30 Mei 2024

Obat oral pilihan utama untuk pengobatan multiple sclerosis: Studi

2 min read

Para peneliti dari Universitas Rutgers telah menemukan bahwa kebanyakan orang dengan multiple sclerosis (MS) memilih obat oral untuk mengatasi kondisi neurologis kronis dan memburuk mereka. Ini mungkin karena beberapa elemen, seperti promosi konsumen, kemudahan penggunaan, dan dukungan perusahaan asuransi.

A découvrir également : Meta merencanakan versi berbayar dari Facebook dan Instagram. Alasannya, untuk menenangkan regulator UE, menurut NYT

“Sementara dua terapi injeksi yang dikenal sebagai injeksi platform, pernah menjadi andalan pengobatan multiple sclerosis, penelitian kami menunjukkan terapi oral menjadi pengobatan utama untuk multiple sclerosis pada tahun 2020,” kata Mackenzie Henderson, seorang peneliti postdoctoral di Rutgers Institute for Health, Health Care Policy and Aging Research (IFH) dan penulis utama studi tersebut. “Penyelidikan kami menawarkan langkah penting dalam memahami lanskap pengobatan yang berkembang untuk MS di antara orang dewasa dan anak-anak AS,” katanya.

Studi yang dipublikasikan di JAMA Neurology, memeriksa sampel besar dan beragam dari orang dewasa dan anak-anak yang diasuransikan secara komersial di Amerika Serikat untuk mengevaluasi tren dalam penggunaan terapi antara tahun 2001 dan 2020 untuk pasien dengan MS, gangguan neurologis kronis dan progresif dan penyebab utama kecacatan nontraumatik di antara orang dewasa muda dan paruh baya. Pada tahun 2000, ada dua obat yang disetujui untuk pengobatan MS di AS, tetapi selama 20 tahun terakhir, lebih dari 10 obat baru telah disetujui, menurut para peneliti.

Sujet a lire : Kromosom Y manusia akhirnya telah diurutkan sepenuhnya, 20 tahun setelah rancangan pertama

Penelitian tentang bagaimana persetujuan ini telah mengubah praktik klinis masih terbatas. Studi Rutgers menunjukkan terapi suntik menyumbang hampir 100 persen obat untuk pasien MS pada tahun 2001, tetapi pada tahun 2020 menurun menjadi sekitar 25 persen, dengan terapi oral meningkat tajam setelah diperkenalkan pada tahun 2010. Menggunakan data klaim komersial dari lebih dari 100.000 pasien dengan MS antara tahun 2001 dan 2020, para peneliti menganalisis tren pengobatan suntik, infus dan oral.

Mereka menemukan bahwa obat-obatan oral meningkat tajam dalam popularitas menjadi pengobatan yang lebih disukai untuk pasien MS daripada perawatan infus dan injeksi. Terapi infus tetap rendah serapannya, terhitung sekitar 8 persen dari inisiasi terapi pada tahun 2020, dan penggunaan terapi injeksi platform menurun hampir 74 persen selama periode penelitian, menurut para peneliti.

“Terlepas dari ketersediaan dan kemanjuran terapi infus untuk multiple sclerosis, kami menemukan bahwa pemanfaatannya tetap relatif rendah selama periode penelitian,” kata Chintan Dave, anggota fakultas di Pusat Farmakoepidemiologi dan Ilmu Pengobatan (PETS) di IFH, asisten profesor di Rutgers Ernest Mario School of Pharmacy dan penulis senior studi tersebut. “Hal ini mungkin disebabkan oleh beberapa faktor yang berkontribusi terhadap keputusan perawatan ini oleh pasien dan dokter, termasuk preferensi untuk terapi oral yang lebih nyaman, pengenalan opsi infus yang relatif baru, dan pertimbangan keamanan dan biaya,” tambahnya.

Para peneliti mengatakan lebih lanjut penyelidikan ini menawarkan langkah penting dalam memahami lanskap pengobatan yang berkembang untuk pasien MS dan penelitian di masa depan harus mengevaluasi dampak terapi baru saat mereka muncul. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)