27 Mei 2024

Mitra keluarga Adani menggunakan dana ‘buram’ untuk berinvestasi di sahamnya – grup media

3 min read

Jutaan dolar diinvestasikan di beberapa saham Adani Group India yang diperdagangkan secara publik melalui dana Mauritius yang “buram” yang “menyembunyikan” keterlibatan mitra bisnis keluarga Adani, kata Proyek Pelaporan Kejahatan dan Korupsi Terorganisir (OCCRP) dalam sebuah artikel pada hari Kamis. . Mengutip tinjauan file dari beberapa negara bebas pajak dan email internal Adani Group, organisasi media nirlaba OCCRP mengatakan penyelidikannya menemukan setidaknya dua kasus di mana investor membeli dan menjual saham Adani melalui struktur luar negeri tersebut.

Dans le meme genre : Partai berkuasa Assad di Suriah ditutup karena protes di kota pemberontak Druze

Artikel OCCRP muncul setelah perusahaan short-seller Hindenburg Research yang berbasis di AS pada bulan Januari menuduh Adani Group melakukan transaksi bisnis yang tidak patut, termasuk penggunaan entitas luar negeri di negara bebas pajak seperti Mauritius. perusahaan. Adani Group menyebut klaim Hindenburg menyesatkan dan tanpa bukti serta mengatakan pihaknya selalu mematuhi hukum.

Beberapa hari setelah laporan bulan Januari, saham grup Adani kehilangan nilai pasar sebesar $150 miliar dan tetap turun sekitar $100 miliar menyusul pemulihan dalam beberapa bulan terakhir setelah perusahaan tersebut melunasi sebagian utangnya dan mendapatkan kembali kepercayaan investor. Dalam sebuah pernyataan kepada OCCRP, Adani Group mengatakan dana Mauritius yang diselidiki oleh wartawan telah disebutkan dalam laporan Hindenburg dan “tuduhan tersebut tidak hanya tidak berdasar dan tidak berdasar tetapi juga diulangi dari tuduhan Hindenburg.”

A lire aussi : Virgin Galactic akan meluncurkan penerbangan wisata luar angkasa berikutnya pada 8 September

“Dinyatakan secara tegas bahwa seluruh entitas publik Grup Adani mematuhi semua undang-undang yang berlaku termasuk peraturan yang berkaitan dengan kepemilikan saham publik,” katanya kepada OCCRP, menurut artikel berita tersebut. Reuters belum memverifikasi pernyataan OCCRP secara independen.

Adani Group tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters mengenai laporan OCCRP. HINDENBURG SAGA, PROBE PERATURAN

Laporan Hindenburg memukul keras Gautam Adani, miliarder yang memimpin konglomerat pelabuhan-ke-energi dan hingga Januari lalu menjadi orang terkaya ketiga di dunia. Krisis ini memaksanya untuk menunda penjualan saham senilai $2,5 miliar dan meyakinkan bank tentang kredibilitas bisnisnya. Mahkamah Agung India kemudian menunjuk sebuah panel untuk mengawasi penyelidikan regulator pasar berdasarkan laporan Hindenburg. Panel tersebut pada bulan Mei mengatakan regulator sejauh ini “tidak melakukan apa-apa” dalam penyelidikan atas dugaan pelanggaran investasi luar negeri di Grup Adani.

Pekan lalu, regulator mengatakan laporannya hampir selesai dan penyelidikannya terhadap beberapa kesepakatan luar negeri memakan waktu karena beberapa entitas berlokasi di yurisdiksi surga pajak. Regulator “akan mengambil tindakan yang tepat berdasarkan hasil penyelidikan,” katanya. Regulator, Dewan Sekuritas dan Bursa India (SEBI), tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters mengenai laporan OCCRP.

Laporan OCCRP pada hari Kamis menyebutkan dua investor individu yang melakukan investasi yang diselidiki untuk artikelnya – Nasser Ali Shaban Ahli dan Chang Chung-Ling – yang digambarkan oleh OCCRP sebagai “mitra bisnis lama” keluarga Adani. Organisasi media tersebut mengatakan tidak ada bukti bahwa uang Chang dan Ahli untuk investasi mereka berasal dari keluarga Adani, namun mengatakan laporan dan dokumen mereka – termasuk perjanjian, catatan perusahaan dan email – menunjukkan ada “bukti” bahwa mereka memperdagangkan saham Adani. “sudah dikoordinasikan dengan keluarga.”

“Pertanyaan apakah pengaturan ini merupakan pelanggaran hukum terletak pada apakah Ahli dan Chang harus dianggap bertindak atas nama ‘promotor’ Adani, sebuah istilah yang digunakan di India untuk merujuk pada pemilik mayoritas suatu bisnis,” OCCRP dikatakan. Jika demikian, kata OCCRP, kepemilikan mereka di Adani akan melebihi batas 75% yang diperbolehkan untuk kepemilikan orang dalam.

Ahli dan Chang tidak menanggapi permintaan komentar OCCRP, kata artikel berita tersebut. Reuters tidak dapat segera menghubungi Ahli dan Chang untuk memberikan komentar. Dalam wawancara dengan reporter dari Guardian, OCCRP mengatakan Chang mengatakan dia tidak tahu apa-apa tentang pembelian rahasia saham Adani. Dia bertanya mengapa jurnalis tidak tertarik dengan investasinya yang lain dan berkata, “Kami adalah bisnis yang sederhana.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)