juli 2024

PM Italia Meloni mengatakan arus migran ilegal merusak semua negara

2 min read

Arus migran ilegal merusak semua negara di seluruh Mediterania, Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni mengatakan pada hari Minggu, ketika dia meminta negara-negara untuk berjuang bersama melawan perdagangan manusia.

A lire également : Moeen Ali not to travel to India next year for Test series, confirms retirement

Berbeda dengan retorika garis kerasnya di masa lalu, Meloni mengatakan pada konferensi internasional di Roma bahwa pemerintahnya terbuka untuk menerima lebih banyak orang melalui jalur hukum karena “Eropa dan Italia membutuhkan imigrasi.” “Imigrasi massal ilegal merugikan kita masing-masing. Tidak ada yang diuntungkan dari ini, kecuali kelompok kriminal yang menjadi kaya dengan biaya yang paling rapuh dan menggunakan kekuatan mereka bahkan melawan pemerintah,” katanya.

Awal bulan ini, Italia berjanji untuk mengeluarkan 452.000 visa kerja baru untuk warga negara non-Uni Eropa dari tahun 2023 hingga 2025, meningkatkan jumlah izin yang tersedia setiap tahun hingga 165.000 pada tahun 2025. Pada tahun 2019, sebelum COVID menyerang, Italia hanya mengeluarkan 30.850 visa. Konferensi tersebut, yang bertujuan untuk membangun kemitraan antar negara dalam berbagai topik, menjadi tuan rumah bagi perwakilan dari negara-negara termasuk Tunisia, Uni Emirat Arab, Siprus, Libya, dan Uni Eropa.

Dans le meme genre : County of Maui menggugat Hawaiian Electric atas kelalaiannya yang menyebabkan kebakaran

“Pedagang manusia internasional tidak diterima di negara kami,” kata Presiden Tunisia Kais Saied dalam konferensi tersebut. Meloni, yang telah memimpin pemerintahan sayap kanan sejak Oktober tahun lalu, bergerak untuk melibatkan negara-negara lain dalam upaya membendung migrasi massal dan memerangi para penyelundup.

Kedatangan di Italia melonjak tahun ini dengan lebih dari 83.000 orang datang ke darat sepanjang tahun ini dibandingkan dengan sekitar 34.000 pada periode yang sama tahun 2022. Meloni mengatakan fokus utama konferensi ini adalah untuk mendukung pembangunan di Afrika, dengan “kemitraan jangka panjang nonpredator … berdasarkan rasa saling menghormati.”

“Barat telah memberi kesan lebih peduli memberi pelajaran daripada membantu … dan ini mungkin membuat lebih sulit untuk membuat kemajuan dalam isu-isu strategis,” katanya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)