23 April 2024

Misi OSIRIS-REx NASA hampir gagal — kemudian gitaris Queen Brian May turun tangan

5 min read

Pada tanggal 24 September, pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx milik NASA akan meluncur kembali melintasi atmosfer bumi setelah perjalanan selama bertahun-tahun ke Bennu, sebuah “asteroid yang berpotensi berbahaya” dengan peluang 1 berbanding 2.700 untuk menabrak bumi secara dahsyat, peluang tertinggi yang pernah teridentifikasi. objek luar angkasa.

Tujuan dari misi ini? Untuk mengetahui apakah kehidupan di bumi berasal dari luar angkasa. Namun selama 22 bulan yang menegangkan, para ilmuwan bertanya-tanya apakah mereka bisa mendaratkan pesawat ruang angkasa di asteroid.

Avez-vous vu cela : Kolkata: Mantan mahasiswa Gurudas College didakwa melakukan tindakan kasar, penyelidikan sedang dilakukan

Keberhasilan misi ini sebagian disebabkan oleh gitaris Queen Brian May, yang dengan cermat membuat gambar 3D dari tumpukan puing untuk membantu pemimpin misi mengidentifikasi tempat pendaratan yang aman. Berkat pendaratan yang aman tersebut, OSIRIS-REx kini kembali dari misinya dengan sampel 2 ons (60 gram) permukaan Bennu yang mungkin mengandung prekursor makhluk luar angkasa yang memungkinkan adanya kehidupan di planet kita.

Terkait: Bahan penyusun penting bagi kehidupan ditemukan di asteroid jauh Ryugu — dan ini bisa menjelaskan bagaimana kehidupan di Bumi dimulai

A lire aussi : Rangkuman Berita Hiburan: Penggemar Rolling Stones melihat tanda-tanda album baru di iklan surat kabar lokal; Serikat Penulis Hollywood mengatakan proposal baru dari studio tidak cukup dan masih banyak lagi

“Anda mengira asteroid adalah sampah di luar sana yang mungkin menghantam kita dan kita sangat takut terhadapnya – terserah. Anda tidak menyadari bahwa sebenarnya, mereka mungkin bertanggung jawab atas keberadaan kita di sini,” May, yang juga memiliki a PhD dalam astrofisika mengatakan kepada 45Secondes.fr. “Mungkin tidak akan ada biosfer tanpa asteroid. Dan mungkin benih kehidupan sebenarnya berasal dari mereka juga – ini adalah pemikiran yang luar biasa. Jadi asteroid benar-benar menjadi pusat segalanya: Jika kita memahami asteroid, kita juga akan memahami diri kita sendiri.”

Gambar komposit asteroid Bennu yang diambil dengan kamera internal OSIRIS-REx. (Kredit gambar: NASA/Goddard/Universitas Arizona)

Bennu: Pembawa kematian, Dewa Pencipta

Dilihat dari kejauhan, Bennu tampak seperti gasing inert yang dipenuhi puing-puing yang tergantung di angkasa. Dikategorikan sebagai asteroid tumpukan puing, Bennu adalah kumpulan bongkahan batu dan bongkahan batu seberat 85,5 juta ton (77,5 juta metrik ton) yang hampir tidak dapat disatukan oleh gravitasi lemah — sebuah lubang bola kosmik yang menelan benda apa pun yang mendarat terlalu keras di permukaannya. dan mengirimkan apa pun yang muncul terlalu kuat darinya ke luar angkasa.

Namun jika didekati lebih dekat lagi, seperti yang dilakukan OSIRIS-REx pada pendekatan pertamanya pada tahun 2018, gambaran yang sama sekali aneh pun muncul. Urat batuan karbonat sepanjang 3 kaki (0,9 meter) bersilangan di permukaan yang dipenuhi bahan organik kaya karbon — bukti bahwa tubuh induk Bennu, sebuah benda selebar 60 mil (96 kilometer) yang terbentuk pada tahun-tahun awal tata surya dan terpecah sekitar satu miliar tahun yang lalu untuk membentuk asteroid, yang pernah menjadi rumah bagi aliran air panas dan bahan penyusun kehidupan paling awal.

Nama Bennu diambil dari nama dewa penciptaan Mesir kuno, dan penerbangan OSIRIS-REx (kependekan dari Origins, Spectral Interpretation, Resource Identification, Security-Regolith Explorer) ke asteroid juga merupakan pengembaraan yang tak kalah mistisnya. Ia diluncurkan dari Florida pada tahun 2016 dan meluncur mengelilingi Bumi sebelum mencapai orbit Bennu pada bulan Desember 2018.

Menempel pendaratan

Namun, OSIRIS-REx tidak hanya perlu mencapai Bennu: trik sebenarnya adalah mendarat. Survei termal awal di Bennu menunjukkan bahwa Bennu terdiri dari material berbutir halus, seperti pantai, menurut pemimpin misi Dante Lauretta, seorang profesor ilmu planet dan kosmokimia di Universitas Arizona.

