30 Mei 2024

Pasukan khusus Rusia membunuh seorang pria bersenjata yang masuk ke sebuah rumah pribadi di dekat Moskow

2 min read

Pasukan keamanan Rusia pada hari Sabtu membunuh seorang pria bersenjata berat yang masuk ke sebuah rumah pribadi di pinggiran kota Moskow dan menembaki mereka, dilaporkan mengancam untuk berbaris di Kremlin.

A voir aussi : PENUTUP 4-Drone Ukraina menyerang enam wilayah Rusia, menghancurkan pesawat di lapangan terbang

Penyerang ditemukan oleh penjaga setelah dia masuk ke sebuah rumah kosong yang terletak di desa pondok elit di wilayah Istra, sekitar 45 kilometer (kurang dari 30 mil) barat Moskow.

Ketika dua penjaga dan seorang petugas polisi memasuki rumah, pria itu menahan mereka di bawah todongan senjata, namun ketiganya kemudian berhasil melarikan diri, menurut media Rusia.

En parallèle : AIMIM yang menyelenggarakan rapat umum Tiranga pada 17 September: Asaduddin Owaisi

Selama beberapa jam, pihak berwenang bernegosiasi dengan penyerang yang mengenakan seragam tempur dan membawa senapan Kalashnikov. Pria itu mengaku berasal dari garis depan di Ukraina dan didorong oleh Tuhan untuk berbaris di Kremlin, pusat pemerintahan di Moskow.

Dia menolak untuk menyerah, menembaki pasukan khusus dan terbunuh ketika mereka menyerbu rumah tersebut, kata Garda Nasional Rusia. Dikatakan bahwa penyerang memiliki beberapa senjata otomatis dan granat tangan.

Anggota parlemen Rusia Alexander Khinshtein mengidentifikasi penyerang sebagai Vyacheslav Chernenko, seorang warga berusia 35 tahun dari kota Krasnoyarsk di Siberia. Tidak segera jelas apakah dia benar-benar bertempur di Ukraina seperti yang diklaimnya.

Administrator Istra Tatiana Vitusheva menggambarkan penyerang itu tidak stabil secara mental.

Beberapa media Rusia mengklaim bahwa pondok yang dia masuki dulunya adalah milik Viktor Yanukovych, mantan presiden Ukraina yang bersahabat dengan Moskow yang diusir dari jabatannya oleh protes massa dan menawarkan perlindungan oleh Rusia. Itu telah disiapkan untuk dijual oleh pemiliknya saat ini, yang berada di luar negeri ketika insiden itu terjadi.

Kebuntuan itu menarik perhatian media, terjadi hampir sebulan setelah kepala tentara bayaran Yevgeny Prigozhin melancarkan pemberontakan jangka pendek yang membuat pasukan Wagnernya merebut markas militer di selatan kota Rostov-on-Don dan kemudian berkendara sedekat 200 kilometer (125 mil) ke Moskow dalam upaya untuk menggulingkan para pemimpin militer tertinggi negara itu.

Prigozhin setuju untuk mengakhiri pemberontakan 23-24 Juni berdasarkan kesepakatan yang menawarkan amnesti kepadanya dan tentara bayarannya dan mengizinkan mereka pindah ke Belarusia.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)