16 April 2024

Perintis kursi roda Esther Vergeer, Rick Draney akan dilantik ke dalam Tennis Hall of Fame

3 min read

Esther Vergeer memiliki sedikit panutan dalam tenis kursi roda dan peluang terbatas ketika dia mengikuti olahraga tersebut.

A lire aussi : Pembuat pil aborsi kalah dalam upaya memblokir larangan aborsi di West Virginia

Itu bukan masalah lagi, dan dia adalah alasan besar mengapa.

“Itu juga yang saya sukai dari karir saya, adalah bahwa saya tahu sayalah yang merintis. Saya adalah orang yang dapat menjelajahi semuanya. Dan saya adalah orang yang perlu mencari tahu apa jalurnya,” kata Vergeer dalam sebuah wawancara telepon saat dia bersiap untuk pelantikannya ke International Tennis Hall of Fame. “Itu juga bagian yang menyenangkan.” Vergeer akan ditambahkan ke kuil Newport, Rhode Island, pada hari Sabtu bersama dengan petenis Amerika Rick Draney, yang memenangkan 12 gelar tunggal dan enam gelar ganda sebelum era tenis kursi roda Grand Slam. Draney telah dikreditkan dengan membawa tenis quad – klasifikasi yang juga memperhitungkan penurunan pada lengan – ke Paralimpiade dan turnamen top lainnya.

Avez-vous vu cela : COVID-19, munculnya OTT mendorong industri Malayalam untuk membuat film yang lebih besar, kata Dulquer Salmaan

Juara tunggal Grand Slam 21 kali dan peraih medali emas Paralimpiade tujuh kali, Vergeer memulai karirnya di era ketika tenis kursi roda tidak termasuk dalam acara teratas dan pensiun sebagai pemain paling dominan, memegang posisi No. Dia memenangkan 96% pertandingan tunggalnya, dan juga memenangkan 136 gelar ganda.

“Dia legenda olahraga,” kata Diede De Groot No. 1 saat ini bulan ini sebelum memenangkan Wimbledon untuk gelar tunggal kursi roda Grand Slam ke-11 berturut-turut dan pertandingan ke-111 berturut-turut – rekor kedua setelah Vergeer. “Berada di posisi saya sekarang – memiliki pukulan yang sangat panjang tetapi masih belum mendekati pukulannya – rasa hormat saya hanya tumbuh untuknya. Bahwa dia dapat memiliki 10 tahun berturut-turut di mana dia benar-benar dominan, agak gila bagi saya untuk memikirkannya. Dia pantas mendapatkan semua yang datang padanya.” Vergeer menderita serangkaian stroke sebagai seorang anak, dan operasi untuk mengatasi kelainan pada suplai darah sumsum tulang belakangnya membuat kakinya lumpuh. Dia juga bermain bola voli dan memenangkan kejuaraan bola basket kursi roda Eropa sebelum mengabdikan dirinya untuk tenis.

Saat itu, olahraga ini masih berdiri sendiri. Meskipun tunggal kursi roda menjadi olahraga resmi di Paralimpiade 1992, itu tidak ditambahkan ke turnamen Grand Slam selama lebih dari satu dekade setelah itu.

“Ketika dia berada di puncak permainan, tenis (kursi roda) masih berkembang pesat,” kata de Groot. “Jadi dia benar-benar berada di awal, ketika tumbuh. Jadi dia sangat penting dalam membantu itu dan membantunya memulai. Dia benar-benar bagian dari fondasi untuk pertumbuhan besar itu.” Sebuah negara pencinta olahraga yang bersih dalam speedskating, bersepeda dan berenang, Belanda hanya memiliki sedikit keberhasilan dalam tenis: Richard Krajicek (Wimbledon, 1996) dan Kea Bouman (Prancis Terbuka, 1927) adalah satu-satunya pemain Belanda yang memenangkan gelar tunggal utama.

Ini cerita yang berbeda di tenis kursi roda – dan terutama di sisi perempuan. Putri Belanda telah memenangkan 18 dari kemungkinan 24 medali tunggal di Paralimpiade dan tujuh gelar tunggal Wimbledon sejak kursi roda ditambahkan ke program pada tahun 2016; di AS Terbuka, di mana kursi roda telah dimasukkan sejak 2005, Belanda telah menduduki podium 12 dari 15 kali di nomor tunggal dan ganda.

Meski de Groot bergurau bahwa kesuksesan Belanda berasal dari air minum, Vergeer memuji tanah airnya karena menyediakan sumber daya yang setara seperti fasilitas latihan dan ahli untuk para dan atlet lainnya. Itu membantu menjadikannya pelopor, dan hasilnya masih terlihat.

“Sejak saya masih sangat kecil, saya telah mengikuti setiap langkahnya,” kata de Groot. “Begitu banyak orang, termasuk saya, melihatnya melakukan semua hal yang hanya kami impikan. Dia memberi pengaruh besar.” Vergeer menyebut itu “kehormatan terbesar yang pernah Anda miliki.” “Jika saya bisa menjadi panutan bagi pemain generasi mendatang, itu adalah pujian besar. Saya berharap saya memilikinya ketika saya mulai bermain tenis,” katanya, seraya menambahkan bahwa pendatang baru saat ini mungkin memandang pemain seperti de Groot dengan cara yang sama. “Dan pada saat yang sama saya menyadari bahwa saya berusia lebih dari 40 tahun dan mungkin saya bukan panutan lagi. … Jadi ini untuk generasi berikutnya, untuk membuat (para) pahlawan berikutnya.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)