23 April 2024

PASAR GLOBAL-Saham melemah, imbal hasil Treasury melonjak karena investor mempertimbangkan prospek suku bunga

2 min read

Indeks saham dunia melemah dan imbal hasil Treasury 10-tahun naik ke level tertinggi dalam lebih dari seminggu pada hari Selasa karena harga minyak melonjak dan investor mempertimbangkan prospek kenaikan suku bunga AS lebih lanjut. Pesanan barang-barang pabrik AS turun kurang dari perkiraan pada bulan Juli, menurut data.

Sujet a lire : Empat dari satu keluarga ditemukan tewas, diduga perjanjian bunuh diri

Pada saat yang sama, data ekonomi di Tiongkok dan Eropa memicu kekhawatiran mengenai perlambatan pertumbuhan global. Sebuah survei sektor swasta pada hari Selasa menunjukkan aktivitas jasa Tiongkok tumbuh pada laju paling lambat dalam delapan bulan pada bulan Agustus karena lemahnya permintaan terus membebani perekonomian terbesar kedua di dunia.

En parallèle : Polandia mengatakan hub untuk memperbaiki tank yang rusak di Ukraina dibuka

Data dari kawasan euro dan Inggris juga menunjukkan penurunan aktivitas bisnis pada bulan lalu, dengan industri jasa yang dominan di kedua kawasan tersebut mengalami kontraksi. “Suku bunga terus meningkat,” dan investor fokus pada jalur suku bunga Federal Reserve, kata Paul Nolte, ahli strategi pasar, Murphy & Sylvest Wealth Management di Elmhurst, Illinois.

Investor juga mencerna komentar Gubernur Fed Christopher Waller pada hari Selasa, yang mengatakan putaran data ekonomi terbaru memberikan ruang bagi bank sentral AS untuk melihat apakah perlu menaikkan suku bunga lagi, sambil mencatat bahwa saat ini ia tidak melihat adanya hal yang dapat memaksa tindakan tersebut. menuju peningkatan biaya pinjaman jangka pendek lagi. The Fed telah menaikkan suku bunga untuk mengendalikan inflasi.

Dow memimpin penurunan di antara tiga indeks saham utama di Wall Street, bahkan ketika kenaikan harga minyak mengangkat saham beberapa perusahaan energi. Harga minyak naik ke level tertinggi sejak November setelah Arab Saudi dan Rusia memperpanjang pengurangan pasokan sukarela hingga akhir tahun.

Dow Jones Industrial Average turun 195,74 poin, atau 0,56%, menjadi 34.641,97, S&P 500 kehilangan 18,94 poin, atau 0,42%, menjadi 4.496,83 dan Nasdaq Composite turun 10,86 poin, atau 0,08%, menjadi 14.020,95. Indeks STOXX 600 pan-Eropa kehilangan 0,23% dan indeks saham MSCI di seluruh dunia merosot 0,60%.

Di sektor Treasury, imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun AS naik 9 basis poin menjadi 4,26% setelah mencapai 4,268%, level tertinggi sejak 25 Agustus. Dolar AS naik ke level tertinggi dalam enam bulan terhadap sejumlah mata uang karena data ekonomi Tiongkok memicu kekhawatiran terhadap pertumbuhan global dan mendorong investor beralih ke mata uang safe-haven AS.

Dolar Australia turun lebih dari 1% dan mencapai level terendah baru dalam 10 bulan setelah bank sentral Australia pada Selasa pagi mempertahankan suku bunga stabil untuk bulan ketiga. Minyak mentah berjangka Brent naik $1,04, atau 1,2%, menjadi $90,04 per barel, sementara minyak mentah berjangka AS naik $1,14, atau 1,3%, menjadi $86,69 per barel.

Harga emas di pasar spot turun 0,7% menjadi $1,925.48 per ounce. Emas berjangka AS turun 0,74% menjadi $1,925.50 per ounce.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)