16 April 2024

Pendarat bulan Luna-25 Rusia mengambil foto pertama permukaan bulan

2 min read

Foto detail pertama permukaan bulan diambil oleh pesawat luar angkasa Luna-25 Rusia. Gambar yang dirilis badan antariksa Roscosmos pada 17 Agustus 2023 itu diambil dari orbit dan menunjukkan pemandangan di sisi jauh bulan, dekat kutub selatan. (Kredit gambar: Roscosmos via Telegram)

Misi bulan pertama Rusia dalam hampir 50 tahun terus membukukan tonggak sejarah.

A découvrir également : Bagaimana cara kerja fatamorgana?

Pendarat Luna-25 telah mengambil foto detail pertamanya dari permukaan bulan, badan antariksa Rusia Roscosmos mengumumkan hari ini (17 Agustus) di sebuah pos Telegram.

“Digambarkan adalah kawah kutub selatan Zeeman di sisi jauh bulan,” tulis pejabat Roscosmos di postingan tersebut, yang juga membagikan foto tersebut. “Koordinat pusat kawah sesuai dengan 75 derajat lintang selatan dan 135 derajat bujur barat.” (Postingan dalam bahasa Rusia; terjemahan oleh Google.)

Avez-vous vu cela : Twisted Metal’s Anthony Mackie Teases Possibility for a Second Season

Terkait: Rusia meluncurkan pendarat bulan Luna-25, wahana bulan pertamanya dalam 47 tahun

Gambar Bumi (kiri) dan bulan (kanan) yang diambil oleh pesawat ruang angkasa Luna-25 Rusia selama penerbangannya ke bulan pada 13 Agustus 2023, dari jarak sekitar 192.625 mil (310.000 km) dari Bumi. (Kredit gambar: IKI RAS)

Luna-25 diluncurkan pada 10 Agustus, menandai dimulainya era baru eksplorasi ruang angkasa Rusia. Wahana bulan Rusia terakhir yang terbang adalah Luna-24 pada tahun 1976, ketika negara itu masih menjadi bagian dari Uni Soviet.

Luna-25 mengambil foto pertama di luar angkasa pada hari Minggu (13 Agustus), mengambil selfie dengan bulan dan Bumi yang jauh di latar belakang. Tonggak sejarah itu segera diikuti oleh yang lebih besar — ​​mencapai orbit bulan, keberhasilan yang diumumkan Roscosmos kemarin (16 Agustus).

Luna-25 tetap berada di orbit bulan, tetapi tidak akan lama berada di sana. Penyelidikan dijadwalkan untuk melakukan percobaan touchdown dalam beberapa hari mendatang, mungkin paling cepat 21 Agustus.

Pendarat akan menuju sepetak tanah abu-abu di dekat kutub selatan bulan, area yang dianggap kaya akan air es. Jika Luna-25 berhasil mendarat, pesawat ruang angkasa akan berburu es air dan melakukan berbagai penyelidikan lainnya selama misi permukaan yang diperkirakan berlangsung satu tahun Bumi.

Rusia bukan satu-satunya negara yang melihat kutub selatan. Pendarat Chandrayaan 3 India bertujuan untuk mendarat di daerah itu juga, pada 23 Agustus atau 24 Agustus. Dan NASA menargetkan kutub selatan bulan dalam jangka panjang: Badan tersebut berencana untuk mendaratkan misi Artemis 3 berawak di sana pada akhir 2025 atau 2026, awal dari pembangunan satu atau lebih pangkalan di wilayah tersebut.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?