30 Mei 2024

Mirwaiz mengirimkan pemberitahuan hukum kepada pemerintah JK atas ‘penahanannya’

2 min read

Ketua Konferensi Hurriyat Mirwaiz Umar Farooq pada hari Jumat mengirimkan pemberitahuan hukum kepada administrasi Jammu dan Kashmir atas ‘tahanan rumah’. Pemberitahuan oleh pengacara Mirwaiz, Nazir Ahmad Ronga, dikirim ke kepala sekretaris, salinannya juga dikirim ke Letnan Gubernur Manoj Sinha dan DGP Dilbag Singh. Dalam pemberitahuan itu, Ronga mengatakan kliennya adalah tokoh agama dan Islam terkemuka Jammu dan Kashmir, dan juga seorang ulama dan pengkhotbah. Usahanya untuk mempromosikan kebaikan atas keburukan, membasmi kejahatan dan kedengkian diakui dengan baik, kata pemberitahuan itu. Pengacara mengatakan Mirwaiz telah “dirampas” tidak hanya dari hak beragama tetapi kebebasannya juga telah dibatasi. “Klien saya telah mengalami semua ini selama empat tahun terakhir tanpa henti karena penahanannya yang tidak sah oleh otoritas negara. Ini semua dilakukan mengingat peristiwa pasca pencabutan Pasal 370 dan 35A yang melanggar Pasal 21 dan 25-28 dan itu harus dicegah berdasarkan hukum,” katanya. Ronga mengatakan “bagian ironis” dari keseluruhan skenario adalah bahwa klien saya telah ditahan “secara tidak sah” tanpa menjalankan perintah penahanan apa pun kepadanya. “Dia (Mirwaiz) tidak diizinkan untuk pindah ke luar kediamannya karena kontingen besar personel polisi telah dikerahkan di sana untuk mengekang pergerakannya. Dia belum diberi tahu mengapa dia ditahan dan juga tidak ada alasan penahanan yang diberikan kepadanya,” tambahnya. Pemberitahuan itu juga mengatakan bahwa Letnan Gubernur Jammu dan Kashmir Manoj Sinha telah menolak penahanan Mirwaiz secara kategoris dengan mengklaim bahwa pemerintah belum menahannya dan dia dapat pindah ke mana saja.

Cela peut vous intéresser : Kegaduhan di Majelis Haryana setelah Cong meminta pengunduran diri Menteri Sandeep Singh, menimbulkan masalah kekerasan Nuh

“Tapi, di sisi lain, pengerahan kontingen besar pasukan keamanan di luar kediaman klien saya di Nigeen membatalkan pendirian letnan gubernur yang berbicara banyak. Bagian yang disayangkan adalah bahwa Mirwaiz tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam pemakaman dan pemakaman. proses kerabat dekat dan orang-orang terdekatnya. Dia telah dicegah untuk melakukan dan memimpin sholat Jumat berjamaah yang lagi-lagi melanggar haknya untuk beragama,” katanya. Sebelumnya, dalam sebuah pernyataan, Masjid Jama Anjuman Auqaf – badan pengelola masjid agung di Nowhatta di sini – mengatakan Mirwaiz telah didorong untuk mengambil jalur hukum mengingat “pernyataan yang bertentangan” yang dibuat oleh Sinha.

Dalam sebuah wawancara dengan podcast ‘The Lallantop,’ Sinha mengatakan Mirwaiz bisa pergi kemanapun dia mau dengan keamanan.

A lire aussi : Ulasan teropong surya atap Celestron EclipSmart 10x25mm

”Saya sudah bulatkan niat untuk salat Jumat, biar semuanya berjalan damai dia (Mirwaiz) juga akan salat Jumat. Dia bisa pergi kemanapun dia mau dengan aman,” kata LG.

Namun, Anjuman mengatakan meskipun banding berulang kali untuk pembebasannya dari semua pihak dan pernyataan LG, Mirwaiz terus berada dalam tahanan rumah sejak 2019.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)