20 Juni 2024

Piala Asia akan menguji kesiapan para pemain bowling untuk kriket 50-overs: Wasim Akram

3 min read

Pemain bowling Pakistan Wasim Akram pada hari Minggu mengatakan Piala Asia mendatang akan menguji kesiapan para pemain bowling subkontinental untuk kriket 50-overs menjelang Piala Dunia ODI, tetapi menolak untuk memilih favorit untuk turnamen tersebut.

Dans le meme genre : Chandrayaan-3: 'India berjalan-jalan di bulan,' kata Isro saat penjelajah Pragyan diluncurkan

Piala Asia dimulai pada hari Rabu dengan Pakistan menghadapi Nepal pada pertandingan pembuka turnamen di Multan, namun semua mata tertuju pada pertandingan besar antara rival berat India dan Pakistan di Kandy pada 2 September.

”Baik itu India atau Pakistan atau Sri Lanka, kita akan mengetahui apakah para pemain bowling mampu memberikan 10 overs atau tidak, saat ini mereka semua terbiasa melakukan bowling empat overs (per game),” kata Akram. wartawan di sini selama acara sponsor turnamen.

En parallèle : Hakim AS membatalkan sidang gugatan Meksiko terhadap pembuat senjata, kata Meksiko

Kompetisi akan kembali ke format 50-overs pada edisi kali ini setelah diselenggarakan dalam versi T20 tahun lalu, dan Akram menyambut baik perubahan tersebut. ”Ini adalah ide yang bagus dari ACC untuk mengadakan Piala Asia yang ke-50 karena setelah itu kita akan mengadakan Piala Dunia,” katanya. Akram mengatakan semua tim akan ditantang pada parameter kebugaran dan rencana permainan. ”Ini adalah turnamen yang panjang — tidak hanya sekali Anda bisa memasuki semifinal setelah memenangkan satu pertandingan,” katanya.

”Anda harus memenangkan pertandingan untuk menjadi yang teratas. Anda harus menjalaninya pertandingan demi pertandingan. Selain itu, ini adalah kompetisi 50-over (kali ini) bukan T20, yang berarti diperlukan pola pikir dan kebugaran yang berbeda.” Perintis legendaris itu menolak memprediksi favorit mana pun tetapi mengatakan jalannya akan sulit bagi semua pihak.

”Terakhir kali kami memperkirakan final India versus Pakistan tetapi Sri Lanka memenangkan kompetisi tersebut. Ketiga tim itu berbahaya – siapa pun bisa menang pada zamannya,” kata Akram.

”Ada tim lain yang berkompetisi juga. Terakhir kali Sri Lanka meraih gelar juara, India malah gagal melaju ke final.

”India versus Pakistan sangat penting, kita tahu tentang begitu banyak dukungan (yang didapat tim), begitu banyak perhatian, begitu banyak orang (mengikuti). Tapi tim lain juga ada di sini untuk bermain jadi Anda tidak bisa mengabaikan Sri Lanka atau Bangladesh,” tambahnya. Akram mengatakan India memiliki skuad yang seimbang untuk Piala Asia. ”Saya pikir mereka mencoba hal berbeda, pemain baru terutama dalam format T20, juga kapten baru. Mereka memiliki skuad yang seimbang. Tapi itu tidak akan mudah bagi India atau tim mana pun,” katanya.

Ketika ditanya apakah Pakistan bisa mengambil sikap tegas terhadap India karena tidak melakukan perjalanan ke negara tetangganya untuk Piala Asia, Akram menjawab dengan aman. ”Pemerintah Pakistan telah memberikan izin agar (tim) Pakistan dapat melakukan perjalanan ke India,” katanya.

”Saya selalu menegaskan dan mengatakan bahwa politik dan olahraga harus terpisah satu sama lain. Kontak antar manusia sangat penting dan rata-rata orang India dan Pakistan, mereka saling menghormati. Saya berharap pada akhirnya kewarasan menang.” Pengambil gawang ODI tertinggi kedua dengan 502 kartu merah, Akram menyebut Piala Asia sebagai ”turnamen terbesar kedua” di dunia. ”Ini adalah turnamen terbesar kedua dalam kalender dunia kriket. (Piala Dunia) dan kemudian Piala Asia, dua raksasa, bentrokan para raksasa… dua raksasa, India dan Pakistan lalu Sri Lanka, juara Piala Asia sebelumnya tahun lalu di Dubai – sungguh sukses,” katanya . ”Keenam negara sangat menantikan untuk melihat pemain mereka. Ini adalah turnamen persiapan sebelum turnamen besar, Piala Dunia.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)