22 April 2024

Pemimpin Oposisi Partai Buruh Inggris mengatakan jalan masih panjang untuk memenangkan kekuasaan

2 min read

Kegagalan Partai Buruh Inggris untuk mengambil kursi parlemen lama mantan Perdana Menteri Boris Johnson dalam pemilihan minggu ini menunjukkan jalan partai oposisi masih panjang untuk memenangkan kekuasaan, kata pemimpin Keir Starmer pada hari Sabtu. Buruh memenangkan kursi parlemen Konservatif yang dulunya aman di Inggris utara pada hari yang sama, tetapi kekalahan tipis di Uxbridge dan South Ruislip telah memberi Perdana Menteri Rishi Sunak ruang bernapas saat ia berusaha mengurangi keunggulan jajak pendapat Partai Buruh sebelum pemilihan nasional yang diharapkan tahun depan.

A lire en complément : Brasil menangkap 7 perwira polisi militer senior atas kerusuhan 8 Januari

“Jika ada yang perlu diingatkan bahwa jalan masih panjang, Uxbridge adalah pengingatnya,” kata Starmer dalam pidato di Forum Kebijakan Nasional Buruh. “Hasil di Uxbridge itu menunjukkan tidak pernah ada alasan untuk berpuas diri.” Starmer mengatakan pada hari Jumat perluasan Zona Emisi Ultra Rendah (ULEZ) London, yang direncanakan bulan depan oleh walikota dari Partai Buruh Sadiq Khan, telah menentukan kandidatnya tidak menang di Uxbridge.

Sementara itu, Khan mengatakan kebijakan untuk memperluas ULEZ tetap tepat. Konservatif menyerang kebijakan anti-polusi unggulan yang menjadi pusat kampanye mereka.

En parallèle : Korea Utara menggelar latihan serangan nuklir untuk memprotes latihan sekutu

Perluasan ULEZ telah memicu perdebatan sengit di seluruh kota, membuat walikota dan juru kampanye kesehatan menentang mereka yang mengatakan bahwa mereka tidak dapat mentolerir pukulan ekonomi lain pada saat biaya hidup melonjak. “Dalam masalah kebijakan pemilu,” kata Starmer pada hari Sabtu. “Kami melakukan sesuatu yang sangat salah jika kebijakan yang diajukan oleh Partai Buruh, berakhir di setiap selebaran Tory (Konservatif). Kami harus menghadapinya dan mengambil pelajaran.”

“Kita harus bertanya pada diri sendiri dengan serius – apakah prioritas kita adalah prioritas pekerja atau apakah itu hanya barang bawaan yang menunjukkan bahwa kita tidak melihat negara melalui mata mereka?”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)