22 April 2024

Pengunjuk rasa Thailand menunjukkan dukungan untuk Pita setelah tawaran PM diblokir

2 min read

Ratusan pengunjuk rasa pro-demokrasi di Thailand berkumpul pada Minggu untuk menunjukkan dukungan kepada Pita Limjaroenrat, pemimpin partai Maju, setelah lawan konservatif menggagalkan upaya terakhirnya untuk menjadi perdana menteri. Move Forward memenangkan pemilihan Mei setelah menerima dukungan pemuda yang kuat pada platform kebijakan anti kemapanan, termasuk mereformasi militer, mengakhiri monopoli bisnis dan mengubah undang-undang penghinaan kerajaan, yang melindungi monarki yang kuat dari kritik.

A lire en complément : Konsumsi daya tumbuh sedikit sebesar 1,8 pc menjadi 407,76 miliar unit pada kuartal Apr-Jun

Parlemen telah dua kali memblokir Pita, 42, yang berpendidikan Harvard untuk menjadi perdana menteri – sekali Rabu lalu dan sebelumnya seminggu sebelumnya – yang menurut para pendukungnya disebabkan oleh aturan yang tidak adil. “Kami akan terus berjuang … tidak peduli berapa bulan kami harus mendukung prinsip-prinsip demokrasi,” kata seorang aktivis di atas panggung yang disambut sorak-sorai dari kerumunan di persimpangan sibuk di pusat kota Bangkok.

“Pita! Pita! Pita!” teriak orang banyak. Kebijakan Move Forward menempatkannya pada jalur yang berlawanan dengan perhubungan militer Thailand, elit uang lama dan kekuatan konservatif Thailand.

Avez-vous vu cela : Elon Musk meluncurkan mobilnya ke orbit lima tahun lalu. Mencoba mencari tahu apa yang terjadi padanya sejak saat itu

Koalisi delapan partai Move Forward termasuk partai populis Pheu Thai dan menguasai mayoritas di majelis rendah yang beranggotakan 500 orang. Di bawah konstitusi rancangan militer, perdana menteri berikutnya harus mendapatkan lebih dari setengah suara di badan legislatif bikameral, yang mencakup 249 anggota yang ditunjuk junta setelah merebut kekuasaan pada 2014. Mereka memihak partai konservatif.

Pemungutan suara lain untuk jabatan perdana menteri dijadwalkan pada hari Kamis ketika sekutu koalisi Move Forward Pheu Thai akan mengusulkan seorang kandidat yang sebagian besar diharapkan menjadi taipan real estat politik pendatang baru Srettha Thavisin.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)