30 Mei 2024

Para peneliti menemukan asam 5-aminolevulinic yang melawan gangguan mitokondria

2 min read

Para peneliti dari Tokyo Metropolitan University telah menunjukkan bahwa asam amino 5-aminolevulinic acid (5-ALA) membantu memulihkan kekurangan di Kompleks I (CI), yang pertama dari serangkaian kompleks protein yang mengangkut elektron dan mendukung energi mitokondria. Mereka menemukan bahwa ketika koktail obat yang mengandung 5-ALA diberikan pada lalat buah yang kekurangan protein homolog, kesehatan mereka membaik. Sebagian besar penyakit mitokondria disebabkan oleh defisiensi CI; temuan tim dapat menghasilkan pengobatan baru.

Avez-vous vu cela : TIMELINE-Sejarah daerah kumuh Dharavi di India dan rencana Adani untuk membangunnya kembali

Adenosine triphosphate (ATP), bahan bakar kimia yang menggerakkan berbagai proses biokimia dalam tubuh kita, diproduksi oleh mitokondria, organel kecil yang ditemukan dalam sel. Penyakit mitokondria disebabkan oleh masalah produksi ATP di mitokondria. Otak dan otot, yang menggunakan lebih banyak energi daripada area tubuh lainnya, sangat terpengaruh, menyebabkan masalah serius seperti ensefalopati mitokondria, asidosis laktat, dan sindrom episode mirip stroke (MELAS), gangguan yang melumpuhkan. Sayangnya, saat ini tidak ada obatnya; meskipun demikian, para peneliti terus mencari pengobatan yang efisien.

Defisiensi Kompleks I (CI) adalah penyebab umum gangguan mitokondria. Kompleks I adalah yang pertama dari serangkaian kompleks protein yang membantu mengangkut elektron untuk menghasilkan reaksi di mitokondria yang pada akhirnya mengarah pada produksi ATP. Namun, ini bukan satu-satunya cara pembuatan ATP; diketahui bahwa Kompleks II, III, IV dan sitokrom c juga dapat menyediakan elektron untuk proses yang sama, tetapi apakah ini dapat dimanfaatkan untuk melawan defisiensi CI tidak diketahui. Sekarang, tim yang dipimpin oleh Associate Professor Kanae Ando dari Tokyo Metropolitan University telah menunjukkan bahwa suplemen kimia tertentu dapat membantu meningkatkan CII dan CIV secara selektif untuk mengatasi kekurangan CI. Mereka mempelajari lalat buah yang setara dengan CI yang direduksi secara artifisial oleh rekayasa genetika; lalat dengan “knockdown” genetik ini menunjukkan masalah dengan gerakan mereka dan rentang hidup yang lebih pendek.

A lire aussi : AC portabel dengan hampir 6.000 ulasan di Amazon

Namun, mereka menemukan bahwa memberi mereka campuran asam 5-aminovulenat dan sodium ferrous citrate (SFC) membantu meningkatkan fungsi alat gerak dan perkembangan sambungan neuromuskuler mereka. Tingkat ATP juga meningkat secara signifikan, tetapi ini bukan karena peningkatan jumlah CI. Pada pemeriksaan lebih dekat, tim memastikan bahwa aktivitas Kompleks II dan IV meningkat dan membantu mengatasi masalah yang terkait dengan defisiensi CI. 5-ALA dikenal sebagai prekursor heme, bagian penting dari fungsi Kompleks II, III, IV dan sitokrom c. Saat diberi makan 5-ALA, lalat buah menunjukkan perubahan metabolisme yang menggunakan kemampuan CII dan CIV untuk mengangkut elektron dan menggerakkan produksi ATP. Mereka juga memperhatikan bahwa lalat dengan defisiensi CI mengalami peningkatan kadar piruvat dan laktat dalam sel mereka, seperti pasien manusia dengan defisiensi CI yang menderita asidosis laktat. 5-ALA juga membantu menurunkan level keduanya.

Terlepas dari tingkat keparahan gangguan mitokondria, belum ada pengobatan yang mengatasi akar penyebab berbagai masalah kesehatan yang mungkin ditimbulkannya. Temuan tim tidak hanya menjanjikan wawasan baru tetapi juga opsi terapi baru yang berpotensi untuk seluruh kelas penyakit mematikan. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)