22 April 2024

Perampok yang melakukan pembunuhan foya-foya di Delhi’s Welcome, melukai 2 orang lagi

2 min read

Seorang pria berusia 32 tahun tewas dan dua lainnya terluka ketika tiga perampok bersenjatakan pisau menyerang mereka secara terpisah di daerah Selamat Datang di timur laut Delhi, kata polisi pada hari Sabtu.

Sujet a lire : Serangan Israel yang dilaporkan merusak bandara Aleppo dan membuatnya tidak dapat digunakan lagi

Mereka mengatakan tiga panggilan terkait insiden penusukan diterima di kantor polisi Selamat Datang antara pukul 23.30 pada hari Jumat dan pukul 01.02 pada hari Sabtu.

Sher Mohammad (25) dari Janta Mazdoor Colony di Welcome ditikam di perutnya, kata Wakil Komisaris Polisi (timur laut) Jou Tirkey, menambahkan bahwa pria itu entah bagaimana berhasil menyelamatkan dirinya dengan bersembunyi di dalam sebuah rumah.

A lire également : CPIM terkenal dengan pembunuhan, pemerkosaan, kekerasan: Tripura CM Manik Saha

Telepon kedua datang sekitar pukul 12.20. Gurfan, penduduk koloni yang sama, ditikam di punggungnya, kata DCP.

Dia mengatakan Gurfan meninggal karena luka-luka dan ponselnya diambil.

Korban ketiga, Sharik (22), juga warga Koloni Janta Mazdoor, ditusuk di lehernya. Dia melarikan diri dan berhasil menyelamatkan diri, kata polisi.

DCP mengatakan dua penyerang telah ditangkap – Kapil Chaudhary (25) dan Sohail (22).

Chaudhary memiliki catatan kriminal sebelumnya dan ditangkap pada 2021 karena percobaan pembunuhan dan pada 2022 karena insiden penikaman. Dia keluar dari penjara tiga bulan lalu. Ponsel yang dirampok dan pisau berlumuran darah ditemukan di tangannya, kata Tirkey.

Dia mengidentifikasi terdakwa ketiga sebagai Sameer.

Ketiganya sedang mengonsumsi alkohol bersama-sama saat menyusun rencana untuk merampok beberapa orang. Mereka membawa pisau yang mereka beli baru-baru ini dari daerah Ballimaran, kata polisi.

Sebuah kasus berdasarkan bagian 302 (pembunuhan), 307 (percobaan pembunuhan), 392 (hukuman untuk perampokan), 397 (perampokan, atau perampokan, dengan upaya untuk menyebabkan kematian atau luka parah) dan 34 (niat bersama) dari IPC telah sudah terdaftar, kata mereka.

Upaya sedang dilakukan untuk melacak Sameer. Dia terlibat dalam kegiatan kriminal di masa lalu dan ditangkap karena perampokan berdasarkan ketentuan Undang-Undang Senjata tahun 2022, kata polisi.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)