19 April 2024

Perlu memberikan balasan yang pantas kepada mereka yang menghina Sanatan melalui suara: Rajnath Singh

2 min read

Menteri Pertahanan Persatuan Rajnath Singh pada hari Senin mengatakan bahwa jawaban yang pantas harus diberikan kepada mereka yang menghina ‘Sanatan Dharam’ dan menambahkan bahwa jawaban harus diberikan melalui pemungutan suara dan bukan kekerasan. Saat berpidato di depan umum, Rajnath Singh berkata, “Ada kebutuhan untuk memberikan balasan yang pantas kepada mereka yang menghina Sanatan Dharma. Beri mereka balasan, bukan melalui kekerasan tapi melalui pemungutan suara. Orang-orang ini telah menjadikannya sebuah drama.”

A découvrir également : Keamanan diperketat di Nuh Haryana, daerah lain setelah seruan 'shobha yatra'

Dia lebih lanjut memuji pemerintahan Ketua Menteri Shivraj Singh Chouhan di Madhya Pradesh. “Madhya Pradesh, yang dulu dikenal sebagai negara bagian BIMARU, kini telah keluar dari kategori ini. Ketua Menteri Shivraj Singh Chouhan telah melayani masyarakat sebagai pelayan. Pemimpin sensitif seperti itu jarang terjadi dalam politik,” katanya.

“Perubahan yang terjadi di Madhya Pradesh tidak boleh berhenti. Di antaranya, Anda telah melihat Kamal Nath ji di pemerintahan Kongres. Mereka telah menghalangi skema pusat,” tambahnya. Lebih lanjut ia menyebutkan bahwa kesehatan keuangan Madhya Pradesh menjadi lebih baik dalam 20 tahun terakhir.

Avez-vous vu cela : Barbie Had a Post-Credit Scene with an Anticipated Cameo and a Returning Character

“Pada tahun 2001-02, PDB Madhya Pradesh adalah Rs 71,594 crores. Saat ini pada tahun 2023 PDB Madhya Pradesh telah meningkat menjadi lebih dari Rs 13,22,000 crores. Pendapatan per kapita Madhya Pradesh yang hanya Rs 11,718 rupee pada tahun 2001-02 meningkat sepuluh kali lipat menjadi Rs 1.40.000 pada tahun 2023,” ujarnya. Impian terbesar orang miskin adalah memiliki tempat tinggal bagi keluarganya. Ketika Kamal Nath berkuasa, pemerintah pusat telah menyetujui delapan lakh rumah di bawah pemerintahan Pradhan Mantri Gramin Awas. Yojana, tapi 2 lakh rumah dikembalikan,” tambahnya.

Ia juga menyebutkan bahwa upaya Perdana Menteri Narendra Modi telah hampir mengakhiri kemiskinan ekstrem di India saat ini. “Daerah ini juga merupakan tanah Babasaheb Bhimrao Ambedkar. Baba Saheb lahir di sini di dekat Mhow. Baba Saheb ingin setiap orang miskin, Dalit, yang dirampas dan dieksploitasi memiliki hak untuk menjalani hidup bermartabat. Inilah yang dilakukan Modiji, ” dia berkata.

Madhya Pradesh adalah salah satu dari lima negara bagian yang akan mengadakan pemilihan majelis akhir tahun ini untuk memilih 230 anggota negara bagian tersebut. Pada pemilihan majelis tahun 2018 di Madhya Pradesh, Kongres muncul sebagai partai terbesar dengan 114 kursi dan BJP memperoleh 109 kursi.

Namun, pada tahun 2020, pemerintahan Kongres kehilangan mayoritas yang diikuti dengan pengunduran diri beberapa MLA. Setelah itu, BJP membentuk pemerintahan di negara bagian tersebut dan Shivraj Singh Chouhan diangkat kembali sebagai Ketua Menteri. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)