15 Juni 2024

Para menteri Uni Eropa akan menangani tanggapan kudeta Niger pada pertemuan Spanyol

2 min read

Para menteri luar negeri Uni Eropa bertemu di Spanyol pada hari Kamis untuk membahas tanggapan mereka terhadap kudeta bulan lalu di Niger – termasuk kemungkinan sanksi – karena mereka juga mempertimbangkan berita tentang perwira militer yang menyatakan mereka telah merebut kekuasaan di Gabon.

A lire en complément : BP mendesak lebih banyak investasi minyak dan gas sekaligus mempercepat transisi energi

Ketidakstabilan di negara-negara Afrika Barat dan Tengah akan menjadi tema utama pertemuan informal di kota abad pertengahan Toledo, bersamaan dengan diskusi mengenai perang di Ukraina dengan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba. Hassoumi Massoudou, menteri luar negeri pemerintah Niger yang digulingkan, dan Omar Touray, ketua komisi blok regional utama Afrika Barat, ECOWAS, akan menghadiri pembicaraan tersebut.

“Jelas bahwa kudeta di Niger membuka era baru ketidakstabilan di kawasan yang sudah sangat rapuh, dan ini akan merusak stabilitas kawasan,” kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell kepada wartawan di Toledo pada hari Rabu. Negara-negara Afrika Barat dan Tengah dalam satu dekade terakhir telah mengambil langkah-langkah untuk melepaskan reputasi kawasan tersebut sebagai “sabuk kudeta”, hanya karena ketidakamanan yang terus-menerus, sengketa pemilu, dan korupsi sistemik yang membuka pintu bagi serangkaian pengambilalihan kekuasaan oleh militer.

A voir aussi : Satu-satunya Blue Moon di tahun 2023 tinggal satu minggu lagi

Para pejabat Eropa mengatakan mereka masih mencoba memahami peristiwa dramatis di Gabon, yang terjadi pada Rabu dini hari. Borrell mengatakan UE “bergerak maju” dalam menyusun kerangka hukum untuk sanksi terhadap junta di Niger dan para menteri luar negeri akan membahasnya lebih lanjut pada hari Kamis.

Baik UE maupun ECOWAS telah menerapkan tindakan ekonomi dan politik yang bersifat menghukum terhadap Niger, namun kerangka kerja tersebut memungkinkan UE untuk menargetkan individu dan organisasi tertentu. Borrell mengatakan pada hari Rabu setelah pertemuan para menteri pertahanan Uni Eropa bahwa Uni Eropa akan berusaha untuk meniru tindakan apa pun yang diambil oleh ECOWAS.

Para diplomat mengatakan topik diskusi lainnya adalah bagaimana Uni Eropa harus merespons jika ECOWAS meminta bantuan keuangan untuk melakukan intervensi militer guna memulihkan pemerintahan Niger yang digulingkan. Ketika ditanya apakah UE akan mendukung intervensi militer atau bagaimana mereka akan menanggapinya, Borrell menjawab: “Hal ini juga akan dibahas, tapi tentu saja kita harus tahu apa itu, bagaimana, kapan, di mana, dan dengan cara apa. Kami tidak dapat menulis cek kosong.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)