27 Mei 2024

Nenek moyang manusia dan kera muncul di Eropa, bukan di Afrika, demikian klaim penelitian yang kontroversial

5 min read

Nenek moyang kera dan manusia yang baru diidentifikasi, Turki Anadoluvius. (Kredit gambar: Sevim-Erol, A., Begin, DR, Sözer, Ç.S. dkk., Universitas Toronto, EurekAlert)

Fosil kera yang ditemukan di Turki mungkin secara kontroversial menunjukkan bahwa nenek moyang kera dan manusia Afrika pertama kali berevolusi di Eropa sebelum bermigrasi ke Afrika, kata tim peneliti dalam sebuah studi baru.

A lire en complément : Nazara Tech akan mengumpulkan Rs 100 cr dari Kamath Associates, NKSquared

Usulan tersebut bertentangan dengan pandangan konvensional bahwa hominin – kelompok yang mencakup manusia, kera Afrika (simpanse, bonobo, dan gorila) serta fosil nenek moyang mereka – hanya berasal dari Afrika.

Namun, penemuan beberapa fosil hominin di Eropa dan Anatolia (sekarang Turki) telah mengarahkan beberapa peneliti berpendapat bahwa hominin pertama kali berevolusi di Eropa. Pandangan ini menunjukkan bahwa hominin kemudian menyebar ke Afrika antara 7 juta dan 9 juta tahun yang lalu.

Sujet a lire : “Senang atas pencapaian yang luar biasa”: Sonia Gandhi menulis kepada kepala ISRO tentang keberhasilan Chandrayaan-3

Pelajari rekan penulis senior David Mulaiseorang ahli paleoantropologi di Universitas Toronto, mengklarifikasi bahwa yang mereka bicarakan adalah nenek moyang hominin yang sama, dan bukan tentang garis keturunan manusia setelah ia menyimpang dari nenek moyang hominin. simpanse dan bonobo, kerabat terdekat kita yang masih hidup.

“Sejak perbedaan itu, sebagian besar sejarah evolusi manusia terjadi di Afrika,” kata Begun kepada 45Secondes.fr. “Kemungkinan besar juga garis keturunan simpanse dan manusia berbeda satu sama lain di Afrika.”

Dalam studi baru tersebut, para peneliti menganalisis fosil kera yang baru diidentifikasi dari situs Çorakyerler berusia 8,7 juta tahun di Anatolia tengah. Mereka menjuluki spesies tersebut Turki Anadoluvius. “Anadolu” adalah kata Turki modern untuk Anatolia, dan “turk” mengacu pada Turki.

Fosil menunjukkan hal itu A. kalkun kemungkinan beratnya sekitar 110 hingga 130 pon (50 hingga 60 kilogram), atau kira-kira seberat simpanse jantan besar.

Terkait: Seperti apa nenek moyang terakhir antara manusia dan kera?

Berdasarkan fosil hewan lain yang ditemukan di sampingnya – seperti jerapah, babi hutan, badak, kijang, zebra, gajah, landak, dan hyena – serta bukti geologi lainnya, para peneliti menduga bahwa kera yang baru ditemukan ini hidup di hutan kering, lebih banyak lagi. seperti tempat tinggal manusia purba di Afrika, bukan di hutan tempat kera besar modern. A. kalkunRahangnya yang kuat dan giginya yang besar dan berenamel tebal menunjukkan bahwa ia mungkin memakan makanan yang keras atau keras seperti akar-akaran, jadi A. kalkun mungkin menghabiskan banyak waktu di lapangan.

Dalam studi baru ini, para ilmuwan fokus pada sebagian tengkorak yang terpelihara dengan baik yang ditemukan di situs tersebut pada tahun 2015. Fosil ini mencakup sebagian besar struktur wajah dan bagian depan tempurung otak, area tempat otak berada – fitur yang membantu tim. menghitung hubungan evolusi.

“Saya dapat merekonstruksi dan melihat untuk pertama kalinya wajah nenek moyang kita yang belum pernah dilihat siapa pun sebelumnya,” kata Begun.

Para peneliti menyarankan hal itu A. kalkun dan fosil kera lainnya dari daerah sekitar, seperti Ouranopithecus di Yunani dan Turki dan Graecopithecus di Bulgaria, membentuk sekelompok hominin awal. Hal ini mungkin menunjukkan bahwa hominin paling awal muncul di Eropa dan Mediterania bagian timur. Secara khusus, tim tersebut berpendapat bahwa kera kuno Balkan dan Anatolia berevolusi dari nenek moyang di Eropa Barat dan Tengah.

