27 Mei 2024

NASA melakukan uji jatuh penting menjelang kedatangan sampel asteroid OSIRIS-REx pada 24 September

3 min read

NASA sedang menyelesaikan persiapannya untuk pendaratan sampel asteroid berharga di Bumi bulan depan.

Dans le meme genre : PENAWARAN PAGI EROPA-Beijing mencoba cara baru untuk mengangkat pasar yang hampir mati

Tim dari misi OSIRIS-REx badan tersebut melakukan tes penting pada hari Rabu (30 Agustus), mengambil kapsul tiruan yang jatuh ke Bumi di Test and Training Range milik Departemen Pertahanan AS, di gurun sebelah barat Salt Lake City.

Di sinilah kapsul sampel asli OSIRIS-REx, yang berisi sekitar 8,8 ons (250 gram) material dari asteroid dekat Bumi Bennu, akan mendarat pada 24 September.

A lire en complément : 'Masalah teknis' lalu lintas udara Inggris menyebabkan penundaan di seluruh Eropa

“Kita sekarang tinggal beberapa minggu lagi untuk menerima sepotong sejarah tata surya di Bumi, dan uji jatuh yang sukses ini memastikan kita siap,” kata Nicola Fox, administrator asosiasi Direktorat Misi Sains NASA di Washington, dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

“Bahan murni dari asteroid Bennu akan membantu menjelaskan pembentukan tata surya kita 4,5 miliar tahun yang lalu, dan bahkan mungkin tentang bagaimana kehidupan di Bumi dimulai,” tambah Fox.

Terkait: Pengambilan sampel yang dramatis menunjukkan asteroid Bennu tidak seperti yang diperkirakan para ilmuwan

OSIRIS-REx diluncurkan pada bulan September 2016, dengan misi mempelajari dan mengambil sampel dari Bennu, sebuah asteroid yang berpotensi berbahaya dengan lebar sekitar 1.650 kaki (500 meter).

Pesawat ruang angkasa tersebut tiba di Bennu pada bulan Desember 2018. Ia kemudian mengamati asteroid tersebut dari dekat selama hampir dua tahun, mengukur batuan tersebut dan mencari tempat yang baik untuk masuk dan mengambil sampel.

Momen itu tiba di bulan Oktober 2020, dan hadir dengan sedikit drama dan kejutan.

“Kami pikir pasti kami akan mendarat di permukaan padat – ini adalah asteroid, itu adalah batu dari luar angkasa – namun sebenarnya responsnya lebih seperti cairan, seperti jika Anda menjatuhkan diri ke dalam lubang bola di sebuah lubang. taman bermain anak-anak,” kata peneliti utama OSIRIS-REx Dante Lauretta, dari Universitas Arizona, dalam konferensi pers pada hari Rabu.

“Kabar baiknya adalah, karena permukaannya yang sangat lembut, kami mengumpulkan material dalam jumlah besar,” tambahnya.

Materi tersebut kini terbang ke Bumi melalui OSIRIS-REx, yang merupakan singkatan dari “Origins, Spectral Interpretation, Resource Identification, and Security–Regolith Explorer”. Tim misi telah berlatih untuk kedatangannya selama beberapa waktu, melakukan serangkaian tes pada musim semi dan musim panas ini. Pemulihan kapsul pada hari Rabu adalah bagian dari praktik besar terakhir yang dijalankan, kata pejabat NASA.

Setelah kapsul mendarat, kapsul tersebut akan diangkut ke ruangan bersih di wilayah militer Utah, tempat kapsul tersebut akan diproses. Materi Bennu kemudian akan dikirim ke Johnson Space Center NASA di Houston, untuk dikurasi.

Selama beberapa bulan dan tahun mendatang, sebagian material asteroid ini akan dikirim ke ilmuwan di seluruh dunia, yang akan mempelajarinya untuk mendapatkan petunjuk tentang bagaimana tata surya kita terbentuk dan berevolusi.

Para peneliti juga akan mencari bukti adanya molekul organik, bahan penyusun kehidupan yang mengandung karbon. Asteroid kaya karbon seperti Bennu diperkirakan telah mengirimkan sebagian besar materi ini ke planet kita, bersama dengan banyak air, melalui dampaknya sejak lama.

Omong-omong, OSIRIS-REx tidak akan mendarat di Bumi bulan depan: Wahana ini akan terus terbang, dalam misi diperpanjang untuk menjelajahi asteroid Apophis.

OSIRIS-REx dijadwalkan tiba di Apophis – seperti Bennu, asteroid yang berpotensi berbahaya – pada tahun 2029.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?