22 April 2024

Muak mendengar tentang rekor panas? Para ilmuwan mengatakan angka-angka itu melukiskan kisah dunia yang menghangat

5 min read

Musim panas 2023 berperilaku seperti rekaman rusak tentang rekaman rusak.

A lire aussi : Tembok Romawi kuno yang ditemukan di Pegunungan Alpen Swiss adalah 'sensasi arkeologi'

Hampir setiap organisasi pelacak iklim besar menyatakan Juni sebagai Juni terpanas yang pernah ada. Kemudian 4 Juli menjadi hari terpanas di dunia, meskipun secara tidak resmi, menurut Penganalisis Iklim Universitas Maine. Itu dengan cepat diambil alih oleh 5 Juli dan 6 Juli. Berikutnya adalah minggu terpanas, sedikit lebih resmi, dicap ke dalam buku oleh Organisasi Meteorologi Dunia dan Badan Meteorologi Jepang.

Dengan rekor cuaca ekstrem musim panas yang mendominasi berita, ahli meteorologi dan ilmuwan mengatakan catatan seperti ini memberikan gambaran sekilas tentang gambaran besar: planet yang menghangat disebabkan oleh perubahan iklim. Ini adalah gambar yang muncul dalam warna merah dan ungu cerah yang mewakili panas di peta cuaca harian online, di surat kabar, dan di televisi.

A lire ├ęgalement : Militer Ukraina mengatakan enam prajurit tewas dalam insiden helikopter

Di luar peta dan jumlahnya adalah bahaya nyata yang membunuh. Lebih dari 100 orang tewas dalam gelombang panas di Amerika Serikat dan India sejauh musim panas ini. Catatan sangat penting bagi orang yang merancang infrastruktur dan bekerja di bidang pertanian karena mereka perlu merencanakan skenario terburuk, kata Russell Vose, direktur kelompok analisis iklim untuk National Oceanic and Atmospheric Administration. Dia juga memimpin komite catatan nasional.

Dalam 30 hari terakhir, hampir 5.000 rekor panas dan curah hujan telah dipecahkan atau diikat di AS dan lebih dari 10.000 rekor dibuat secara global, menurut NOAA. Kota-kota Texas saja telah menetapkan 369 rekor suhu tinggi setiap hari sejak 1 Juni.

Sejak tahun 2000, AS telah menetapkan rekor panas dua kali lebih banyak daripada rekor dingin.

“Rekaman kembali ke akhir abad ke-19 dan kita dapat melihat bahwa telah terjadi peningkatan suhu satu dekade ke dekade,” kata Gavin Schmidt, direktur Institut Goddard NASA untuk Studi Luar Angkasa, penjaga catatan iklim badan tersebut. “Apa yang terjadi sekarang tentu meningkatkan kemungkinan bahwa 2023 akan menjadi tahun terpanas. Perhitungan saya menunjukkan bahwa saat ini ada peluang 50-50.” Semakin besar wilayah geografis dan semakin lama rentang waktu di mana catatan dibuat, semakin besar kemungkinan kondisinya mewakili perubahan iklim daripada cuaca harian. Jadi Juni global terpanas “sangat tidak mungkin” terjadi tanpa perubahan iklim, berbeda dengan rekor harian satu kota, kata ahli klimatologi negara bagian Texas John Nielsen-Gammon.

Namun, beberapa kekhususan lokal sangat mencolok: Death Valley telah menggoda musim panas ini dengan suhu terpanas dalam sejarah modern, meskipun rekor 134 derajat Fahrenheit (56,7 Celcius) masih diperdebatkan. Phoenix menjadi berita utama di antara kota-kota besar AS pada hari Selasa ketika itu menandai hari ke-19 berturut-turut dari mega panas yang tak henti-hentinya: 110 derajat Fahrenheit (43,3 Celcius) atau lebih. Itu terus berlanjut, mencapai hari ke-22 berturut-turut pada hari Jumat. Panas siang hari disertai dengan rekor malam yang tidak pernah turun di bawah 90 Fahrenheit (32,2 Celcius).

“Semua orang tertarik pada ekstrem,” kata Vose. “Ini seperti Guinness Book of World Records. Sifat manusia tertarik pada hal-hal ekstrem karena penasaran.” Tapi angkanya bisa cacat dalam apa yang mereka gambarkan.

