30 Mei 2024

Parasit memicu ulkus uvula yang menyakitkan pada pria 5 tahun setelah dia tertular di Amerika Selatan

3 min read

Ulkus besar seputih salju membengkak di jaringan menggantung di bagian belakang tenggorokan pria, tetapi dokter tidak dapat segera menjelaskan alasannya. Ternyata penyebabnya adalah parasit bersel tunggal, dan kemungkinan telah berkeliaran di tubuh pria itu selama lima tahun.

Menurut laporan baru kasus tersebut, yang diterbitkan Kamis (17 Agustus) di jurnal tersebut JAMA Otolaryngology–Bedah Kepala & Leher, pria 62 tahun itu awalnya pergi ke dokter karena sakit tenggorokan. Dia tidak memiliki riwayat perjalanan atau kontak dengan orang sakit baru-baru ini, tetapi garis tengah tenggorokannya terasa sakit selama dua minggu. Pemeriksaan tenggorokannya mengungkapkan benjolan menghiasi jaringan, serta lengket, lendir kuning dan bisul di uvula, jaringan yang menggantung di bagian belakang mulut.

A lire aussi : Teleskop Luar Angkasa James Webb mengungkapkan lubang hitam supermasif aktif sangat langka di alam semesta awal

Perawatan awal antibiotik dan antijamur tidak berhasil, dan gejala pria itu memburuk selama dua minggu berikutnya. Mencari penyebab infeksi, para dokter menguji pasien untuk COVID-19; mononukleosis penyakit virus, atau “mono”; dan grup A Streptococcus, bakteri di balik radang tenggorokan. Semua tes kembali negatif. Kemudian, mereka mengambil sampel jaringan dari tenggorokan pria tersebut. Sampel itu penuh dengan sel kekebalan yang biasanya membantu melawan infeksi.

Namun, penyebab infeksi tetap sulit dipahami. Tidak berhasil, dokter meresepkan antibiotik, antijamur, obat sakit maag, dan steroid yang tidak meredakan gejala pria tersebut.

A lire également : Euphoria Creator Sam Levinson, Drake & More Pay Tribute to Angus Cloud

Terkait: Fosil Cambrian menunjukkan contoh parasit tertua yang beraksi

Pada akhirnya, menyelami lebih dalam riwayat kesehatan pria itu dan pemeriksaan lebih dekat dari biopsi ulkusnya akan mengungkap penyebab penyakitnya.

Lima tahun sebelumnya, dia melakukan perjalanan ke Guyana, di Amerika Selatan, dan kemudian mencari perawatan medis untuk beberapa benjolan kecil yang tumbuh di bawah kulit lehernya. Pada saat yang sama, ia juga memiliki benjolan yang lebih besar berukuran 1,6 inci (4 sentimeter) yang menandakan infeksi kulit yang dalam. Saat itu, pria tersebut dites negatif untuk jamur dan bakteri penyebab penyakit, dan setelah antibiotik gagal mengobati benjolan tersebut, dokter melakukan pembedahan untuk mengangkat nodul terbesar. Yang lebih kecil diselesaikan sendiri.

Namun, bertahun-tahun kemudian, bisul misterius muncul di uvula pria itu, dan dokter menemukan penyebabnya dan kemungkinan penyebab benjolan sebelumnya: Leishmania braziliensisspesies parasit bersel tunggal yang menyebabkan infeksi yang disebut leishmaniasis.

Manusia bisa berkontraksi L. braziliensis melalui gigitan lalat pasir yang terinfeksi, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Parasit hidup di daerah tropis, subtropis, dan Eropa Selatan, dan CDC menyarankan wisatawan untuk mengambil tindakan untuk menghindari gigitan lalat pasir saat mengunjungi lokasi yang terkena dampak.

Itu bentuk leishmaniasis yang paling umum, leishmaniasis kulit, menyebabkan luka kulit yang biasanya muncul berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah gigitan lalat awal atau, lebih jarang, bertahun-tahun kemudian. Luka seringkali tidak nyeri dan biasanya sembuh dengan sendirinya, tetapi mereka dapat bertahan selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun dan meninggalkan bekas luka. Dan dengan beberapa Leishmania spesies, ada juga risiko parasit akan menyebar ke tempat lain jika tidak ditangani di kulit.

Dalam kasus pria itu, dia awalnya menderita cutaneous leishmaniasis, yang menyebabkan benjolan di lehernya. Infeksi kemudian menyebar dari kulitnya ke selaput lendir mulut dan tenggorokannya, menyebabkan apa yang dikenal sebagai leishmaniasis mukosa. Penyakit ini menyebabkan gejala bertahun-tahun hingga beberapa dekade setelah benjolan kulit asli seseorang, dan ketika itu terjadi, biasanya jika benjolan pertama tersebut tidak diobati atau diobati dengan tidak efektif, catat CDC.

Dokter pria itu menganalisis sampel benjolan kulit aslinya, yang dikumpulkan lima tahun sebelumnya, dan sebuah noda mengungkapkan parasit yang bersarang di dalam sel kulitnya.

Untuk akhirnya membunuh parasit, para dokter meresepkan obat leishmaniasis miltefosine selama sebulan. Perawatan ini “menghasilkan resolusi lengkap dari lesi mukosa dan gejala yang terkait,” penulis laporan kasus menyimpulkan.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?