14 Juni 2024

Pengadilan pemilu Nigeria akan memutuskan apakah Tinubu tetap sebagai presiden

2 min read

Pengadilan pemilihan presiden Nigeria akan memutuskan pada hari Rabu apakah Bola Tinubu harus tetap menjadi presiden setelah dua saingannya menantang kemenangannya dalam pemilu yang disengketakan pada bulan Februari.

Lire également : Star Trek: Strange New Worlds' Photos Drop Ahead of 'Subspace Rhapsody' Episode

Terdapat banyak tantangan hukum terhadap hasil pemilihan presiden Nigeria sebelumnya, namun tidak ada yang berhasil. Kebanyakan pengamat politik memperkirakan pengadilan akan mendukung kemenangan Tinubu. Atiku Abubakar dari Partai Rakyat Demokratik dan Peter Obi dari Partai Buruh meminta pengadilan untuk membatalkan pemilu, menuduh adanya penyimpangan dan menuduh lembaga pemilu melanggar hukum karena tidak menggunakan mesin elektronik untuk mengunggah hasil TPS, dan kritik lainnya.

Pengadilan tersebut, yang akan menyampaikan keputusannya di ibu kota Abuja, memiliki kewenangan untuk membatalkan pemilu dan memerintahkan pemilu baru, di antara upaya hukum lainnya. Jika Tinubu menang, Atiku dan Obi masih bisa mengajukan banding terakhir ke Mahkamah Agung, pengadilan tertinggi di Nigeria. Banding harus diselesaikan dalam waktu 60 hari sejak tanggal keputusan pengadilan.

A lire aussi : Rangkuman Berita Hiburan: Penggemar Rolling Stones melihat tanda-tanda album baru di iklan surat kabar lokal; Serikat Penulis Hollywood mengatakan proposal baru dari studio tidak cukup dan masih banyak lagi

Menjelang keputusan tersebut, militer mendirikan pos pemeriksaan di jalan-jalan utama menuju Abuja, dan secara acak mencari penumpang dan kendaraan. Tinubu, yang berada di India menjelang KTT G20, membela kemenangannya dan mengatakan ia fokus pada pemulihan perekonomian. Dia telah menerapkan reformasi yang mencakup penghapusan subsidi bahan bakar yang populer namun mahal dan mengakhiri kontrol mata uang.

Namun membuat masyarakat Nigeria menerima reformasi yang menyakitkan ini sangatlah sulit dan veteran berusia 71 tahun ini menghadapi tentangan dari serikat buruh, yang memulai pemogokan selama dua hari pada hari Selasa menjelang pemogokan tanpa batas waktu yang akan dilakukan pada tanggal 21 September. tingkat inflasi tertinggi dalam dua dekade, rekor utang, pencurian minyak besar-besaran yang berdampak pada pendapatan pemerintah, dan ketidakamanan yang meluas adalah beberapa permasalahan yang diwarisi Tinubu dari pendahulunya, Muhammadu Buhari.

Memperbaiki masalah-masalah mendesak ini memerlukan dukungan publik, namun Tinubu memperoleh 8,79 juta suara, jumlah suara paling sedikit yang dimenangkan oleh presiden Nigeria sejak negara itu kembali ke demokrasi pada tahun 1999, sehingga membatasi niat baik terhadapnya. (Ditulis oleh MacDonald Dzirutwe; Disunting oleh Alison Williams)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)