Pertanyaan evolusioner

Penggalian Turki Anadoluvius fosil di Turki. (Kredit gambar: Ayla Sevim-Erol, Universitas Toronto, EurekAlert)

Satu pertanyaan yang muncul dari temuan ini adalah mengapa, jika hominin muncul di Eropa, mereka tidak lagi ada di sana, kecuali manusia yang baru tiba, dan mengapa hominin purba tidak juga menyebar ke Asia, kata Begun.

“Evolusi tidak dapat diprediksi,” kata Begun. “Hal ini terjadi ketika serangkaian peristiwa yang tidak berhubungan dan acak berinteraksi. Kita dapat berasumsi bahwa kondisinya tidak tepat bagi kera untuk pindah ke Asia dari Mediterania timur pada akhir Miosen, namun kondisi tersebut tepat untuk penyebarannya ke Afrika.”

Mengenai mengapa “kita tidak menemukan kera Afrika di Eropa saat ini, spesies menjadi punah sepanjang waktu,” kata Beginn.

Begun juga memperingatkan bahwa dia tidak ingin penelitian ini disalahartikan atau disalahgunakan untuk menunjukkan bahwa Eurasia adalah hal yang paling penting dalam evolusi manusia. Sebaliknya, “kita perlu mengetahui di mana nenek moyang kera dan manusia Afrika berevolusi sehingga kita dapat mulai memahami keadaan evolusi ini,” katanya. “Antara 14 juta hingga 7 juta tahun yang lalu, wilayah tempat kera ditemukan di Eropa, Asia, dan Afrika berbeda secara ekologis, sama seperti banyak wilayah di benua ini yang berbeda saat ini. Mengetahui kondisi ekologi tempat nenek moyang kita berevolusi sangat penting untuk memahami asal usul kita.”

Pandangan yang berbeda

Situs penggalian Çorakyerler. (Kredit gambar: Ayla Sevim-Erol, Universitas Toronto, EurekAlert)

Penemuan baru ini “memperluas pemahaman kita tentang kelompok yang tampaknya berkerabat dekat dengan kera dan manusia Afrika yang masih hidup.” Christopher Gilbertseorang ahli paleoantropologi di Hunter College of City University of New York yang tidak berpartisipasi dalam penelitian ini, mengatakan kepada 45Secondes.fr.

Namun, Gilbert mencatat bahwa analisis komprehensif baru-baru ini terhadap fosil kera besar dan hominin awal – kelompok yang mencakup manusia dan spesies punah yang memiliki kekerabatan lebih dekat dengan manusia dibandingkan hewan lainnya – tidak mendukung argumen bahwa hominin berasal dari Eropa.

“Banyak ahli lain yang menyelidiki hubungan evolusi fosil dan kera besar yang masih hidup dengan menggunakan metode yang lebih modern dan mencakup lebih banyak lagi [groups] menemukan bahwa banyak kera Eropa bercabang sebelum orangutan, sehingga kemungkinan besar mereka adalah kerabat jauh kera besar Afrika dan manusia yang masih hidup,” kata Gilbert.

“Lebih jauh lagi, analisis yang lebih komprehensif ini menunjukkan bahwa kera juga menyukainya Anadoluvius kemungkinan besar mereka adalah imigran baru ke Mediterania dari Afrika dibandingkan bermigrasi kembali ke Afrika,” tambah Gilbert.

Seperti fosil hominin A. kalkun tidak ditemukan di Afrika terutama karena “kita memiliki catatan fosil Afrika yang buruk secara umum selama ini,” kata Gilbert. “Saya teringat akan aksioma paleontologis lama — ‘tidak adanya bukti bukanlah bukti ketidakhadiran.'”

Namun, Begun berpendapat bahwa tidak adanya fosil hominin di Afrika menunjukkan dan mendukung gagasan bahwa hominin berasal dari tempat lain.

Bagaimanapun, Begun dan Gilbert mencatat bahwa penelitian lapangan di Afrika dan Eurasia di masa depan untuk mencari fosil kera berpotensi membantu memperjelas masalah ini.

Para ilmuwan merinci temuan mereka pada 23 Agustus di jurnal Communications Biology.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?