16 April 2024

Pasangan tewas dalam tanah longsor, tiga dikhawatirkan tewas dalam banjir bandang saat hujan lebat menerjang Shimla

3 min read

Pasangan Nepal terkubur hidup-hidup dalam tanah longsor di sini sementara pasangan tua dan cucu mereka dikhawatirkan tewas setelah dhaba mereka hanyut dalam banjir bandang di sini pada hari Sabtu, kata para pejabat.

Avez-vous vu cela : Vangsgaard mencetak gol kemenangan pada menit ke-90 saat Denmark mengalahkan China 1-0 di Piala Dunia Wanita

Saat hujan deras mengguyur desa Kalala di Kotkhai di sini, pasangan itu — Bhem Bahadur dan istrinya Sheela — tewas saat rumah darurat mereka runtuh akibat tanah longsor. Keduanya berasal dari Nepal dan bekerja sebagai buruh di Kalala, tambah pejabat tersebut. Dalam insiden lain pada Sabtu pagi, pasangan lansia dan cucu mereka dikhawatirkan tewas setelah dhaba mereka di desa Badiyara di daerah Rohru tersapu banjir bandang di anak sungai Laila, kata para pejabat, menambahkan bahwa upaya penyelamatan untuk melacak ketiganya sedang dilakukan.

Menyusul banjir bandang, laporan kerusakan beberapa rumah dan kendaraan di Rohru mulai berdatangan, tambah mereka.

A lire en complément : 'Polisi Pariwisata' dilatih soft skill untuk membantu pengunjung, delegasi selama KTT G20

Sementara itu, bangkai bus Punjab Roadways ditemukan di tengah sungai Beas di Manali pada Sabtu, kata polisi.

Pejabat Punjab Roadways yang telah mengidentifikasi bus tersebut mengatakan bus tersebut memulai perjalanannya dari Sektor 34 di Chandigarh pada 9 Juli dan tersapu banjir pada 10 Juli di dekat Manali.

Belum bisa dipastikan apakah ada penumpang di dalam bus saat kejadian, kata polisi, menambahkan bahwa jenazah pengemudi dan kondektur bus telah ditemukan sebelumnya.

Sementara itu, sekitar 30 km dari Rohru, retakan sedalam satu meter berkembang di sepanjang Jalan Bazaar di Khaltu Nullah di daerah Kotkhai di sini, membagi area pasar menjadi dua, kata Wakil Komisaris Shimla Aditya Negi kepada PTI pada hari Sabtu.

Saat retakan semakin dalam karena hujan yang terus-menerus sejak Jumat malam, 16 anggota dari tiga keluarga yang tinggal di daerah tersebut dipindahkan ke tempat yang lebih aman, kata Negi, seraya menambahkan bahwa bantuan segera sebesar Rs 2.500 telah diberikan kepada sepuluh keluarga.

Menyusul hujan di Kotkhai, puing-puing memasuki kampus rumah sakit di Kotkhai, dinding penahan di halte bus utama di kawasan itu runtuh, tanah longsor terjadi di depan kantor polisi dan kabel listrik putus, kata ADGP Satwant Atwal dalam sebuah tweet. Penjaga toko Khaltu Nullah Bazaar telah memindahkan barang-barang mereka ke tempat penampungan sementara setelah keretakan berkembang dan penduduk di daerah tersebut dipindahkan sebagai tindakan pencegahan.

Saat musim apel dimulai, para petani apel di desa-desa yang berdekatan dengan pasar Khaltu Nullah juga sangat khawatir karena tanah longsor di pasar dapat menghalangi mereka dari jalan Guma-Chaila-Thoeg yang digunakan untuk mengangkut hasil pertanian dan barang lainnya ke Shimla dan pasar terkemuka lainnya di negara bagian tersebut.

Laporan tentang beberapa jalan yang ditutup di distrik Sirmaur menyusul hujan deras, kata para pejabat.

Saat hujan sedang hingga sangat lebat melanda sebagian Himachal Pradesh sejak Jumat, Renuka/Dadahu adalah yang terbasah dengan curah hujan 195 mm, diikuti oleh 137 mm di Nahan, 106 di Solan 103 mm di Pachhad, masing-masing 90 mm di Chopal dan Sundernagar, masing-masing 88 mm di Barsar, data cuaca 24 jam terakhir berakhir pada pukul 8.30 pagi.

Kantor MeT setempat telah mengeluarkan peringatan oranye hujan lebat hingga sangat lebat di tempat-tempat terpencil pada 22 Juli dan peringatan kuning hujan lebat dari 23 hingga 26 Juli. Peringatan itu juga memperingatkan risiko banjir bandang di distrik Chamba, Kangra, Sirmaur, Kullu, Mandi dan Kinnaur selama 24 jam ke depan.

Sejak awal musim hujan di negara bagian perbukitan itu pada 24 Juni, sejauh ini 154 orang tewas dalam insiden terkait hujan seperti tanah longsor, banjir bandang, dan hujan deras, selain kecelakaan di jalan raya, menurut Pusat Tanggap Darurat Negara Bagian Himachal Pradesh. Negara telah menderita kerugian sebesar Rs 5.077 crore sejauh ini. Sekitar 696 jalan ditutup untuk lalu lintas kendaraan di negara bagian itu. Kelebihan curah hujan 426 persen telah dicatat di negara bagian dari 7 Juli hingga 14 Juli dan 5.480 insiden tanah longsor, 14 hujan deras dan 83 banjir bandang telah dilaporkan sejak 24 Juni, kata pernyataan yang dikeluarkan di sini.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)