16 April 2024

Para ilmuwan mungkin telah menemukan mata rantai yang hilang antara penyakit jantung dan masalah tidur

3 min read

Orang dengan penyakit jantung sering mengembangkan masalah tidur yang mengerikan, dan sekarang, para ilmuwan telah mengidentifikasi hubungan langsung antara kondisi ini untuk pertama kalinya dalam studi baru pada tikus dan jaringan manusia.

Diterbitkan Kamis (20 Juli) di jurnal Sainspenelitian menunjukkan bahwa penyakit jantung dapat menggagalkan produksi hormon tidur melatonin di otak karena kerusakan pada sekelompok saraf yang menginervasi, atau terhubung ke, kedua organ — itu ganglion servikal superior (SCG).

Avez-vous vu cela : Dua orang dewasa, dua anak kecil ditemukan ditikam secara fatal di dalam apartemen New York City

Ditemukan di leher, saraf ini merupakan bagian dari otonom sistem saraf, yang mengatur proses tak sadar dalam tubuh, seperti pernapasan dan detak jantung. Karena saraf yang berasal dari SCG terhubung ke jantung dan kelenjar pineal – struktur otak kecil yang bertanggung jawab untuk produksi melatonin – masalah dengan jantung dapat menjelaskan mengapa pembuat melatonin tubuh keluar jalur.

“Bayangkan ganglion sebagai kotak saklar listrik,” penulis senior Stefan Engelhardt, seorang profesor farmakologi dan toksikologi di Technical University of Munich, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Pada pasien yang menderita gangguan tidur setelah penyakit jantung, Anda dapat memikirkan masalah dengan satu kabel yang menyebabkan kebakaran di kotak sakelar dan kemudian menyebar ke kabel lain.”

Cela peut vous intéresser : AS menjatuhkan sanksi atas deportasi paksa dan pemindahan anak-anak Ukraina

Terkait: Tidur yang tidak teratur dapat meningkatkan risiko kematian akibat kanker dan penyakit jantung

Penelitian ini “penting dan tepat waktu,” Brooke Agarwalseorang asisten profesor ilmu kedokteran di Universitas Columbia yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan kepada 45Secondes.fr melalui email, mencatat bahwa itu “menyarankan mekanisme baru yang dapat membantu menjelaskan mengapa mereka yang memiliki penyakit jantung lebih rentan terhadap gangguan tidur.”

Dia kemudian memperingatkan, bahwa “studi prospektif di masa depan perlu dilakukan, serta uji klinis dari setiap perawatan potensial yang berasal dari mekanisme ini.”

Sulit tidur adalah efek samping yang umum dari penyakit jantung — misalnya, hingga 73% orang dengan gagal jantung mengalami gejala insomnia. Studi sebelumnya telah menunjukkan hal itu kadar melatonin berkurang pada orang dengan penyakit jantung, tetapi para ilmuwan tidak tahu mengapa.

Dalam studi baru, para peneliti menganalisis sampel jaringan otak manusia dari pasien penyakit jantung yang sudah meninggal dan dari orang yang tidak memiliki penyakit jantung. Analisis postmortem ini mengungkapkan berkurangnya jumlah serat saraf, atau akson di SCG orang yang memiliki penyakit jantung dibandingkan dengan kelompok kontrol “jantung sehat”. SCG dari individu dengan penyakit jantung juga ditandai bekas luka dan membesar.

Saraf dari ganglion serviks superior (SCG) terhubung ke kelenjar pineal (gambar di atas) di otak, yang bertanggung jawab memproduksi hormon tidur melatonin. (Kredit gambar: sciencepics via Getty Images)

Dalam mendukung percobaan tikus, tim menemukan bahwa sel-sel kekebalan yang disebut makrofag, yang melahap sel-sel yang sakit dan rusak, hadir di ganglia serviks tikus dengan penyakit jantung, dan saraf tikus menunjukkan tanda-tanda peradangan dan jaringan parut. Tikus juga memiliki lebih sedikit akson di kelenjar pineal mereka dan lebih sedikit melatonin dalam darah mereka daripada tikus sehat. Ritme sirkadian tikus – proses internal yang mengatur bagaimana tubuh merespons siang dan malam – juga terganggu, sebagaimana dibuktikan dengan perubahan tingkat metabolisme dan tingkat aktivitasnya, misalnya.

Memberi tikus melatonin sepenuhnya membalikkan gangguan ini, tim menemukan. Selain itu, ketika obat digunakan untuk menghancurkan makrofag di SCG tikus, tingkat melatoninnya pulih.

Karena analisis ini dilakukan pada tikus dan hanya 16 manusia, temuan “membutuhkan penelitian lebih lanjut” untuk mengungkap mekanisme yang mendorong sel kekebalan ke SCG, catat para peneliti di makalah. Ini mungkin melibatkan mempelajari sel-sel saraf yang menghubungkan jantung dan sumsum tulang belakang, serta protein kurir yang disebut sitokin yang memanggil makrofag.

Pada waktunya, tim percaya penelitian ini dapat membuka jalan bagi pengembangan obat baru untuk mengobati gangguan tidur yang disebabkan oleh penyakit jantung.

“Sekarang penting untuk mendapatkan bukti dalam uji klinis acak untuk menentukan apakah melatonin terapeutik memang efektif dalam mengobati gangguan tidur pada pasien dengan penyakit jantung kronis,” kata Engelhardt kepada 45Secondes.fr melalui email. Jika terbukti efektif, “maka ini dapat menghindarkan banyak pasien dari efek samping yang tidak perlu yang datang dengan pil tidur standar.”

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?