Komunitas ilmiah “tidak benar-benar memiliki kosa kata untuk mengomunikasikan seperti apa rasanya,” kata ilmuwan iklim Universitas Stanford, Chris Field, yang ikut memimpin laporan PBB pada tahun 2012 yang memperingatkan bahaya cuaca ekstrem dari perubahan iklim.

“Saya tidak berpikir itu menangkap perasaan manusia, tetapi itu benar-benar menggarisbawahi bahwa kita hidup di dunia yang berbeda,” kata Field tentang rekaman itu.

Pikirkan statistik individu sebagai sapuan kuas dalam lukisan iklim dunia, kata ilmuwan iklim Universitas Cornell, Natalie Mahowald. Jangan terpaku pada nomor tertentu.

“Detail tentu saja penting, tetapi hal yang paling penting, terutama untuk lukisan impresionis, adalah saat Anda mundur dan melihat semua yang terjadi,” kata Mahowald.

Dia dan ilmuwan iklim lainnya mengatakan pemanasan jangka panjang dari pembakaran batu bara, minyak, dan gas alam adalah penyebab utama kenaikan suhu, bersamaan dengan dorongan sesekali dari pemanasan El Nino alami di seluruh bagian Pasifik, seperti yang dialami planet ini tahun ini.

El Nino adalah pemanasan sementara alami di beberapa bagian Pasifik yang mengubah pola cuaca di seluruh dunia dan menambah dorongan panas ekstra. El Nino terbentuk pada bulan Juni dan para ilmuwan mengatakan yang satu ini terlihat kuat. Selama tiga tahun sebelumnya, sisi dingin El Nino, La Nina, meredam sedikit panas yang disebabkan oleh manusia. Super El Nino melonjakkan suhu global pada tahun 1998, kemudian diikuti oleh pemanasan yang lebih sedikit dan bahkan beberapa suhu datar selama beberapa tahun hingga El Nino besar berikutnya, kata Mahowald. Cuaca tidak akan memburuk setiap tahun dan itu seharusnya tidak menjadi harapan umum, tetapi akan meningkat dalam jangka panjang, katanya.

Richard Rood dari University of Michigan pernah membuat blog tentang catatan iklim untuk Weather Underground, tetapi pada tahun 2014 dia muak dengan cuaca ekstrem baru yang terus-menerus dan berhenti.

“Saya pikir kita perlu menjauh dari sensasionalisme yang memecahkan rekor semacam itu pada tingkat tertentu dan benar-benar bekerja keras,” katanya, membahas kebutuhan orang untuk beradaptasi dengan dunia yang lebih hangat dan serius untuk memangkas emisi yang menyebabkan cuaca lebih panas dan lebih ekstrem.

NOAA melacak pengamatan cuaca dari puluhan ribu stasiun di seluruh AS dan perhitungan globalnya menggabungkan data dari lebih dari 100.000 stasiun, kata Vose.

Ketika catatan itu masuk, agensi memeriksa kualitasnya dan menghitung di mana jumlahnya sesuai secara historis. Pusat Informasi Lingkungan Nasional NOAA di North Carolina adalah wasit catatan nasional, sementara kantor Layanan Cuaca Nasional setempat menanganinya untuk masing-masing kota, kata Vose. Komite internasional khusus berurusan dengan rekor dunia dan, kadang-kadang, para ilmuwan tidak setuju dengan keandalan data berusia 100 tahun. Ketidaksepakatan itu berperan atas pertanyaan seperti menentukan suhu terpanas yang tercatat di Bumi. Memvalidasi catatan membutuhkan waktu. Karena tumpukan peristiwa cuaca ekstrem untuk dianalisis, para pejabat belum selesai menyetujui rekor 130 derajat Fahrenheit dari tahun 2020 dan 2021 di Death Valley, kata Vose.

“Pekerjaan utama kami adalah menjaga skor, artinya apa yang terjadi? Seberapa tidak biasa itu?” Dia bertanya. “Bukannya kami sangat senang mengatakan itu adalah tahun terhangat dalam catatan. Lagi.” Ini gambaran yang lebih besar yang penting, kata ilmuwan iklim Northern Illinois University, Victor Gensini.

“Lihatlah mereka semua bersama-sama dalam arti agregat dari orkestra atmosfer,” kata Gensini. “Ada begitu banyak tanda yang jelas bahwa kita tidak hidup di jenis iklim yang sama seperti dulu.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)