27 Mei 2024

Obligasi Gabon dalam mata uang dolar merosot setelah militer mengatakan mereka merebut kekuasaan

2 min read

Obligasi Gabon dalam mata uang dolar turun sebanyak 14 sen pada hari Rabu setelah militer mengatakan mereka telah merebut kekuasaan di negara Afrika barat tersebut, menurut data Tradeweb. Jatuh tempo tahun 2025 mengalami penurunan paling besar, sebelum pulih sekitar 2 sen dan diperdagangkan turun 12,488 sen terhadap dolar pada 80,423 sen pada 0815 GMT. Dua obligasi yang jatuh tempo pada tahun 2031 turun sekitar 9 sen.

En parallèle : Pemimpin Kongres Sonia Gandhi akan bergabung dengan putranya Rahul di Srinagar pada hari Sabtu

Sekelompok perwira senior militer di Gabon mengaku telah merebut kekuasaan pada Rabu dini hari, beberapa menit setelah badan pemilu negara Afrika Tengah tersebut mengumumkan bahwa Presiden Ali Bongo telah memenangkan masa jabatan ketiga. Gabon menyelesaikan pertukaran “utang untuk alam” senilai $436 juta awal bulan ini, di mana mereka menukar sebagian Eurobonds tahun 2025 dan 2031 dengan “obligasi biru” yang jatuh tempo pada tahun 2038. Nilai tersebut turun 2,25 sen dolar menjadi 98 sen.

A lire également : PM Inggris Sunak meminta maaf atas pelanggaran kode yang 'tidak disengaja' atas saham istri Akshata di agen pengasuhan anak

“Risiko langsung bagi pemegang obligasi adalah penerapan sanksi yang memperumit masalah,” kata Charlie Robertson, Kepala Strategi Makro di FIM Partners. “Sanksi terhadap Mali tidak berdampak banyak karena Mali tidak begitu terhubung dengan perekonomian global. Namun jika Anda memberikan sanksi kepada Gabon, apakah hal itu mempersulit pembayaran? Saya rasa hal itu akan terjadi.”

Peristiwa ini akan merugikan seluruh penerbitan obligasi di Afrika Sub-Sahara, termasuk obligasi hijau dan biru, kata Robertson. Obligasi biru, yang dimaksudkan untuk menghasilkan penghematan bagi konservasi laut, memiliki asuransi risiko politik dari US Development Finance Corporation (DFC).

DFC dan The Nature Conservancy, sebuah organisasi lingkungan hidup AS yang memberikan nasihat mengenai kesepakatan tersebut, tidak segera menanggapi permintaan komentar. Bank of America, yang mengatur kesepakatan itu, menolak berkomentar. (Laporan Oleh Libby George dan Rachel Savage; Disunting oleh Amanda Cooper dan Conor Humphries)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)