23 April 2024

Para ilmuwan akhirnya mengetahui mengapa kucing terobsesi dengan tuna

3 min read

Sekaleng tuna adalah salah satu makanan kucing paling ikonik. Bahkan kucing yang paling rewel pun tampaknya menyukai hal itu. Sekarang, para ilmuwan mengetahui alasannya.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Chemical Sense edisi Agustus, para peneliti menemukan bahwa kucing, seperti manusia, menggunakan reseptor rasa yang mendeteksi umami – salah satu rasa dasar selain manis, asam, pahit dan asin. Namun tidak seperti reseptor umami pada manusia, reseptor rasa pada kucing mengikat dua bahan kimia yang ditemukan dalam konsentrasi tinggi pada tuna. Bahan kimia ini meningkatkan pengalaman umami pada kucing, membuat mereka lebih menyukai makanan amis.

Avez-vous vu cela : Ajay Rai akan mengambil alih sebagai ketua Kongres UP hari ini

Umami inilah yang memberikan rasa gurih atau seperti daging pada makanan, jadi masuk akal jika karnivora seperti kucing lebih menyukai rasanya.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa preferensi selera kucing berbeda secara signifikan dengan preferensi manusia. Dia mapanMisalnya, kucing bersikap ambivalen terhadap gula – mereka tidak menyukai atau menghindarinya – karena mereka tidak dapat mencicipinya, karena gen reseptor rasa manis mereka tidak berfungsi. Para ahli berhipotesis bahwa mereka kehilangan kemampuan untuk merasakan karbohidrat dan pemanis karena makronutrien ini tidak penting untuk kelangsungan hidup mereka.

En parallèle : Penghargaan Film Nasional ke-69: Alia Bhatt to Pankaj Tripathi, lihat daftar lengkap pemenang

Demikian pula, kucing memiliki lebih sedikit reseptor rasa pahit dibandingkan manusia. Sekali lagi, ini mungkin karena merasakan rasa pahit tidak berguna bagi mereka dibandingkan bagi herbivora atau omnivora yang menggunakan rasa pahit untuk membantu menyingkirkan tanaman beracun.

“Sejak mengetahui bahwa kucing tidak memiliki reseptor rasa manis yang berfungsi, kami bertanya-tanya apa yang akan mereka tanggapi,” kata penulis utama studi tersebut. Scott McGranepakar ilmu sensorik di Waltham Petcare Science Institute, mengatakan kepada 45Secondes.fr.

Untuk pertama kalinya, McGrane dan rekannya menunjukkan bahwa kucing mengekspresikan gen terkait umami, Tas1r1, di selera mereka. Para ilmuwan melakukan ini dengan membedah lidah kucing jantan berusia 6 tahun (yang telah di-eutanasia karena alasan lain) untuk melihat ekspresi gen di lidah. Pada manusia, dua gen, TAs1r1 dan Tas1r3, bekerja sama untuk merasakan umami. Para ilmuwan mengetahui bahwa kucing memiliki aktivitas TAs1r3 tetapi tidak yakin tentang Tas1r1. Namun penelitian ini menemukan bahwa kucing memiliki kedua gen yang diperlukan untuk menghasilkan rasa umami.

Namun, jika dilihat lebih dekat pada protein yang dikodekan oleh gen kucing TAs1r1 dan Tas1r3 menunjukkan bahwa keduanya sangat berbeda dengan gen manusia. Pada kucing, tempat pengikatan asam glutamat dan aspartat – dua asam amino yang paling bertanggung jawab atas pengalaman umami manusia – mengalami mutasi.

Ternyata, tidak seperti manusia, asam amino tidak hanya berikatan dengan reseptor umami kucing saja. Sebaliknya, nukleotida, yang umum ditemukan pada daging dan ragi, berikatan dengan reseptor kucing, dan asam amino seperti asam glutamat dan aspartat kemudian dapat memberikan efek peningkatan – kebalikan dari apa yang terjadi pada manusia.

Hal ini membuat tuna menjadi favorit kucing karena mengandung nukleotida inosin monofosfat yang memiliki afinitas kuat terhadap pengikat umami. Tuna juga mengandung asam amino L-Histidine dalam jumlah besar, asam amino esensial untuk kucing dan penambah umami yang kuat, kata McGrane.

“Kandungan L-histidin pada tuna jauh lebih tinggi dibandingkan spesies ikan dan sumber daging lainnya,” kata McGrane.

Panel pengecap yang terdiri dari 25 kucing mengkonfirmasi temuan tersebut. Tim menempatkan serangkaian mangkuk air di depan kucing yang mengandung berbagai asam amino dan nukleotida serta air kontrol. Kucing-kucing tersebut menunjukkan preferensi yang kuat terhadap kombinasi-kombinasi yang paling mengaktifkan reseptor umami mereka, menunjukkan bahwa rasa adalah pendorong utama dari makan daging kucing.

Preferensi ini dapat mendorong formulasi makanan kucing dan obat-obatan yang lebih enak. Meskipun produsen tahu bahwa kucing tertarik pada makanan yang berdaging dan gurih, ini adalah tingkat detail lainnya, kata Melissa Vanchina, direktur desain produk di Hill’s Pet Nutrition dan pakar preferensi rasa kucing, kepada 45Secondes.fr.

“Ini benar-benar membawanya ke tingkat molekuler dan memberi kita senyawa yang dapat kita mulai kerjakan,” katanya.

Sangat penting bagi kita untuk memastikan “bahwa hewan INGIN memakan makanan yang kita formulasikan,” kata Anna Kate Shoveller, ahli fisiologi nutrisi kucing di Universitas Guelph di Kanada, kepada 45Secondes.fr melalui email.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?