27 Mei 2024

Optimisme bantuan Ukraina menandai kembalinya Senat AS ke Washington

2 min read

Para pemimpin Senat AS dari Partai Demokrat dan Republik menyatakan dukungannya terhadap bantuan berkelanjutan untuk Ukraina pada hari Selasa, ketika anggota parlemen kembali ke Washington menghadapi tenggat waktu yang ketat untuk meloloskan rancangan undang-undang belanja negara.

Sujet a lire : Kasus PMLA Rs 200 cr: Delhi HC memberikan jaminan kepada Pooja Singh, ajudan dekat Leena Maria Paul

Presiden Joe Biden bulan lalu meminta Kongres untuk menyetujui pengeluaran tambahan sekitar $40 miliar, termasuk $24 miliar untuk Ukraina dan kebutuhan internasional lainnya, sebagai ujian atas kesediaan negara tersebut untuk terus mendukung Ukraina saat melawan penjajah Rusia. “Kita juga harus terus mendukung teman-teman kita di Ukraina, lebih dari sebelumnya, karena serangan balasan terhadap pasukan Putin sedang berlangsung,” kata pemimpin mayoritas Senat dari Partai Demokrat, Chuck Schumer, dalam pidato pembukaan Senat setelah reses pada bulan Agustus.

“Prioritas utama Senat harus menjaga keselamatan rakyat Amerika. Dan bulan ini kita akan memiliki kesempatan untuk melakukan hal itu dengan alokasi tambahan untuk prioritas keamanan nasional dan bantuan bencana yang mendesak,” kata pemimpin Partai Republik Mitch McConnell. “Kita perlu terus berinvestasi pada basis industri pertahanan Amerika, baik untuk mendukung mitra-mitra kita dalam perjuangan hari ini dan untuk membantu pasukan kita mencegah ancaman-ancaman di masa depan,” katanya.

A voir aussi : Foto mengerikan mengabadikan momen jamur parasit menyembur dari tubuh laba-laba besar

Penasihat keamanan nasional Biden, Jake Sullivan, mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih pada hari Selasa bahwa pemerintah bekerja sama dengan Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat mengenai paket bantuan tambahan, yang mencari pendanaan hingga akhir tahun 2023. Sullivan mengatakan pemerintah percaya bahwa mereka akan mampu mendapatkan pendanaan yang diperlukan. “Pembicaraan tersebut bersifat konstruktif, positif, substantif, dan kami mengantisipasi dapat mencapai paket yang baik sehingga Ukraina dapat memperoleh apa yang dibutuhkannya,” katanya.

Prospek permintaan tambahan Biden bisa jadi kurang cerah di DPR, di mana Partai Republik memegang mayoritas tipis dan beberapa kelompok sayap kanan, terutama yang paling dekat dengan mantan Presiden Partai Republik Donald Trump, mengkritik pendanaan AS untuk Kyiv. Permintaan Biden untuk bantuan Ukraina muncul ketika anggota parlemen menghadapi tenggat waktu 1 Oktober untuk meloloskan setidaknya rancangan undang-undang belanja jangka pendek atau menghadapi penutupan pemerintah yang memalukan.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)