Namun ketika OSIRIS-REx akhirnya tiba, ia bertemu dengan asteroid terjal yang dipenuhi batu-batu tajam sehingga membuat strategi pendaratan awal, yang bergantung pada laser altimeter pengukur ketinggian, sama sekali tidak berguna. Sebaliknya, tim mendorong pesawat ruang angkasa ke orbit yang sempit menggunakan gravitasi Bennu yang lemah – melakukan ribuan lintasan di atas permukaan batu untuk mencari tempat pendaratan yang aman.

“Ya, kami ditantang untuk menemukan lokasi yang aman di asteroid tersebut untuk mengirim pesawat ruang angkasa bernilai miliaran dolar untuk mengumpulkan sampel,” kata Lauretta kepada 45Secondes.fr. “Maksudku, ini bukanlah keputusan yang mudah, dan itu adalah keputusanku, kan? Aku berada dalam bahaya karena hal ini.”

Gambar lokasi pendaratan OSIRIS-REx bernama Nightingale di asteroid Bennu (Kredit gambar: NASA/Goddard/Universitas Arizona)

Untuk menemukan tempat parkir yang cocok di Bennu, para ilmuwan OSIRIS-REx menggunakan kamera yang ada di dalam pesawat ruang angkasa mereka untuk secara cermat memetakan fitur permukaannya hingga sentimeter. Kemudian, dengan mengambil gambar berpasangan secara berdampingan, Brian May dan kolaboratornya Claudia Manzoni menyatukannya untuk membuat gambar stereoskopis (dibuat dengan menyatukan dua foto untuk menciptakan kembali persepsi kedalaman dua mata) — memungkinkan tim untuk sepenuhnya menilai keamanan lokasi pendaratan potensial.

“Kami melihat gambar datar dan berpikir: ‘Yah, itu mungkin baik-baik saja, itu terlihat cukup aman dan datar,’ lalu tiba-tiba gambar itu muncul dalam 3D dan kami berpikir: ‘Err, tidak,'” kata Lauratta.

“Brian sedang memproses adegan demi adegan dan saya khawatir kami tidak akan pernah menemukan lokasi pengambilan sampel,” tambah Lauretta. “Sampai akhirnya, kami melihat kawah-kawah kecil berbentuk seperti mangkuk, mungkin lebarnya 10 atau 20 meter, berisi material butiran halus ini. Lalu saya tahu kami sedang menuju sesuatu.”

Setelah 22 bulan melakukan pertimbangan yang matang, para peneliti menetap di sebuah situs yang mereka beri nama Nightingale, yang didarati OSIRIS-REx pada 20 Oktober 2020. Untuk menunda pendaratan dan menghindari tenggelam sepenuhnya melalui permukaan tumpukan puing asteroid, pesawat ruang angkasa tersebut melepaskan tembakan. ledakan cepat gas nitrogen dari Mekanisme Akuisisi Sampel Touch-and-Go (TAGSAM).

Selain menawarkan pijakan berbahaya bagi pesawat ruang angkasa di permukaan Bennu, TAGSAM mengirimkan debu dan pecahan batu beterbangan ke segala arah, yang paling penting ke dalam ruang sampel OSIRIS-REx, yang mengumpulkan lebih banyak material daripada yang diperkirakan sehingga sempat mengalami kesulitan untuk menutupnya.

Permukaan tumpukan puing Bennu beterbangan ke segala arah saat OSIRIS-REx mendarat. Beberapa permukaan asteroid, atau regolit, ditangkap di dalam wadah pengambilan sampel pesawat ruang angkasa. (Kredit gambar: NASA/Goddard/Universitas Arizona)

Apa yang ada di dalam kotak?

Apa sebenarnya yang tersembunyi di antara bebatuan yang dikumpulkan dalam sampel OSIRIS-REx adalah dugaan siapa pun, kata para ilmuwan misi, namun kemungkinannya sangat menggetarkan.

“Kami tidak tahu sampai kami mendapatkannya, tapi hanya dengan melihat gambar yang dikirim kembali oleh Dante dan Brian, sepertinya itu penuh dengan berbagai jenis batu, beberapa di antaranya sangat rapuh, yang berarti mereka tidak akan pernah bisa melakukannya. telah sampai ke Bumi sebagai meteorit,” Sara Russell, seorang profesor ilmu planet dan pemimpin Planetary Materials Group yang akan menganalisis sebagian sampel di Natural History Museum, London, mengatakan kepada 45Secondes.fr. “Harapan saya adalah ini akan memberi tahu kita sesuatu yang bahkan tidak kita ketahui.”

Kisah perjalanan asteroid Bennu dan OSIRIS-REx diceritakan dalam buku baru yang penuh dengan gambar Brian May. Ia juga dilengkapi penutup mata 3D yang dirancang oleh dewa batu itu sendiri. “Bennu: 3-D Anatomy of an Asteroid”, yang ditulis oleh May dan peneliti utama OSIRIS-REx Dante Lauretta, tersedia di AS dari University of Arizona Press dan di Inggris dari London Stereoscopic Company.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?