27 Mei 2024

Paytm mencatat pertumbuhan yang kuat pada Juli-Agustus; pembayaran di dalam toko menguat, 87 lakh perangkat dikerahkan

2 min read

Paytm, perusahaan pembayaran dan jasa keuangan terkemuka di India pada hari Selasa mengumumkan kinerja operasi bisnisnya untuk dua bulan yang berakhir pada Agustus 2023. Mencatat pertumbuhan yang kuat dalam basis konsumennya, perusahaan telah melaporkan rata-rata pengguna transaksi bulanan (MTU) sebesar 9,4 crore untuk kuartal hingga saat ini (rata-rata untuk bulan Juli dan Agustus 2023), naik 20 persen dibandingkan tahun lalu. Volume Pembayaran Pedagang (GMV) untuk bulan Juli dan Agustus mencapai Rs 3 lakh crore (USD 36,3 miliar), dengan pertumbuhan tahunan sebesar 43 persen.

Avez-vous vu cela : Laba operasional Telkom melonjak 15 persen menjadi Rs 1,2 lakh cr di FY24: Crisil

“Kami terus melihat peningkatan GMV instrumen non-UPI seperti EMI dan kartu. Pertumbuhan volume pembayaran mendorong profitabilitas bagi kami, melalui margin pembayaran bersih dan atau dari potensi penjualan langsung,” kata Paytm dalam keterbukaan informasi di bursa. Dengan jumlah pedagang yang membayar langganan perangkat pembayaran mencapai 87 lakh pada Agustus 2023, kepemimpinan perusahaan dalam monetisasi pembayaran juga terus berlanjut.

Raksasa fintech ini telah mencatat peningkatan sebesar 4,9 lakh perangkat pada bulan tersebut, katanya. Selain itu, bisnis distribusi pinjaman perusahaan juga terus berkembang seiring dengan total pinjaman yang disalurkan melalui platformnya pada bulan Juli dan Agustus tumbuh 137 persen YoY menjadi Rs 10,710 crore (USD1,3 miliar).

Lire également : Dewan Kesejahteraan Hewan Rajasthan diberi nama setelah tentara salib hijau Amrita Devi

Jumlah pinjaman yang disalurkan melalui platform Paytm untuk kuartal hingga saat ini melonjak 47 persen YoY menjadi 88 lakh. Dengan fokus pada kalibrasi pertumbuhan untuk memperketat kualitas kredit pinjaman yang disalurkan melalui platformnya, Paytm mengatakan telah berhasil meningkatkan kualitas kredit untuk Paytm Pascabayar yang ECL telah turunkan menjadi kisaran 0,65-0,85 persen dari kisaran sebesar 0,75-1,00 persen pada Q4FY23. Lebih lanjut mereka menambahkan bahwa pengelolaan portofolio mitra pemberi pinjaman tetap menjadi fokus utama dan pertumbuhannya kemungkinan akan melambat sampai prospek industri membaik.

Dalam hasil Q1FY24 yang baru-baru ini diumumkan (April-Juni 2023), Paytm telah melaporkan pertumbuhan pendapatan operasional sebesar 39 persen YoY menjadi Rs 2,342 crore. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)