19 April 2024

NASA bekerja untuk membangun dan menjalankan stasiun ruang angkasa swasta sebelum ISS pensiun pada tahun 2030

3 min read

SEATTLE — Dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) yang dijadwalkan akan pensiun pada tahun 2030, NASA menempatkan penekanan besar pada peralihan mulus ke stasiun ruang angkasa swasta masa depan di orbit rendah Bumi. Banyak detail transisi itu masih dikerjakan, kata pejabat agensi.

Lire également : Pembunuhan ganda: MA mengizinkan mantan anggota parlemen Bihar Prabhunath Singh hadir secara virtual pada 1 September untuk sidang mengenai jumlah hukuman

“Alasan ini sangat penting adalah karena kami percaya bahwa dampak dari celah akan mengganggu,” kata direktur ISS, Robyn Gatens, saat diskusi panel di Konferensi Penelitian dan Pengembangan Stasiun Luar Angkasa Internasional awal bulan ini.

Beberapa pemain kunci yang dapat terpengaruh oleh “celah” itu termasuk para ilmuwan yang ingin mengirim eksperimen penelitian ke luar angkasa serta penyedia transportasi awak dan kargo. Mengingat periode transisi dua tahun yang diharapkan NASA, penerus komersial harus beroperasi pada tahun 2028 untuk mencegah komplikasi semacam itu.

Avez-vous vu cela : Sprinter Amlan Borgohain akan berada di tim India untuk Asian Games: Ketua AFI

Untuk merencanakan peralihan penelitian dan operasi yang lancar ke stasiun ruang angkasa swasta pada tahun 2030, Kantor Kebijakan Sains dan Teknologi Gedung Putih mengeluarkan strategi pada bulan Maret tahun ini yang menguraikan rencana tindakan. Tujuan utama kebijakan tersebut adalah agar AS memimpin dalam “pasar baru yang dijalankan oleh perusahaan komersial dan swasta yang terlibat dalam LEO”, yang pada akhirnya memungkinkan NASA untuk mempertahankan “kehadiran AS tanpa gangguan” di orbit rendah Bumi.

Terkait: NASA mencari pos terdepan swasta untuk dibangun di atas warisan Stasiun Luar Angkasa Internasional

“Alasan kami di tingkat Gedung Putih mengeluarkan kebijakan tentang topik ini tahun ini adalah untuk mempersiapkan tujuh tahun sebelumnya, sehingga kami tidak perlu merencanakan skenario di mana ada celah,” Ezinne Uzo-Okoro, asisten direktur untuk kebijakan luar angkasa di Kantor Kebijakan Sains dan Teknologi Gedung Putih, dalam konferensi tersebut.

Karena layanan stasiun ruang angkasa komersial masih merupakan pasar yang belum terbukti, melakukan transisi yang mulus seperti itu bukannya tanpa tantangan. Misalnya, para ahli perlu khawatir tentang hal-hal seperti biaya teknis dan risiko penjadwalan dalam hal desain dan pengembangan platform stasiun luar angkasa, kata John Mulholland, manajer program Boeing untuk program ISS, pada konferensi tersebut. “Mereka akan sampai di sana tetapi itu tidak akan mudah.”

Mulholland juga menggarisbawahi perlunya meningkatkan anggaran untuk United States Deorbit Vehicle (USDV), sebuah pesawat ruang angkasa yang diperkirakan akan berlabuh di ISS sebelum melakukan deorbit yang aman dan urutan masuk kembali ke Bumi. (NASA diharapkan memberikan kontrak untuk desain dan produksi kendaraan ini pada Maret 2024).

Dana baru juga kemungkinan akan digunakan untuk peningkatan yang secara signifikan meningkatkan kemampuan sains instrumen fisika di ISS yang memburu materi gelap, sinar kosmik, dan galaksi antimateri. Detektor, yang dikenal sebagai Alpha Magnetic Spectrometer (AMS), dipasang sebagai modul eksternal di ISS pada tahun 2011. Peningkatannya diharapkan untuk mengambil seluruh penerbangan kargo, yang “layak ditambah dalam anggaran ke depan,” Mulholland dikatakan.

Dengan sebagian besar penelitian di ISS didanai oleh pemerintah federal, dan Undang-Undang Tanggung Jawab Fiskal 2023 menangguhkan plafon utang hingga akhir 2024, “kita akan menghadapi siklus anggaran yang sulit dalam waktu dekat,” katanya.

Angela Hart, manajer program Commercial Low Earth Orbit Destinations (CLD) NASA, mengatakan badan antariksa itu akan meneruskan keahliannya dalam teknologi kepada penyedia stasiun ruang angkasa swasta, tetapi tanggung jawab dan keterlibatan seperti itu akan berkurang karena yang terakhir menemukan pijakan yang lebih pasti. Selama tahun depan, NASA akan fokus bekerja dengan mitra dan komunitas sains untuk menghindari pembengkakan biaya dan masalah jadwal, jelasnya saat berbicara pada 3 Agustus.

Setelah ISS pensiun pada 2030, NASA kemungkinan akan mengoperasikan laboratorium nasional yang akan mendukung berbagai platform komersial. Meskipun detailnya sedikit, Lab Nasional LEO, yang masih merupakan nama kerja yang mengacu pada “orbit rendah Bumi”, diharapkan mewakili semua penelitian yang disponsori pemerintah yang akan dilakukan pada kombinasi stasiun ruang angkasa swasta yang tersedia.

“Idenya adalah platform agnostik. Jadi ini bukan satu tempat, bukan satu laboratorium,” kata Gatens. “Satu prinsip yang sangat penting yang kami lihat adalah perlu mendukung tetapi tidak bersaing dengan platform komersial dan penyedia layanan.”

Saat ini, mitra ISS termasuk Jepang, Kanada, dan Badan Antariksa Eropa (ESA) telah berkomitmen untuk mendukung ISS hingga operasi pensiun bertahap yang direncanakan untuk tahun 2030. Rusia telah mengonfirmasi dukungannya hanya hingga tahun 2028, namun setelah itu akan fokus pada pembangunannya. stasiun ruang angkasa orbit sendiri, yang modul pertamanya diharapkan diluncurkan pada 2027.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?