20 Juli 2024

Paytm untuk menghasilkan arus kas bebas pada akhir tahun: CEO Vijay Shekhar

2 min read

Perusahaan Fintech One97 Communications, yang beroperasi di bawah merek Paytm, mengharapkan untuk menghasilkan arus kas bebas pada akhir tahun ini, kata seorang pejabat tinggi perusahaan pada hari Sabtu. Pendiri dan CEO Paytm Vijay Shekhar Sharma, dalam panggilan pendapatan, mengatakan bahwa pertumbuhan perusahaan pada kuartal Juni 2023 terjadi karena ekspansi dalam pembayaran, layanan keuangan, dan bisnis perdagangan. ”Kami berada pada panduan komitmen kami untuk menjadi arus kas bebas yang positif pada akhir tahun,” kata Sharma.

Sujet a lire : Atletik-Yavi dari Bahrain memenangkan lomba lari halang rintang 3.000 putri dengan lonjakan putaran terakhir

Paytm telah melaporkan penyempitan kerugian menjadi Rs 358,4 crore pada kuartal pertama yang berakhir pada 30 Juni 2023.

Perusahaan telah membukukan kerugian sebesar Rs 645,4 crore pada periode yang sama tahun lalu.

Avez-vous vu cela : MCD mengidentifikasi 18 jalan lagi di Delhi untuk dibersihkan melalui jalur khusus menjelang KTT G20

Pendapatan dari operasi meningkat sebesar 39,4 persen menjadi Rs 2.341,6 crore selama kuartal yang dilaporkan dari Rs 1.679,6 crore pada kuartal Juni 2022.

Perusahaan mengatakan volume pembayaran pedagangnya (GMV) tumbuh 37 persen tahun-ke-tahun menjadi Rs 4,05 lakh crore pada kuartal April-Juni tahun fiskal 2023-24.

Berbagi pembaruan tentang bar RBI tentang orientasi pelanggan baru oleh Paytm Payments Bank, Sharma mengatakan telah menyerahkan laporan kepatuhan kepada regulator perbankan, dan hal yang sama sedang ditinjau.

Dia mengatakan bahwa persetujuan dari Reserve Bank of India telah memakan waktu lebih lama dari yang diperkirakan tetapi diharapkan akan segera datang. Selama tahun keuangan (FY) 2022, RBI mengarahkan Paytm Payments Bank (PPBL) untuk menghentikan orientasi pelanggan baru mulai 1 Maret 2022.

Pada FY2023, apex bank menunjuk auditor eksternal untuk melakukan audit sistem komprehensif PPBL.

Pada tanggal 21 Oktober 2022, PPBL menerima laporan akhir dari RBI, yang menguraikan perlunya penguatan berkelanjutan proses outsourcing TI dan manajemen risiko operasional, termasuk KYC dll di Bank.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)