20 Juli 2024

Misi New Horizons NASA menghadapi masa depan yang tidak pasti (op-ed)

5 min read

Selama 17 tahun, pesawat luar angkasa New Horizons telah meluncur dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya melintasi tata surya. Diluncurkan pada tahun 2006, pesawat ini terbang melewati Pluto pada bulan Juli 2015, menghasilkan gambar close-up pertama dari planet dan bulannya. Kemudian, pada tahun 2019, wahana tersebut mengintai Objek Sabuk Kuiper (KBO) Arrokoth. Kedua pertemuan tersebut menghasilkan gambaran menakjubkan dan harta karun berupa data transformatif.

Dengan pemangkasan anggaran untuk tahun 2024, NASA mengambil beberapa keputusan penting… salah satunya termasuk memangkas dana New Horizons secara drastis dengan mengganti staf sains saat ini dengan tim baru dalam upaya menghemat sekitar $3 juta—sebuah kesalahan pembulatan dalam hal anggaran ilmu pengetahuan planet.

Dans le meme genre : U'khand: Kepala Angkatan Kehutanan meminta pejabat untuk menghentikan Van Gujjars melakukan pertanian mekanis di lahan hutan

Penyelidik utama misi ini sejak awal, Dr. Alan Stern, tidak senang dengan situasi ini. “New Horizons adalah satu-satunya pesawat ruang angkasa di Sabuk Kuiper, dan satu-satunya yang saat ini direncanakan untuk pergi ke sana. Kami memiliki observasi Sabuk Kuiper baru yang berharga, dan pencarian target terbang lintas baru, yang masih harus diselesaikan setiap tahun hingga kita meninggalkan Sabuk tersebut. Menghentikan eksplorasi ini sebelum waktunya, setelah menghabiskan hampir $1 miliar untuk membawa New Horizons ke Sabuk Kuiper, bagi banyak dari kita tampaknya merupakan kesalahan yang tragis, penggunaan uang pembayar pajak yang buruk, dan hilangnya peluang ilmiah yang tidak akan pernah bisa dipulihkan.”

Terkait: NASA mungkin mengalihkan penyelidikan New Horizons Pluto ke misi mempelajari matahari

Sujet a lire : Hal terbaik tentang tarif O2 yang baru bukanlah harganya, melainkan siapa pun dapat mempekerjakan mereka

Gambar penulis Rod Pyle
Batang Pyle

Rod Pyle adalah sejarawan luar angkasa dan penulis yang telah menciptakan dan menawarkan pelatihan kepemimpinan eksekutif dan inovasi di Johnson Space Center NASA. Rod telah menerima dukungan dan pengakuan dari Wakil Direktur NASA, Chief Knowledge Officer Johnson Space Center atas karyanya.

Saat ini, New Horizons akan keluar dari Sabuk Kuiper sekitar tahun 2028 dan akan terus beroperasi hingga tahun 2050. “Pesawat luar angkasa ini terus terbang dalam kondisi kesehatan yang sangat baik hari ini, mengembalikan data dari jangkauan terluar tata surya dan mempersiapkan kemungkinan pertemuan dengan KBO lain. Namun kejadian baru-baru ini mengancam kelanjutan misi Sabuk Kuiper ini,” tambah Stern.

Meskipun kita bisa memperkirakan akan ada pemotongan di berbagai program dan misi NASA, anggaran New Horizons saat ini setara dengan veteran eksplorasi luar angkasa lainnya, Voyagers 1 dan 2. Kita berbicara jauh di bawah $10 juta per tahun. yang dalam istilah pemerintah adalah biaya yang sangat kecil… terutama jika Anda mempertimbangkan biaya untuk mendapatkan pesawat luar angkasa seperti sekarang ini. Ini adalah biaya yang harus ditanggung, dan potensi keuntungan ilmu pengetahuan yang berkelanjutan dari misi ini adalah keuntungannya.

Ketika New Horizons terbang melewati Pluto, ia mengembalikan pandangan yang belum pernah terjadi sebelumnya ke dunia yang sebelumnya misterius dan bulannya yang besar, Charon. Sebelumnya, gambar terbaik Pluto berasal dari Teleskop Luar Angkasa Hubble dan hanya berupa noda beberapa piksel saja. Citra dan data yang dikembalikan dari New Horizons membalikkan banyak asumsi tidak hanya tentang Pluto dan Charon, tetapi juga tentang bagian luar tata surya.

