24 April 2024

PENJELASAN-Di balik perselisihan Disney-Charter mengenai masa depan TV

3 min read

Charter Communications, salah satu perusahaan kabel terbesar di Amerika Serikat, sedang berselisih dengan Walt Disney dalam perselisihan distribusi yang mungkin membentuk masa depan televisi di era streaming.

Dans le meme genre : Bhubaneswar: Anak-anak daerah kumuh membuat Rakhi berdasarkan misi Chandrayaan-3

ESPN, ABC, dan saluran Disney lainnya menghilang dari layanan kabel Charter’s Spectrum pada hari Kamis, sehingga hampir 15 juta pelanggan videonya kehilangan akses ke turnamen tenis AS Terbuka, sepak bola perguruan tinggi, dan program lainnya. Meskipun “perselisihan pengangkutan” seperti ini merupakan hal yang lumrah di dunia media, dengan saluran-saluran TV menjadi gelap ketika perusahaan-perusahaan kabel bernegosiasi dengan perusahaan-perusahaan media mengenai berapa nilai saluran-saluran tersebut dan bagaimana mengemas saluran-saluran tersebut, pertarungan ini berbeda.

MENGAPA KEDUA PERUSAHAAN BERJUANG? Para eksekutif media berupaya membangun layanan streaming yang menguntungkan meski penyedia layanan TV kabel berpendapat bahwa mereka mensubsidi bisnis yang melakukan kanibalisasi terhadap bisnis mereka sendiri.

Cela peut vous intéresser : Meta merencanakan versi berbayar dari Facebook dan Instagram. Alasannya, untuk menenangkan regulator UE, menurut NYT

Charter membayar Disney lebih dari $2,2 miliar per tahun untuk hak mendistribusikan ABC, ESPN, FX, dan saluran lainnya kepada pelanggan, yang mencakup pasar utama seperti New York dan Los Angeles. Perusahaan seperti Charter mengatakan kenaikan biaya distribusi memaksa perusahaan kabel menaikkan harga, sehingga menyebabkan konsumen keluar. “Siklus video yang kejam” ini telah merugikan 25 juta pelanggan industri dalam lima tahun terakhir, menurut presentasi Piagam.

Perusahaan menginginkan model hybrid yang akan memperlambat kemerosotan bisnis tradisionalnya sekaligus memberikan pelanggan akses ke layanan streaming baru. Presiden dan CEO Charter Christopher Winfrey mengindikasikan bahwa perusahaan bersedia meninggalkan bisnis televisi kabel tradisional jika Charter tidak mendapatkan persyaratan yang dapat diterima.

“Kita berada di tepi jurang,” kata Winfrey pada konferensi pers pada hari Jumat. “Kami akan bergerak maju dengan model video kolaboratif baru, atau kami akan terus maju.” APA YANG DIINGINKAN PIAGAM?

Operator kabel terbesar kedua di Amerika mengatakan jumlah penonton acara olahraga, hiburan, dan anak-anak Disney telah menurun karena konglomerat media tersebut berinvestasi pada layanan streaming Disney+ miliknya. Charter mengatakan pihaknya setuju untuk membayar biaya yang lebih tinggi untuk menayangkan saluran-saluran Disney, namun pada gilirannya mencari fleksibilitas yang lebih besar dalam cara mereka menggabungkan program-program untuk pelanggan, termasuk opsi untuk tidak memasukkan saluran-saluran olahraga ke dalam lebih banyak paket. Charter juga ingin membuat layanan streaming Disney yang didukung iklan tersedia tanpa biaya tambahan bagi pelanggan broadbandnya.

APA YANG DISNEY INGINKAN? Disney sedang mencoba mengelola penurunan pelanggan kabel dengan membangun penawaran streaming. Perusahaan mengandalkan biaya yang dibayarkan perusahaan seperti Charter untuk menutupi sebagian biaya program yang meningkat, termasuk hak atas olahraga udara seperti NFL dan NBA. Mereka ingin mempertahankan pelanggan kabel sebanyak mungkin sambil bersiap menawarkan ESPN langsung ke konsumen melalui aplikasi. Disney menolak keras permintaan Charter agar mereka menyediakan Disney+ secara gratis.

MENGAPA ESPN PENTING? Pernyataan publik Disney tentang mengubah jaringan olahraga menjadi layanan streaming membuat distributor gelisah, kata analis SVB MoffettNathanson. Piagam meminta jaminan dari Disney bahwa layanan langsung ke konsumen ESPN di masa depan akan ditawarkan tanpa biaya tambahan kepada pelanggan yang sudah ada, sebuah gagasan yang ditolak Disney, menurut SVB MoffettNathanson.

Charter juga ingin menawarkan pelanggan cara untuk tidak ikut serta dalam paket olahraga, kata analis LightShed, Rich Greenfield. Berdasarkan perjanjian Disney sebelumnya, Charter membawa ESPN sebagai bagian dari paket video yang diambil oleh 80% pelanggannya, tulisnya. Piagam berupaya untuk mengurangi apa yang disebut sebagai persyaratan “penetrasi”. APA ARTINYA BAGI KONSUMEN?

Layanan streaming telah memberikan konsumen alternatif terhadap paket kabel. Disney mendesak pelanggan Spectrum untuk mendaftar paket TV langsung dari layanan streaming Hulu yang mencakup ESPN dan lusinan saluran lainnya, serupa dengan streamer lainnya. Bagi pelanggan Spectrum yang tidak ingin beralih, saluran milik Disney akan tetap gelap sampai kedua belah pihak mencapai kesepakatan. Jika perselisihan berlanjut hingga minggu depan, pemirsa tersebut tidak akan memiliki akses ke final AS Terbuka atau debut musim Monday Night Football NFL.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)