30 Mei 2024

NIA melakukan penggerebekan di TN dalam kasus pembunuhan Ramalingam, mengumumkan hadiah uang tunai

2 min read

Badan Investigasi Nasional, Minggu, menggerebek 21 lokasi di Tamil Nadu dalam kasus konspirasi Front India 2019 yang terkait dengan pembunuhan seseorang yang diduga memprotes perpindahan agama secara paksa, kata seorang pejabat.

Cela peut vous intéresser : Biggar pemain Rugby-Welsh akan pensiun dari tugas internasional setelah Piala Dunia

Ramalingam dibunuh secara brutal pada 5 Februari 2019 di Paku Vinayakam Thoppu, Thanjavur, yang diduga dilakukan oleh anggota dan pengurus PFI, yang bersekongkol dalam penyerangan tersebut.

Penggerebekan dilakukan di rumah dan tempat tinggal lima Proclaimed Offenders (POs) yang melarikan diri dan tersangka pejabat dari kelompok terlarang termasuk Nellai Mubarak, yang juga presiden negara bagian SDPI.

A lire en complément : Cadangan devisa India turun USD 7,27 miliar menjadi USD 594,88 miliar

Orang lain yang rumahnya digerebek termasuk terdakwa yang melarikan diri Mohammed Ali Jinna, Abdul Majith, Bhurkhanudeen, Shahul Hameed dan Nafeel Hassan, kata juru bicara NIA.

NIA telah mengumumkan hadiah sebesar Rs 5 lakh bagi siapa pun yang memberikan informasi yang mengarah pada penangkapan salah satu dari lima orang yang melarikan diri, kata pejabat tersebut, menambahkan penuntutan terhadap orang lain yang telah ditangkap dalam kasus tersebut saat ini sedang berlangsung.

NIA telah mengajukan tuntutan terhadap 18 terdakwa, termasuk lima orang yang melarikan diri, di hadapan pengadilan khusus di Chennai. Badan tersebut telah menyatakan tersangka yang melarikan diri sebagai Pelanggar yang Dinyatakan.

“Penggerebekan terakhir, di distrik Thanjavur, Madurai, Tirunelveli, Tirupur, Villupuram, Trichy, Pudukottai, Coimbatore dan Mayiladuthurai, menyebabkan penyitaan beberapa perangkat digital (ponsel, kartu SIM dan kartu memori) dan dokumen,” kata juru bicara itu.

Dia mengatakan orang-orang yang dituduh membunuh Ramalingam dalam “cara yang sangat kejam” karena dia keberatan dengan konversi paksa orang-orang yang kurang mampu oleh “Tim Dakwah atau tim dakwah yang dikirim dari Arivagam, Theni (sekarang dilampirkan sebagai hasil terorisme berdasarkan pasal 25 Undang-Undang UA(P)”). Menurut investigasi NIA, kekerasan itu “dihasut” untuk menanamkan rasa takut di antara para penentang pakaian tersebut untuk membuat perpecahan di antara komunitas dengan menghasut kebencian dan kekerasan komunal. PFI dinyatakan sebagai ‘asosiasi yang melanggar hukum’ di bawah UAPA oleh pemerintah pusat pada 28 September tahun lalu.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)