“New Horizons benar-benar menulis buku tentang Pluto dan sistem bulannya. Sebelum New Horizons, hampir tidak ada yang diketahui. Saat ini pesawat luar angkasa dan tim New Horizons telah menjadikan Pluto salah satu dunia paling terkenal di tata surya,” kata Stern.

Kesan seniman terhadap pesawat luar angkasa New Horizons milik NASA. (Kredit gambar: NASA/JHUAPL/SwRI)

Petualangan New Horizons berikutnya adalah di Sabuk Kuiper, wilayah di luar orbit Neptunus yang dipenuhi bebatuan dan es sisa dari era awal tata surya. Tim Stern mengincar KBO 486958 Arrokoth, yang ternyata merupakan peluang emas lainnya.

“Arrokoth mungkin lebih penting daripada penemuan kami di Pluto,” komentar Stern. “Selama beberapa dekade, ada dua model komputer yang saling bertentangan tentang bagaimana planet bermula dan pembentukan planetesimal. Yang pertama adalah melalui tabrakan berkecepatan tinggi di orbitnya mengelilingi matahari, dan yang lainnya adalah melalui awan keruntuhan lokal dengan tabrakan yang sangat lembut.” Setelah pemeriksaan menyeluruh terhadap Arrokoth, model terakhir divalidasi. “Ternyata benda-benda ini bertabrakan dengan kecepatan yang sangat rendah, lebih mirip seperti menabrak dinding dibandingkan dengan benturan supersonik. Saat kami melihat Arrokoth dari dekat, kami menyadari dari bentuk dan geologi permukaannya secara umum bahwa benda tersebut dibangun melalui proses yang lembut. pertambahan,” tambahnya. Hanya melalui pengamatan langsung argumen ini dapat diselesaikan.

Jika NASA akhirnya memotong dana untuk misi yang dianggarkan sederhana ini, sebuah tim baru akan dibentuk—mungkin tim yang tidak memiliki pengalaman langsung dalam pengoperasian tata surya bagian luar—dengan fokus dialihkan ke pengumpulan data tingkat rendah tentang heliofisika, lingkungan plasma jauh di bumi. matahari. Pengurangan misi ini hanya akan memanfaatkan sebagian kecil dari kemampuan sains pesawat ruang angkasa yang sedang berjalan.

“Kami telah terbang selama 18 tahun, dan kami memiliki prospek untuk terbang selama Voyager,” yang sekarang telah berlangsung selama 46 tahun, kata Stern. “Pada saat itu kita akan melampaui eksplorasi Sabuk Kuiper dan memasuki ruang antarbintang.” Khususnya, ketika Voyager saat ini sedang menjelajahi wilayah antarbintang yang sama, mereka melakukannya dengan teknologi dan instrumen kuno tahun 1970-an yang akan dihentikan seiring bertambahnya usia, dan operasi misi dijadwalkan akan diperkecil hingga berhenti dalam satu dekade atau lebih. “New Horizons akan mampu bertahan hingga setidaknya pertengahan abad ke-21,” Stern menambahkan, “dengan instrumentasi yang hampir canggih yang akan mampu mengubah pandangan kita tentang ruang antarbintang sama seperti hal itu telah mengubah pandangan kita terhadap ruang antarbintang. pemahaman tentang Pluto dan KBO. Namun tidak ada satupun yang membenarkan pembatasan eksplorasi Sabuk Kuiper saat ini.”

Dengan pesawat ruang angkasa senilai hampir $1 miliar dan rangkaian instrumen modern yang dipertaruhkan, rasanya sangat sia-sia jika mengabaikan begitu banyak data berharga dan unik yang akan hilang seiring dengan pergeseran misi—data yang mencakup petunjuk Sabuk Kuiper tentang pembentukan tata surya kita.

Kelompok seperti National Space Society dan lainnya telah mengajukan petisi, untuk diteruskan ke NASA dan Kongres, di Change.org. Suara-suara terkemuka yang mendukung kelanjutan misi seperti yang dilaksanakan saat ini termasuk musisi rock terkenal dan astrofisikawan Sir Brian May, mantan Wakil Administrator NASA Lori Garver, dan komunikator sains Bill Nye.

Hanya melalui aksi publik, suara kami akan didengar dan misi ini dapat dilanjutkan dengan kemampuan penuhnya. Mungkin diperlukan waktu beberapa dekade sebelum pesawat robot lain dikirim dengan cara ini; mungkin lebih lama. Suara Anda penting. Pergi ke Simpan halaman petisi New Horizons untuk memberi tahu NASA bahwa sains itu penting.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?