20 Juli 2024

Pembuat pil aborsi kalah dalam upaya memblokir larangan aborsi di West Virginia

3 min read

GenBioPro Inc, yang menjual versi generik dari pil aborsi mifepristone, telah kalah dalam upaya untuk membatalkan larangan aborsi yang hampir total di West Virginia.

Lire également : Kebakaran kereta api Madurai: Anggota keluarga korban UP yang berduka berbagi cobaan berat

Hakim Distrik AS Robert Chambers di Huntington Kamis malam menolak argumen perusahaan bahwa larangan di West Virginia harus dicabut karena bertentangan dengan keputusan pemerintah federal untuk menyetujui dan mengatur mifepristone untuk aborsi medis, dan menolak sebagian besar tuntutan perusahaan. Chambers, yang diangkat menjadi hakim oleh Presiden Partai Demokrat saat itu, Bill Clinton, mengatakan Mahkamah Agung AS “telah memperjelas bahwa mengatur aborsi adalah masalah kesehatan dan keselamatan sehingga negara dapat menjalankan kewenangan kepolisiannya dengan tepat.” Dia mengatakan larangan aborsi diatur oleh penyedia layanan kesehatan, bukan GenBioPro itu sendiri, meskipun hal ini mempersulit perusahaan untuk menjual produknya.

Chambers mengizinkan klaim GenBioPro yang menantang larangan West Virginia mengenai penggunaan telemedis untuk aborsi medis untuk dilanjutkan, karena menemukan bahwa larangan tersebut bertentangan dengan hukum federal. Namun dampak dari keputusan tersebut kemungkinan besar akan terbatas, karena larangan aborsi di West Virginia hanya berisi sedikit pengecualian untuk kehamilan tidak dapat bertahan hidup, keadaan darurat medis, atau kasus pemerkosaan yang dilaporkan ke penegak hukum. “Meskipun hal ini mungkin tidak diterima dengan baik oleh produsen obat aborsi, Mahkamah Agung AS telah memperjelas bahwa mengatur aborsi adalah masalah negara,” kata Jaksa Agung West Virginia Patrick Morrisey, seorang anggota Partai Republik, dalam sebuah pernyataan. “Saya akan selalu berdiri tegar demi kehidupan bayi yang belum lahir.”

A voir aussi : Blue Moon di bulan Agustus, bulan purnama terbesar tahun 2023, terbit minggu ini

“Kami yakin dengan kekuatan hukum klaim kami dan sedang mempertimbangkan langkah selanjutnya dalam upaya memastikan akses bagi pasien yang membutuhkan obat penting ini,” kata CEO GenBioPro Evan Masingill dalam sebuah pernyataan. GenBioPro mengajukan gugatannya terhadap West Virginia pada bulan Januari. Sekitar waktu yang sama, seorang dokter di Carolina Utara menggugat negara bagian tersebut atas larangan efektif terhadap aborsi telemedis, yang mana obat tersebut diresepkan melalui konsultasi jarak jauh dengan penyedia layanan kesehatan dan diberikan melalui pos, dengan mengatakan bahwa obat tersebut bertentangan dengan undang-undang federal dan mengganggu praktiknya. . Kasus itu masih menunggu keputusan.

Aktivis anti-aborsi tahun lalu secara terpisah menggugat pemerintah federal dalam upaya untuk menarik mifepristone dari pasaran. Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-5 yang bermarkas di New Orleans minggu lalu memberi mereka kemenangan parsial, memerintahkan pembatasan mifepristone, termasuk larangan meresepkannya melalui telemedis, dan membatasi penggunaannya yang disetujui hanya pada tujuh minggu pertama kehamilan, bukan 10 minggu. Perintah tersebut tetap ditangguhkan sementara pemerintahan Presiden Joe Biden mengajukan banding ke Mahkamah Agung AS.

Aborsi karena obat menyumbang lebih dari separuh aborsi di AS, dan semakin menarik perhatian sejak keputusan Mahkamah Agung AS tahun lalu yang membatalkan keputusan penting Roe v. Wade, yang telah melegalkan aborsi secara nasional. Sejak itu, setidaknya 15 dari 50 negara bagian telah melarang aborsi, menurut Guttmacher Institute, sebuah organisasi penelitian yang mendukung hak aborsi. Negara bagian lain, seperti Carolina Selatan, telah melarangnya setelah sekitar enam minggu kehamilan, sebelum banyak wanita mengetahui bahwa mereka hamil.

(Laporan Oleh Brendan Pierson di New York, Disunting oleh Alexia Garamfalvi dan Jonathan Oatis)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)