23 April 2024

Perancis akan segera melarang vape sekali pakai berdasarkan rencana anti-rokok, kata perdana menteri

1 min read

Perdana Menteri Perancis Elisabeth Borne mengatakan pada hari Minggu bahwa vape sekali pakai akan segera dilarang di negaranya sebagai bagian dari rencana nasional anti-rokok.

A découvrir également : Pembersihan bersih atas warga Afghanistan akan menginspirasi kita, memberi kita momentum menuju Piala Asia: Babar Azam

Borne, berbicara di radio RTL, tidak mengatakan kapan larangan tersebut akan mulai berlaku.

Dia mengatakan pemerintah akan segera mengumumkan rencana barunya untuk memerangi rokok, yang menurutnya merupakan penyebab 75.000 kematian setiap tahunnya di negara tersebut.

Avez-vous vu cela : Objek bintang ultrabright bersinar di luar 'garis kematian', dan tidak ada yang bisa menjelaskannya

Hal ini mencakup larangan terhadap vape sekali pakai, yang menurutnya “menimbulkan kebiasaan buruk pada generasi muda.” “Itu refleks dan gestur yang biasa dilakukan anak muda. Begitulah cara mereka mulai merokok,” tambahnya.

Sebagian besar rokok elektrik sekali pakai, yang dibuang setelah habis, memiliki rasa manis dan buah seperti limun merah muda, gummy bear, dan semangka yang membuatnya menarik bagi remaja. Mereka biasanya dijual di Prancis dengan harga antara 8 euro ($8,7) dan 12 euro ($13).

Larangan yang ada terhadap penjualan perangkat rokok elektronik kepada anak-anak di bawah 18 tahun tidak dipatuhi secara luas. Mempromosikan atau mengiklankan produk semacam itu juga dilarang.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)