23 April 2024

Permintaan mendesak sebesar $1 miliar untuk mendukung jutaan orang yang melarikan diri dari konflik Sudan

2 min read
Permintaan mendesak sebesar $1 miliar untuk mendukung jutaan orang yang melarikan diri dari konflik Sudan

Badan pengungsi PBB, UNHCR, dan 64 organisasi kemanusiaan dan masyarakat sipil nasional pada hari Senin meminta dana sebesar $1 miliar untuk memberikan bantuan dan perlindungan penting kepada lebih dari 1,8 juta orang yang melarikan diri dari konflik yang sedang berlangsung di Sudan dan diperkirakan akan tiba di lima negara tetangga pada akhir tahun ini. akhir tahun 2023. Sejak krisis dimulai ketika kelompok militer yang bersaing bentrok pada pertengahan April, proyeksi jumlah orang yang mencoba melarikan diri dari pertempuran meningkat tajam. “Krisis ini telah memicu kebutuhan mendesak akan bantuan kemanusiaan, karena mereka yang tiba di daerah perbatasan terpencil berada dalam keadaan putus asa karena layanan yang tidak memadai, infrastruktur yang buruk, dan terbatasnya akses,” kata Mamadou Dian Balde, Direktur Biro Regional UNHCR untuk Timur dan Tanduk. Afrika dan Great Lakes, dan Koordinator Pengungsi Regional untuk Situasi Sudan. “Mitra-mitra yang aktif dalam respons ini melakukan segala upaya untuk mendukung mereka yang datang dan tuan rumah mereka, namun tanpa sumber daya donor yang cukup, upaya-upaya ini akan sangat dibatasi.” Permintaan saat ini didasarkan pada ekspektasi yang mencerminkan peningkatan dua kali lipat dari perkiraan awal pada bulan Mei untuk merespons krisis ini. ## **Pengungsian dan kebutuhan terus meningkat** Lebih dari satu juta pengungsi, pengungsi yang kembali, dan warga negara ketiga telah meninggalkan negara tersebut, badan tersebut melaporkan. Kebutuhan kritis mencakup air, makanan, tempat tinggal, layanan kesehatan, bantuan tunai, barang bantuan inti, dan layanan perlindungan. Perhatian mendesak juga diperlukan untuk situasi kesehatan yang semakin buruk di kalangan pendatang baru. Tingkat malnutrisi yang tinggi, wabah penyakit seperti kolera dan campak, serta kematian terkait terjadi di beberapa negara penerima bantuan. ## **’Tindakan tidak bisa lagi ditunda’** URL Tweet > RefugeesAfrica “Sangat menyedihkan menerima laporan tentang anak-anak yang meninggal karena penyakit yang sepenuhnya dapat dicegah, jika mitra memiliki sumber daya yang memadai,” kata Balde. “Tindakan tidak bisa ditunda lagi.” Negara-negara yang menerima pengungsi dari Sudan – Republik Afrika Tengah, Chad, Mesir, Ethiopia, dan Sudan Selatan – telah menampung ratusan ribu pengungsi bahkan sebelum krisis ini terjadi. “Negara-negara di kawasan ini juga menghadapi tantangan besar, namun mereka terus menunjukkan kemurahan hati yang luar biasa, namun kita tidak bisa menganggap remeh keramahtamahan mereka,” ujarnya. “Komunitas internasional perlu berdiri dalam solidaritas dengan pemerintah dan komunitas tuan rumah dan mengatasi kekurangan dana untuk operasi kemanusiaan; Hal ini penting untuk mendukung individu dan komunitas yang membutuhkan, sambil menunggu perdamaian yang sangat dibutuhkan.” Rencana Tanggap Pengungsi Regional Darurat (RRP) Sudan 2023 diluncurkan pada bulan Mei 2023, direvisi pada bulan Juni 2023, dan sekali lagi pada bulan Agustus 2023. Revisi tersebut mencerminkan peningkatan dramatis dan berkelanjutan dalam pengungsian eksternal dari Sudan dan krisis kemanusiaan yang diakibatkannya. Meskipun kebutuhan meningkat secara eksponensial, sumber daya donor belum mampu mengimbanginya. Saat ini, baru 19 persen dari peningkatan persyaratan yang telah diterima. Pelajari lebih lanjut tentang Rencana Tanggap Pengungsi Regional Darurat Sudan di sini.

Kunjungi Berita PBB untuk informasi lebih lanjut.

Lire également : PASAR GLOBAL-Saham merosot, dolar naik karena risiko sikap Powell yang hawkish membayangi