23 April 2024

Para peneliti mengungkapkan bagaimana sinkronisasi dengan jam internal dapat membantu mengurangi jet lag, dampak penuaan

2 min read

Washington [US], 5 September (ANI): Bepergian ke lokasi eksotik adalah cara terbaik untuk memperluas wawasan, namun jet lag mungkin merupakan efek samping yang tidak menyenangkan. Menyesuaikan diri dengan zona waktu baru sering kali disertai dengan rasa lelah, kesulitan tidur, dan sejumlah masalah lain yang dapat mengubah liburan menyenangkan menjadi tidak menyenangkan. Jet lag disebabkan oleh ketidakseimbangan antara sistem sirkadian – jam internal tubuh – dan lingkungan sekitar. Sekitar pergantian abad, para ilmuwan mulai menyadari bahwa tubuh memiliki banyak jam internal yang dikalibrasi dengan cara berbeda, dan gejala seperti jet lag dapat terjadi ketika jam-jam tersebut tidak sinkron satu sama lain. Hal ini dapat terjadi dalam berbagai cara dan menjadi lebih umum seiring bertambahnya usia.

Lire également : Menteri Perdagangan Inggris akan meluncurkan kampanye Inggris-India selama kunjungannya ke G20

Dalam Chaos, dari AIP Publishing, tim ilmuwan dari Northwestern University dan Santa Fe Institute mengembangkan model teoretis untuk mempelajari interaksi antara beberapa jam internal di bawah pengaruh penuaan dan gangguan seperti jet lag. Penelitian modern menunjukkan bahwa jam sirkadian terdapat di hampir setiap sel dan jaringan dalam tubuh. Masing-masing bergantung pada serangkaian isyaratnya sendiri untuk mengkalibrasi; jam otak bergantung pada sinar matahari, misalnya, sementara organ perifer melakukan kalibrasi pada waktu makan.

“Sinyal yang bertentangan, seperti cuaca hangat selama fotoperiode singkat atau makan di malam hari – makan saat otak hendak beristirahat – dapat mengacaukan jam internal dan menyebabkan ketidaksinkronan,” kata penulis Yitong Huang. Pada titik ini, sedikit yang diketahui tentang bagaimana berbagai jam internal tubuh saling mempengaruhi. Kompleksitas tambahan dalam penghitungan beberapa jam berarti peneliti cenderung menggunakan model yang disederhanakan.

A lire également : Tidak ada korban jiwa, harta benda di Hyderabad karena hujan yang tak henti-hentinya: Menteri Telangana

“Sebagian besar penelitian terutama berfokus pada satu isyarat waktu tertentu atau satu jam,” kata Huang. “Kesenjangan penting masih ada dalam pemahaman kita tentang sinkronisasi beberapa jam dalam isyarat waktu yang saling bertentangan.” Huang dan rekan-rekannya mengambil pendekatan berbeda, membangun kerangka matematika yang menjelaskan interaksi kompleks antar sistem. Model mereka menampilkan dua populasi osilator berpasangan yang meniru ritme alami siklus sirkadian. Masing-masing osilator mempengaruhi osilator lainnya sekaligus menyesuaikan berdasarkan isyarat eksternal yang unik.

Dengan menggunakan model ini, tim dapat mengeksplorasi bagaimana sistem yang digabungkan dapat terganggu dan apa yang memperburuk dampaknya. Mereka menemukan bahwa gejala umum penuaan, seperti sinyal yang lebih lemah antara jam sirkadian dan sensitivitas yang lebih rendah terhadap cahaya, mengakibatkan sistem lebih rentan terhadap gangguan dan pemulihan lebih lambat. Mereka juga menemukan metode baru untuk mempercepat pemulihan dari jet lag dan gangguan serupa. Berdasarkan hasil penelitian mereka, cara untuk mendapatkan tidur yang lebih baik adalah melalui perut.

“Makan lebih banyak di pagi hari di zona waktu baru dapat membantu mengatasi jet lag,” kata Huang. “Terus-menerus mengubah jadwal makan atau makan di malam hari tidak dianjurkan, karena dapat menyebabkan ketidakselarasan antara jam internal.” (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)