16 April 2024

NATO, Ukraina untuk membahas masalah biji-bijian Laut Hitam atas permintaan Zelenskiy

2 min read

NATO dan Ukraina akan membahas keamanan di Laut Hitam minggu depan, terutama operasi koridor ekspor biji-bijian, atas permintaan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy, kata aliansi Barat pada Sabtu.

A voir aussi : Bank makanan Perancis mengatakan pemerintah harus berbuat lebih banyak untuk mengatasi inflasi

Juru bicara NATO Oanu Lungescu mengatakan Dewan NATO-Ukraina, yang dibentuk pada KTT aliansi bulan ini, akan membahas situasi setelah penarikan Rusia dari kesepakatan lama yang mengawasi ekspor biji-bijian dari pelabuhan Ukraina. Zelenskiy mengatakan dia telah meminta pertemuan itu dalam percakapan telepon dengan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg.

Lungescu mengatakan kedua pria itu membahas penarikan Rusia dari kesepakatan itu dan “upaya berkelanjutannya untuk mempersenjatai makanan, yang memengaruhi jutaan orang yang rentan di seluruh dunia”. Pertemuan itu, kata dia, akan berlangsung di tingkat duta besar. Pertemuan pengukuhan dewan tersebut, pada KTT NATO di Vilnius, dihadiri oleh para kepala negara atau pemerintahan.

En parallèle : Para ilmuwan menemukan 'singularitas' aneh yang bertanggung jawab atas jenis superkonduktivitas eksotik

Zelenskiy, dalam pidato video malamnya, telah mengatakan sebelumnya bahwa dewan membawa kerja sama dengan NATO “ke tingkat baru yang lebih maju, Dewan NATO-Ukraina, dan mekanisme ini dapat berdampak. “Saya mengusulkan kepada Jens agar dewan segera diadakan tanpa penundaan untuk konsultasi krisis yang relevan. Pertemuan akan berlangsung dalam beberapa hari mendatang. Kita bisa mengatasi krisis keamanan di Laut Hitam.”

Rusia mengatakan telah menarik diri dari perjanjian tersebut dengan alasan bahwa negara-negara Barat telah mengabaikan tuntutannya untuk memastikan ekspor makanan dan pupuk Moskow. Moskow mengatakan kapal yang menuju ke pelabuhan Laut Hitam Ukraina dapat dianggap sebagai sasaran militer. Kepala bantuan PBB mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB pada hari Jumat bahwa lonjakan harga gandum sejak Rusia keluar dari kesepakatan “berpotensi mengancam kelaparan dan lebih buruk lagi bagi jutaan orang.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)