30 Mei 2024

Penggantian nama NMML: Modi mengganti N dengan P dari ‘kepicikan, kencing’, tuduh Cong; BJP mengecamnya sebagai ‘ratapan para abdi dalem’

5 min read

Kongres dan BJP berselisih pada hari Rabu atas penggantian nama Museum dan Perpustakaan Peringatan Nehru dengan partai oposisi menuduh Perdana Menteri Narendra Modi “mendistorsi dan menghancurkan” warisan Nehruvian dan partai yang berkuasa menolak kritik tersebut sebagai ” ratapan para abdi dalem”.

En parallèle : Haryana CM mengumumkan skema pembangunan fasilitas dasar di koloni tidak sah

Museum dan Perpustakaan Peringatan Nehru (NMML) secara resmi telah berganti nama menjadi Perhimpunan Perpustakaan dan Museum Perdana Menteri mulai 14 Agustus.

Kongres mengatakan meskipun “serangan tanpa henti”, warisan Perdana Menteri pertama India Jawaharlal Nehru akan terus hidup untuk dilihat dunia dan dia akan terus menginspirasi generasi yang akan datang. Sejarah diciptakan, tidak pernah diubah atau diubah, tegas partai oposisi.

En parallèle : Perdana Menteri Israel mengajukan ide kabel serat optik untuk menghubungkan Asia dan Timur Tengah ke Eropa

Dalam sebuah posting di X, Sekretaris Jenderal Kongres Jairam Ramesh berkata, ”Mulai hari ini, sebuah institusi ikonik mendapat nama baru. Museum dan Perpustakaan Peringatan Nehru (NMML) yang terkenal di dunia menjadi PMML – Museum dan Perpustakaan Peringatan Perdana Menteri.” ”Tuan Modi memiliki sekumpulan besar ketakutan, kerumitan, dan ketidakamanan, terutama ketika menyangkut yang pertama dan terlama- melayani Perdana Menteri. Dia memiliki satu agenda untuk menyangkal, mendistorsi, mencemarkan nama baik dan menghancurkan Nehru dan warisan Nehruvian,” kata Ramesh.

”Dia (Modi) telah menghapus N dan menempatkan P sebagai gantinya. P itu benar-benar untuk kepicikan dan kencing,” kata pemimpin Kongres itu.

Tapi dia tidak pernah bisa mengambil kontribusi besar Nehru untuk gerakan kebebasan dan pencapaiannya yang menjulang tinggi dalam membangun fondasi demokrasi, sekuler, ilmiah dan liberal dari negara-bangsa India ” yang semuanya sekarang sedang diserang oleh Mr. Modi dan genderangnya pemukul”, kata Ramesh.

BJP membalas Kongres atas kritiknya terhadap perubahan nama, mengatakan proses pemikiran partai oposisi hanya berkisar pada keluarga Nehru-Gandhi.

Menanggapi kritik Kongres, pemimpin BJP dan mantan menteri Persatuan Ravi Shankar Prasad mengatakan Kongres berpusat pada mempromosikan keluarga Nehru-Gandhi sementara Modi telah memastikan bahwa semua perdana menteri diberi tempat terhormat. Tidak ada perdana menteri lain yang diberi ruang di museum sebelumnya, tambahnya.

Kritik para pemimpin Kongres tidak lain adalah “ratapan para abdi dalem”, katanya.

Pemimpin BJP lainnya dan mantan menteri Persatuan Mukhtar Abbas Naqvi mengatakan Modi telah berusaha untuk menghormati semua perdana menteri, termasuk dari Kongres. Dia telah mengenali semua ikon kami yang dilupakan oleh Kongres, kata Naqvi dan menambahkan bahwa partai oposisi percaya hanya satu keluarga yang berkontribusi untuk membangun bangsa dan menamai semua institusi dengan nama anggotanya.

”Berapa lama mereka membodohi orang melalui eksploitasi emosional ini,” tanya Naqvi.

Anggota parlemen Kongres Shashi Tharoor juga mengecam pemerintah atas penggantian nama tersebut, dengan mengatakan sangat disayangkan hal itu terjadi.

”Saya pikir gagasan untuk memperluas apa yang ditampilkan gedung untuk mengakomodasi perdana menteri lainnya adalah ide yang tidak dapat dikecualikan. Sebenarnya bagus untuk mendorong anak-anak dan anggota masyarakat umum untuk mengetahui kontribusi semua perdana menteri, saya tidak kesulitan dengan itu.

”Namun dalam prosesnya, agak remeh untuk menghilangkan nama Perdana Menteri pertama yang memimpin pemerintahan sementara, yang menjadi perdana menteri setelah kemerdekaan, yang sejauh ini merupakan perdana menteri yang paling lama menjabat. Anda bisa terus menyebutnya Museum dan Perpustakaan Perdana Menteri Nehru Memorial, kata mantan menteri serikat pekerja itu. yang memiliki mayoritas yang baik. Mereka harus menunjukkan kebesaran hati yang Anda harapkan dari pemerintah dengan mayoritas besar,” kata Tharoor kepada wartawan di sela-sela acara di Thiruvananthapuram.

