22 Februari 2024

Peneliti menemukan gen baru yang menyebabkan pasien kanker kepala dan leher resisten terhadap kemoterapi

2 min read

Washington [US], 4 September (ANI): Para peneliti dari Queen Mary University of London telah mengidentifikasi dua gen baru yang membuat pasien kanker kepala dan leher kebal terhadap kemoterapi. Dengan menekan salah satu gen ini, sel kanker yang sebelumnya resisten terhadap kemoterapi kini dapat meresponsnya. Kedua gen tersebut terbukti secara aktif “bekerja” pada sebagian besar jenis kanker manusia, menunjukkan bahwa penemuan ini mungkin berlaku untuk penyakit ganas tambahan dengan jumlah gen yang tinggi.

Para peneliti juga memeriksa perpustakaan kimia, yang biasa digunakan untuk penemuan obat, dan menemukan dua zat yang dapat menargetkan dua gen secara spesifik dan membuat sel kanker resisten hampir 30 kali lebih sensitif terhadap obat kemoterapi umum yang disebut cisplatin. Mereka melakukan ini dengan mengurangi tingkat kedua gen dan dapat diberikan bersamaan dengan pengobatan kemoterapi yang sudah ada seperti cisplatin. Salah satu zat tersebut adalah racun jamur – Sirodesmin A – dan yang lainnya – Carfilzomib – berasal dari bakteri. Hal ini menunjukkan bahwa mungkin terdapat obat-obatan yang dapat digunakan untuk mengatasi penyebab penyakit baru, sehingga biayanya bisa lebih murah dibandingkan harus mengembangkan dan memproduksi obat baru.

Penelitian yang dipimpin oleh Queen Mary dan dipublikasikan di Molecular Cancer ini merupakan bukti pertama bahwa gen NEK2 dan INHBA menyebabkan kemoresistensi pada karsinoma sel skuamosa kepala dan leher (HNSCC) dan pembungkaman gen pada salah satu gen sehingga membalikkan kemoresistensi terhadap berbagai obat. Para ilmuwan pertama kali menggunakan metode yang dikenal sebagai data mining untuk mengidentifikasi gen yang mungkin mempengaruhi respon tumor terhadap terapi obat. Mereka menguji 28 gen pada 12 strain garis sel kanker yang resistan terhadap kemoresi, menemukan 4 gen ‘signifikan’ yang sangat responsif sehingga mereka kemudian menyelidiki lebih lanjut dan menguji resistensi terhadap berbagai obat.

Dr Muy-Teck Teh, penulis senior studi dari Queen Mary University of London, mengatakan: “Hasil ini merupakan langkah yang menjanjikan menuju pasien kanker di masa depan untuk menerima perawatan yang dipersonalisasi berdasarkan gen dan jenis tumor mereka sehingga memberi mereka tingkat kelangsungan hidup yang lebih baik. dan hasil pengobatan. “Sayangnya, ada banyak orang di luar sana yang tidak memberikan respons terhadap kemoterapi atau radiasi. Namun penelitian kami menunjukkan bahwa pada kanker kepala dan leher, setidaknya dua gen tertentu inilah yang mungkin menjadi penyebabnya, yang kemudian dapat ditargetkan untuk melawan kemoresistensi.

“Pengobatan yang tidak berhasil berdampak buruk bagi NHS dan pasien itu sendiri. Akan ada biaya yang terkait dengan pengobatan yang berkepanjangan dan rawat inap di rumah sakit, dan tentu saja sangat sulit bagi penderita kanker ketika pengobatan mereka tidak memberikan hasil yang mereka harapkan. untuk.” (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)