22 April 2024

Petugas keamanan rumah sakit Oregon meninggal setelah ditembak di rumah sakit; polisi kemudian membunuh tersangka

2 min read

Seorang penjaga keamanan tewas setelah ditembak di sebuah rumah sakit Oregon pada hari Sabtu, dan tersangka kemudian dibunuh oleh polisi di komunitas terdekat, kata pihak berwenang.

A lire également : Perdana Menteri Israel mengajukan ide kabel serat optik untuk menghubungkan Asia dan Timur Tengah ke Eropa

Polisi menanggapi laporan bahwa seseorang dengan setidaknya satu senjata api melepaskan tembakan di dalam Legacy Good Samaritan Medical Center di Portland, kata Biro Kepolisian Portland dalam sebuah pernyataan. Petugas yang tiba mencari penembak sambil bekerja dengan staf rumah sakit untuk merawat penjaga, yang dipindahkan ke fasilitas lain, di mana dia kemudian meninggal.

Polisi dari berbagai instansi kemudian melacak kendaraan tersangka ke dekat Gresham, terletak sekitar 15 mil (24 kilometer) timur Portland, tempat kendaraan tersebut dihentikan. Petugas menembak dan membunuh tersangka, dan tidak ada petugas polisi yang terluka, kata rilis itu.

A lire en complément : Dombrovskis dari UE meminta Rusia untuk memperbarui kesepakatan gandum Laut Hitam

Nama tersangka belum dirilis. Polisi sedang menyelidiki motif penembakan tersebut.

Rumah sakit mengidentifikasi penjaga keamanan yang terbunuh sebagai Bobby Smallwood. Dalam sebuah pernyataan, dikatakan anggota staf lain tertembak dalam insiden itu dan dalam kondisi stabil. Orang itu belum teridentifikasi. Tidak ada pasien yang terluka dalam insiden itu, kata pihak rumah sakit.

Dalam jumpa pers di rumah sakit, Portland Police Bureau Sgt. Kevin Allen mengatakan dia tidak dapat memastikan bahwa ada orang lain yang terluka “terkait dengan tembakan” di rumah sakit.

Panggilan darurat awal dari keamanan rumah sakit melaporkan “seseorang mengunjungi pasien yang secara lisan mengancam staf rumah sakit” sebelum penembakan, OregonLive/The Oregonian melaporkan. Saksi mata mengatakan bahwa mereka mendengar tiga hingga empat tembakan.

”Kata-kata tidak dapat mengungkapkan kesedihan mendalam yang kami alami,’ kata Kathryn Correia, Presiden dan CEO Legacy Health, dalam pernyataan rumah sakit.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)