30 Mei 2024

Pakar hak asasi manusia menyerukan Dekade PBB yang kedua untuk Orang Keturunan Afrika

3 min read
Pakar hak asasi manusia menyerukan Dekade PBB yang kedua untuk Orang Keturunan Afrika

Pakar hak asasi manusia pada hari Rabu mendesak Majelis Umum PBB untuk mendeklarasikan Dekade Internasional Kedua untuk Orang Keturunan Afrika yang dimulai pada tahun 2025 karena diperlukan lebih banyak tindakan untuk memerangi rasisme dan intoleransi lainnya. Mereka menekankan bahwa lebih dari sebelumnya, dunia sangat membutuhkan umat manusia untuk bersatu dan berkolaborasi dalam semangat kesetaraan dan non-diskriminasi. “Hal ini menuntut kemauan politik untuk menghilangkan segala bentuk diskriminasi rasial, kesenjangan dan stratifikasi baik di tingkat domestik maupun internasional,” kata mereka dalam sebuah pernyataan. Untuk mencapai tujuan ini berarti kesenjangan di dalam dan di antara negara-negara harus dikurangi secara drastis, dan warisan kolonialisme, apartheid, perbudakan, dan genosida harus diselesaikan secara efektif, tambah mereka. ## ‘Penyebab kemanusiaan’ Majelis Umum mencanangkan tahun 2015 hingga 2024 sebagai Dekade Internasional untuk Keturunan Afrika, dengan tindakan di tingkat nasional, regional, dan global. Tujuannya termasuk meningkatkan rasa hormat, perlindungan dan pemenuhan semua hak asasi manusia dan kebebasan mendasar oleh masyarakat Keturunan Afrika, dan pengetahuan yang lebih besar tentang keragaman warisan, budaya dan kontribusi mereka kepada masyarakat. “Perjuangan orang-orang keturunan Afrika untuk mendapatkan pengakuan, keadilan dan pembangunan adalah perjuangan kemanusiaan,” kata para ahli. ## Pertahankan momentum Mereka mengatakan Dekade PBB, bersama dengan Konvensi Internasional tentang Penghapusan Diskriminasi Rasial dan Deklarasi dan Program Aksi Durban, telah memberikan kontribusi yang signifikan dalam memerangi rasisme, diskriminasi rasial, xenofobia, dan intoleransi terkait. Tweet URL > UNGeneva “Namun, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan momentum yang diperoleh harus dipertahankan,” kata mereka. Mereka mendesak Majelis Umum untuk mempertimbangkan pencanangan Dekade Internasional untuk Orang Keturunan Afrika yang kedua pada tahun 2025 hingga 2034, “dengan maksud untuk mengambil tindakan lebih lanjut guna mengatasi diskriminasi sistemik dan warisan masa lalu untuk mewujudkan pengakuan penuh, keadilan, dan pembangunan. untuk orang-orang keturunan Afrika di seluruh dunia.” ## ‘Diskriminasi yang meluas’ terus berlanjut Ke-13 ahli tersebut ditunjuk oleh Dewan Hak Asasi Manusia PBB dan bukan merupakan staf PBB, dan mereka juga tidak dibayar untuk pekerjaan mereka. Mereka mengeluarkan seruan mereka pada malam Hari Internasional untuk Orang Keturunan Afrika. Dalam pesannya pada Hari tersebut, Sekretaris Jenderal PBB António Guterres menyoroti “dampak besar” yang ditimbulkan oleh benua Afrika dan masyarakat keturunan Afrika terhadap perkembangan, keragaman dan kekayaan peradaban dan budaya dunia, yang merupakan warisan bersama dari negara-negara di dunia. umat manusia. “Pada saat yang sama, kami mengakui diskriminasi luas yang dihadapi oleh orang-orang keturunan Afrika di seluruh dunia, dan banyaknya hambatan yang mereka hadapi dalam mewujudkan hak asasi mereka sepenuhnya,” katanya. ## Mempromosikan kesetaraan, memerangi rasisme Dia mencatat bahwa beberapa tahun terakhir telah terjadi momentum baru untuk perubahan, berdasarkan gerakan anti-rasisme global pada tahun 2020. Jutaan orang turun ke jalan di kota-kota besar di seluruh dunia menyusul pembunuhan polisi terhadap George Floyd, seorang Pria Afrika-Amerika, bulan Mei itu. Guterres menunjuk inisiatif-inisiatif PBB, seperti pembentukan Mekanisme Pakar untuk Memajukan Keadilan dan Kesetaraan Rasial dalam konteks Penegakan Hukum, dan Forum Permanen Masyarakat Keturunan Afrika, sebagai bukti aspirasi kolektif diaspora Afrika. demi keadilan dan kesetaraan di seluruh dunia. Sekretaris Jenderal juga telah menjadikan anti-rasisme sebagai prioritas manajemen di PBB, di mana ia telah menunjuk seorang Penasihat Khusus dan tim yang bertugas mengawasi implementasi Rencana Aksi Strategis untuk Mengatasi Rasisme dan Mempromosikan Martabat untuk Semua. ## Seruan untuk bertindak “Hari ini, saat kita memperingati Hari Internasional untuk Orang Keturunan Afrika, saya mengulangi seruan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia untuk memanfaatkan peringatan 75 tahun diadopsinya Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia untuk mengumumkan dan mengambil langkah-langkah cepat dan tegas untuk memajukan kesetaraan dan memerangi rasisme, diskriminasi rasial, dan xenofobia,” katanya. Sekjen PBB mendesak negara-negara untuk mengambil langkah-langkah konkrit, dengan partisipasi penuh masyarakat keturunan Afrika dan komunitasnya, untuk mengatasi bentuk-bentuk diskriminasi rasial lama dan baru; dan untuk membongkar rasisme struktural dan institusional yang mengakar. “Hari ini dan setiap hari, kita harus terus bersuara menentang semua gagasan superioritas rasial, dan bekerja tanpa kenal lelah untuk membebaskan seluruh masyarakat dari dampak rasisme,” katanya.

Kunjungi Berita PBB untuk informasi lebih lanjut.

Cela peut vous intéresser : o que é e como usar inteligência artificial no WhatsApp