30 Mei 2024

Pakistan: Ratusan pria bersenjata menyerang desa di Sindh, menculik wanita

3 min read

Dalam kejadian yang mengerikan pada hari Jumat, ratusan pria bersenjata menyerang sebuah desa di dekat Sukkur di Sindh, menculik dua wanita dan seorang anak, dan membunuh setidaknya dua pria. Ini hanyalah yang terbaru dari serangkaian panjang kekejaman yang dilakukan terhadap orang-orang Sindh di Pakistan, lapor The Express Tribune. Tribun Ekspres melihat para penyerang, yang tampaknya membawa persenjataan modern, mengendarai sepeda motor melewati kantor polisi Sangi dan menuju desa Nirch di siang bolong.

Avez-vous vu cela : 'Berterima kasih atas dukungan India': Utusan atas undangan Argentina ke BRICS

Abdul Rahim Kalhoro, seorang tetua desa, menceritakan peristiwa mengerikan tersebut, dengan menyatakan, “Mereka menyerang rumah kami dan membunuh dua pemuda kami.” Dia lebih lanjut mengungkapkan bahwa para penyerang juga menculik dua wanita dan seorang gadis muda, menyebabkan setidaknya tiga orang lainnya terluka, lapor The Express Tribune.

Menanggapi penyerangan tersebut, polisi melancarkan operasi di daerah Kacha di sepanjang Sungai Indus, mengklaim telah berhasil menyelamatkan perempuan dan gadis yang diculik tersebut. Namun, sumber menunjukkan bahwa tidak ada penangkapan yang dilakukan selama operasi tersebut, menimbulkan pertanyaan tentang keefektifan tanggapan penegak hukum. Penduduk desa menyatakan frustrasi dan kecewa dengan ketidakmampuan polisi untuk melindungi mereka. Mereka mengatakan bahwa sekitar 400 pria bersenjata dilaporkan melewati empat kantor polisi, beberapa piket keamanan, dan bahkan Jalan Raya Nasional dengan impunitas, The Express Tribune melaporkan.

Cela peut vous intéresser : Rugby-Melewati kecepatan Irlandia bertahan dari ketakutan besar Samoa dalam pemanasan

Penduduk desa memfilmkan serangan itu dan membagikan rekamannya di media sosial. Motif di balik penyerangan tersebut tampaknya terkait dengan kejadian sehari sebelumnya ketika seorang gadis dari desa tersebut kawin lari dengan seorang pria dari desa tetangga.

“Kami telah meyakinkan suku Mahar bahwa gadis itu akan dibawa kembali dalam waktu tiga hari. Kami juga meyakinkan mereka bahwa denda juga akan dibayarkan,” kata Abdul Rahim Kalhoro, tetua desa. Situasi tersebut membuat penduduk setempat dalam kesusahan, dan mereka sekarang menyerukan kepada pemerintah Sindh dan lembaga penegak hukum untuk segera menangkap pelaku yang bertanggung jawab atas serangan yang kurang ajar itu, lapor The Express Tribune.

“Kami orang miskin dan tidak berdaya. Sepertinya orang suka [us] tidak berhak tinggal di sini,” keluh Kalhoro. Meski telah berupaya menghubungi pejabat senior kepolisian yang bersangkutan, SSP Sukkur Sanghar Malik dan DIG Sukkur Javed Jiskani belum menanggapi pertanyaan tentang insiden tersebut.

Sebelumnya pada hari Sabtu, saat berbicara dengan ANI, ketua Kongres Sindhi Dunia Rubina Greenwood menuduh pemerintah Pakistan tidak melindungi minoritas dan membiarkan mereka menjadi sasaran secara sistematis. Kekejaman terhadap etnis minoritas di Pakistan telah meningkat di masa lalu, menurut laporan.

Dalam insiden baru-baru ini yang mengguncang dunia, kuil Mari Mata berusia 150 tahun di Karachi diratakan dengan tanah. Kuil tersebut telah menjadi sasaran perampas tanah dan pengembang selama bertahun-tahun, menurut laporan. Kuil lain di daerah Kashmore di provinsi Sindh negara itu diserang pada hari yang sama dengan peluncur roket, kata laporan.

Menurut Greenwood, minoritas di Pakistan konon mengalami sikap politik dan publik yang tidak manusiawi. Mereka sering menerima “eksklusivitas kebijakan dan agresi massa”. “Beberapa orang mengatakan Pakistan telah menjadi negara fundamentalis fanatik di mana pemerintah dituduh melakukan kelalaian dan komisi,” katanya.

Greenwood menambahkan, “Sayangnya, kenyataannya adalah ya, Pakistan telah menjadi sangat, radikal terhadap minoritasnya. Saya tidak tahu apakah orang-orang selama 70 tahun mencuci otak secara sistematis terhadap rakyat kita dan sistem pendidikan, budaya sebenarnya telah mengubah pandangan negara, dan pandangan orang juga. Tetapi kita perlu memahami secara mendasar bahwa, seluruh pemikiran politik dan pelembagaan Pakistan juga.” Dia menambahkan, “Pakistan dibangun sebagai negara Puritan. Negara puritan berarti bahwa negara benar-benar dapat menggunakan agama untuk mengontrol rakyat, pola pikir, pertumbuhan dan seluruh pemikiran tentang pemikiran rakyat dapat dikendalikan oleh agama. Mereka telah mengubah pola pikir seluruh kabupaten melalui sistem pendidikan dan pola pikir budaya mereka. Orang-orang Sindh, Punjab adalah sekuler. Mereka bukan orang yang bermusuhan. Ini adalah pelembagaan 70 tahun yang berdampak pada pola pikir masyarakat.”

“Mereka ingin menciptakan ketidakstabilan di Sindh karena ini adalah salah satu provinsi paling sekuler di Pakistan,” tambahnya. Tentang dampak alat propaganda terhadap orang-orang, Greenwood berkata, “Sindh memiliki budaya sekuler dan mereka memiliki sentimen kebangsaan yang kuat, menganggap Sindhi sebagai satu bangsa. Kami memiliki Sindhi Hindu, Sindhi Jain, Sindhi Sikh, dan Sindhi Muslim. Jadi, jika mereka menciptakan persaingan agama dan diskriminasi agama, mereka sebenarnya dapat mengontrol Sindh dan menekan sentimen nasionalis Sindh”. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)