20 Juli 2024

Penyelundup yang memiliki ikatan ekstremis membantu warga Uzbek melintasi perbatasan AS-Meksiko, kata AS

2 min read

Seorang penyelundup yang memiliki hubungan dengan kelompok ekstremis asing membantu migran Uzbekistan memasuki AS dari Meksiko, kata Gedung Putih pada hari Selasa, menimbulkan pertanyaan tentang potensi ancaman keamanan.

Dans le meme genre : Andrés Molano mengundurkan diri dari kepemimpinan Icfes

Penyelundup tersebut berbasis di Turki dan memiliki hubungan dengan ISIS, menurut seorang pejabat AS yang tidak mau disebutkan namanya. CNN pertama kali melaporkan kejadian tersebut. Jumlah migran yang melintasi perbatasan AS-Meksiko secara ilegal mencapai rekor tertinggi sejak Presiden Joe Biden, seorang Demokrat, mulai menjabat pada tahun 2021, termasuk banyak dari negara-negara yang jauh.

Partai Republik mengatakan Biden mendorong penyeberangan dengan membalikkan kebijakan yang lebih keras dari mantan Presiden Donald Trump, seorang Republikan. Pemerintahan Biden berpendapat bahwa mereka telah menerapkan kebijakan yang lebih manusiawi karena migrasi telah menjadi tantangan bagi negara-negara di belahan bumi barat. Dari hampir 2 juta migran yang ditemui di perbatasan AS-Meksiko antara Oktober 2022 dan Juli 2023, 216 orang masuk dalam daftar pengawasan AS karena berpotensi terkait dengan terorisme, menurut statistik pemerintah AS.

A lire en complément : Nova técnica usa apenas vapor d’água para tratar próstata aumentada

Pejabat intelijen AS menemukan jaringan penyelundupan yang membawa warga Uzbek ke negaranya dan seorang penyelundup yang memiliki hubungan dengan organisasi teroris asing yang ditetapkan AS, kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih Adrienne Watson dalam sebuah pernyataan. Pihak berwenang AS tidak memiliki indikasi bahwa migran yang dibantu oleh jaringan penyelundupan itu terkait dengan kelompok ekstremis atau merencanakan serangan teroris, kata Watson.

Watson tidak mengonfirmasi adanya kaitan khusus dengan ISIS atau bahwa penyelundup tersebut bermarkas di Turki. Para migran yang “cocok dengan profil” orang-orang yang dibantu oleh para penyelundup akan ditempatkan dalam proses deportasi cepat dan “diseleksi secara menyeluruh,” kata Watson.

Pejabat AS mengatakan FBI sedang berusaha menemukan sekitar 15 dari sekitar 120 migran Uzbekistan yang memasuki AS melalui penyeberangan perbatasan yang sah melalui jaringan tersebut. Seorang juru bicara FBI mengatakan badan tersebut “belum mengidentifikasi rencana terorisme spesifik yang terkait dengan warga negara asing yang baru-baru ini memasuki Amerika Serikat melalui perbatasan selatan,” dan menolak memberikan komentar secara spesifik.

Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS menemui sekitar 3.200 warga Uzbek di perbatasan AS pada tahun fiskal 2022, naik dari kurang dari 700 pada tahun sebelumnya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)