Menggemakan pandangan serupa, menteri Delhi dan pemimpin senior AAP Saurabh Bharadwaj menyebut penggantian nama itu “sangat memalukan”, dan mengatakan langkah itu berbau “politik kecil”.

Pada konferensi pers di markas AICC di sini, juru bicara Kongres Kuil Supriya menuduh pemerintah penuh dengan kontradiksi baik politik maupun ideologis.

“Kenyataannya adalah bahwa setiap kali Mr Modi pergi ke Mahatma Gandhi (peringatan) dan membungkuk di hadapannya, itu membuktikan poin bahwa Gandhi adalah identitas terbesar kami dan semua orang yang mencemarkan nama baik Mahatma, semua orang yang memuji Godse, Anda mendukung mereka. Pak Modi. Buldoser Anda di Varanasi meruntuhkan gedung Mahatma Gandhi dan JP yang berusia puluhan tahun dan Anda ingin tunduk di hadapan Mahatma,” katanya, menyerang Perdana Menteri.

”Sejauh menyangkut Nehru ji, dia adalah PM pertama India yang merdeka dan tidak seperti Tuan Modi, dia tidak menangis. Negara itu keluar dari 200 tahun penjajahan Inggris, dia langsung turun untuk membangun India, dia meletakkan dasar untuk IIT, AIIMS, IIM, ISRO, institusi seperti itu yang telah membuat kita tetap bermanfaat,” katanya dalam menanggapi pertanyaan.

Merusak Pandit Nehru dengan mengubah tugu peringatan atau perpustakaan yang memiliki namanya, tidak menunjukkan apa-apa selain ketidakamanan mereka sendiri, kata Shrinate.

“Anda (Modi) adalah orang yang penuh rasa tidak aman karena Anda tahu betul bahwa Anda tidak melakukan apa-apa dalam sembilan setengah tahun terakhir di mana sejarah akan mengingat Anda,” kata juru bicara Kongres.

Menegaskan bahwa sejarah dibuat, tidak pernah diubah atau diubah, katanya, ”Sejarah diciptakan oleh Indira (Gandhi) ji ketika dia memastikan bahwa Pakistan terbagi menjadi dua dan dia memastikan bahwa Bangladesh lahir. Anda dapat terus mengatakan apa yang Anda (Modi) inginkan tetapi kenyataannya adalah Anda telah melakukan nihil untuk menciptakan sejarah.” Anggota parlemen Kongres Manickam Tagore juga mengecam pemerintah atas perubahan nama, dengan mengatakan ”kebencian terhadap Nehruji” adalah ” elemen RSS/BJS/BJP/Narendra Modi” yang terkenal.

”PM Shastri ji dibuat…VP Radhakrishnanji dilantik. Narendra Modi menutupnya. Nehru ji tinggal di hati INDIA,” katanya dalam postingan X.

Museum dan Perpustakaan Peringatan Nehru secara resmi telah berganti nama menjadi Perhimpunan Museum dan Perpustakaan Perdana Menteri yang berlaku mulai 14 Agustus, kata wakil ketua dewan eksekutif PMML dalam sebuah posting di X pada hari Selasa.

” Museum dan Perpustakaan Peringatan Nehru (NMML) sekarang menjadi Perhimpunan Museum dan Perpustakaan Perdana Menteri (PMML) sejak 14 Agustus 2023- selaras dengan demokratisasi dan diversifikasi kewenangan masyarakat. Selamat Hari Kemerdekaan! @narendramodi, @rajnathsingh @MinOfCultureGoI,” tulis postingan tersebut. Itu juga memiliki gambar Rumah Remaja Murti.

A Surya Prakash, Wakil Ketua, Dewan Eksekutif, Museum dan Perpustakaan Perdana Menteri, mengatakan dia tidak ingin mengomentari kontroversi politik yang meletus.

” Jika Anda pernah melihat museum Nehru sebelumnya, terutama terdiri dari artefak tertentu dan seterusnya, kamar tidur Nehru ji, ruang kerjanya, meja tempat dia dulu bekerja. Bangunan tua itu khusus dikhususkan untuk Nehru ji,” katanya.

”Jika orang mengatakan sesuatu tentang itu, saya akan mengatakan tuan, silakan datang dan kunjungi museum, kami pasti akan menunggu komentar Anda setelah Anda melihat apa yang telah kami lakukan. Kami sangat bangga dengan masa jabatan Nehru ji selama 17 tahun. Merupakan hak istimewa kami mendapat kesempatan untuk menunjukkan kontribusinya yang sangat besar bagi negara ini,” kata Prakash kepada saluran TV.

Pada pertengahan Juni, dalam pertemuan khusus Perhimpunan NMML, diputuskan untuk mengubah namanya menjadi Perhimpunan PMML.

Teen Murti Bhavan pernah menjadi kediaman resmi perdana menteri pertama India Jawaharlal Nehru.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)