22 April 2024

Pakistan: Pengadilan Lahore menyatakan mantan Menteri Federal melarikan diri dalam kasus pencucian uang

2 min read

Pengadilan Lahore menyatakan mantan Menteri Federal Pakistan dan pemimpin Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) Moonis Elahi sebagai buronan dalam kasus pencucian uang pada hari Sabtu, lapor The Express Tribune. Tahun lalu, Badan Investigasi Federal (FIA) mendaftarkan kasus pencucian uang terhadap Elahi dan lainnya dalam kasus yang berkaitan dengan dugaan keterlibatannya dalam penipuan sebesar Rs 720 juta.

A lire en complément : Kebakaran hutan di luar Athena saat ratusan kobaran api melanda Yunani

Saat ini, mantan pimpinan PML-Q itu menghadapi dua kasus pencucian uang. Dia juga dituduh membawa miliaran rupee ke luar negeri secara ilegal, menurut The Express Tribune. Sesuai perintah pengadilan, proses pembekuan KTP, paspor, rekening bank, dan properti Elahi telah dimulai.

Selain itu, pengadilan meminta untuk memberikan informasi perjalanan Elahi, rekening bank, paspor, rincian kartu identitas dan alamat tempat tinggal yang benar, The Express Tribune melaporkan. Namun, Lingkaran Antikorupsi Punjab juga telah mengajukan kasus terhadap empat tersangka termasuk Elahi dan mengajukan gugatan ke pengadilan.

Sujet a lire : AS menjatuhkan sanksi atas deportasi paksa dan pemindahan anak-anak Ukraina

Menurut The Express Tribune, Investigasi juga menangkap dua rekan dekat Elahi, Nawaz Bhatti dan Mazhar Iqbal. Mereka ditangkap atas tuduhan memfasilitasi Elahi menggelapkan uang. FIA melaporkan bahwa kasus terhadap Elahi telah didaftarkan pada 11 Juni di bawah beberapa bagian termasuk penipuan dan pengiriman properti secara tidak jujur, pemalsuan untuk tujuan penipuan, Undang-Undang Anti-Pencucian Uang, 2010, tindakan yang dilakukan oleh beberapa orang sebagai kelanjutan dari niat bersama, dan hukuman untuk persekongkolan. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)